Arabiyy

Tegakkanlah Agama Dan Janganlah Kamu Berpecah Belah

Bahaya Kejahilan dalam Aqidah

1. Kejahilan atau kekeliruan dalam aqidah menyebabkan iman tidak sah tanpa sedar, mengakibatkan kesesatan dan akhirnya membawa syirik. Syirik menyebabkan kekal dalam Api neraka Jahannam.

2. Kejahilan dan kesilapan dalam aqidah ditakuti tertimpa nasib khawarij yang kuat beribadah tapi segala amalan mereka tidak diterima dan mereka menjadi ahli neraka.

Antara sifat khawarij ialah

1. sangat cepat mengkafirkan, ini kerana kedangkan mereka dalam ilmu2 syariah islam tanpa melihat kepada syarat2 dan intifa’ al-mawani’ yakni hilangnya semua halangan. Penyakit ini dapat dilihat pada ahli kalam dulu dan kini, spt ahbash dan golongan ortodoks jahmiyyah, di mana mrk mudah mengkafirkan disebabkan perkara2 furu’ spt masalah jism.
Mrk tiada adab hatta kpd Nabi SAW, mengkafirkan para Sahaabat Nabi, ahli2 maksiat dan pemimpin2 muslim yang mrk anggap zalim.

2. kuat beribadah, kuat membaca quran, solat malam, berpuasa, berzikir, solat jama’ah, jihad, tetapi penuh ujub dan kejahilan. Amal mereka tidak diterima dan mereka bertambah jauh dari Allah.

Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam ketika menyifatkan orang-orang Khawarij dengan bersabda:

يَخْرُجُ فِيكُمْ قَوْمٌ تَحْقِرُونَ صَلَاتَكُمْ مَعَ صَلَاتِهِمْ وَصِيَامَكُمْ مَعَ صِيَامِهِمْ وَعَمَلَكُمْ مَعَ عَمَلِهِمْ وَيَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ لَا يُجَاوِزُ حَنَاجِرَهُمْ يَمْرُقُونَ مِنْ الدِّينِ كَمَا يَمْرُقُ السَّهْمُ مِنْ الرَّمِيَّةِ … الحديث (متفق عليه)

Akan muncul diantara kalian suatu kaum yang kalian akan meremehkan shalat kalian (para sahabat), puasa kalian, dan amal  kalian di samping shalat mereka, puasa mereka, dan amal mereka. Mereka rajin membaca Al Qur’an, tetapi (pengaruhnya) tidak melampaui tenggorokan mereka. Mereka keluar dari Islam seperti anak panah yang keluar menembus sasarannya” (muttafaq ‘alayh). Dalam riwayat lain, “yahqiru ahadukum ‘amalahu …” dalam satu riwayat “…yuhaqqiru…”

Ayyub As-Sakhtiyani -salah seorang tokoh tabi’in- mengatakan:

مَا ازْدَادَ صَاحِبُ بِدْعَةٍ اِجْتِهَاداً، إِلاَّ ازْدَادَ مِنَ اللهِ بُعْداً {حلية الأولياء – (ج 1 / ص 392)}

“Semakin bertambah kuat pelaku bid’ah dalam beribadah, semakin jauh pula ia dari Allah” (Hilyatul Awliya’, 1/392).
3. Mereka pandai berkata2 , berceramah dan berpidato tetapi hati mereka kosong dari iman.

4. mengajak kpd kitabullah tetapi mrk tidak faham isi kandungan kitabullah dengan kefahaman yang sahih. Kefahaman mrk sesat, mrk mentafsirkan al-Quran dengan akal dan hawanafsu.

غنْ َأَنَسِ بْنِ مَالِكٍ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ سَيَكُونُ فِي أُمَّتِي اخْتِلَافٌ وَفُرْقَةٌ قَوْمٌ يُحْسِنُونَ الْقِيلَ وَيُسِيئُونَ الْفِعْلَ يَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ لَا يُجَاوِزُ تَرَاقِيَهُمْ يَمْرُقُونَ مِنْ الدِّينِ مُرُوقَ السَّهْمِ مِنْ الرَّمِيَّةِ لَا يَرْجِعُونَ حَتَّى يَرْتَدَّ عَلَى فُوقِهِ هُمْ شَرُّ الْخَلْقِ وَالْخَلِيقَةِ طُوبَى لِمَنْ قَتَلَهُمْ وَقَتَلُوهُ يَدْعُونَ إِلَى كِتَابِ اللَّهِ وَلَيْسُوا مِنْهُ فِي شَيْءٍ مَنْ قَاتَلَهُمْ كَانَ أَوْلَى بِاللَّهِ مِنْهُمْ

4765 سنن أبي داود كتاب السنة باب في قتال الخوارج

4765 المحدث الألباني خلاصة حكم المحدث صحيح في صحيح أبي داود

5. Khawarij membunuh orang islam dan membiarkan musyrikin, walau bukan semua khawarij begitu. Ini kerana ada khawarij yang dinamakan qa’diyyah (tukang hasut, perancang dan penghasut tanpa membunuh). Mrk membunuh kanak2 muslimin , tetapi tidak makan buah-buahan yang tidak dibeli (kerana warak palsu mereka).
قال ابن كثير إِذْ لَوْ قَوُوا هَؤُلَاءِ لَأَفْسَدُوا الْأَرْضَ كُلَّهَا عِرَاقًا وَشَامًا وَلَمْ يَتْرُكُوا طِفْلًا وَلَا طِفْلَةَ وَلَا رَجُلًا وَلَا امْرَأَةً لِأَنَّ النَّاسَ عِنْدَهُمْ قَدْ فَسَدُوا فَسَادًا لَا يُصْلِحُهُمْ إِلَّا الْقَتْلُ جُمْلَةً

10/584 البداية والنهاية

6. Muda umur mereka dan berakal buruk (rosak aqidah dan kefahaman). Walau zahirnya mereka membaca al-Quran dan Hadith. Nabi saw  sallallahu ‘alayhi wa sallam bersabda,

سَيَخْرُجُ فِي آخِرِ الزَّمانِ قَومٌ أَحْدَاثُ اْلأَسْنَانِ سُفَهَاءُ اْلأَحْلاَمِ يَقُوْلُوْنَ قَوْلَ خَيْرِ الْبَرِيَّةِ يَقْرَؤُونَ اْلقُرْآنَ لاَ يُجَاوِزُ حَنَاجِرَهُمْ يَمْرُقُوْنَ مِنَ الدِّيْنَ كَمَا يَمْرُقُ السَّهْمُ مِنَ الرَّمِيَّةِ

“Akan keluar pada akhir zaman suatu kaum, umur mereka masih muda, sedikit ilmunya (menurut al-Nawawi : rosak akal mereka), mereka mengatakan dari perkataan sebaik-baik manusia. Mereka membaca Al-Qur’an tidak melebihi kerongkongan mereka. Mereka terlepas keluar dari agama seperti terlepas keluarnya anak panah dari busurnya”. HR al-Bukhari dan Muslim.

Mereka makhluk paling jahat dan paling  buruk perangai, paling dibenci Allah, semakin kuat mrk beribadah mrk semakin jauh dari Allah.

al-Imam Sufyan al-Thawri berkata, “Seseorang yang duduk dengan ahlul bid’ah tidak akan selamat dari tiga perkara:
1. menjadi fitnah kepada orang lain, (org lain akan terikut dan terpengaruh dengannya)
2. masuk ke dalam hatinya kebid’ahan hingga dia tergelincir dengannya,
3. dimasukkan oleh Allah ke dalam api neraka Jahannam…”

Pengajaran: Ilmu aqidah yang berasaskan al-Kitab, al-Sunnah dan al-Ijmaa’ sangat penting, bukan mengambil berat amalan2 zahir sahaja.

Ibnu Hajar al-‘Asqalani dalam al-Fath tentang khawarij, “Tidak cukup dalam ta’dil (menganggap adil) dari keadaan zahir sahaja, walau disaksikan akan keadilannya itu pada puncak ibadah, miskin, wara’, hingga diketahui keadaan batinnya (aqidahnya)”.

Solat dan Sabar

“Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (ujian) sebagaimana ujian2 orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh pelbagai malapetaka (kefaqiran) dan kesengsaraan (penyakit2), serta digoncangkan (dengan bermacam-macam ujian) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.”
(Surah Al-Baqarah : Ayat 214)

Abu Hurairah r.a berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda: “Orang mukmin sama ada lelaki ataupun perempuan akan sentiasa diuji oleh Allah s.w.t, sama ada pada dirinya, anaknya ataupun hartanya sehinggalah dia menemui Allah s.w.t tanpa membawa dosa sedikitpun.” – Hadith riwayat Imam Abu ‘Isa al Tirmizi.
“Tiada seorang Muslim yang menderita kelelahan atau penyakit, atau kesusahan hati, bahkan gangguan yang berupa duri melainkan semua kejadian itu akan berupa penebus dosanya.”
– Hadis riwayat Bukhari dan Muslim

Ujian Tanda Cinta. Rasulullah sallallahu ‘alayhi wa sallam bersabda;

إن عظم الجزاء مع عظم البلاء ، وإن الله تعالى إذا أحب قوما ابتلاهم ، فمن رضي فله الرضا ، ومن سخط فله السخط

’Sesungguhnya besarnya ganjaran itu dinilai pada besarnya bala’ yang menimpa. Dan sesungguhnya Allah itu apabila mencintai sesuatu kaum, maka akan mereka itu diberi dugaan. Oleh sebab itu barangsiapa yang redha – dengan ujian yang menimpa, dia akan memperoleh keredhaan Allah dan barangsiapa yang tidak maka padanya kemurkaan Allah.“ [Riwayat al-Tirmidzi, al-Albani menyatakannya sebagai hasan dalam Sahih dan Dha’if Sunan al-Tirmidzi.]

Rasulullah sallahu ‘alayhi wa sallam menyatakan bahawa Allah menyukai orang yang bersabar. Ini adalah sebagaimana yang datang di dalam hadith yang diriwayatkan oleh Ibnu ‘Abbas;

قال رسول الله صلى الله عليه و سلم للأشج أشج عبدالقيس إن فيك خصلتين يحبهما الله الحلم والأناة

Rasulullah Sallahu ‘Alaihi Wasallam berkata kepada al-Ashajj ‘Abdul Qays;

“Sesungguhnya pada dirimu terdapat dua perkara yang dicintai oleh Allah, iaitu kesabaran serta lemah lembut.” [Riwayat Muslim]

Kewajipan Menghancurkan Buku2 Sesat

Kewajipan Menghancurkan Buku2 Sesat.
__________________________________.

Al-Imam Ibnul Qayyim telah memfatwakan kewajipan membakar dan menghancurkan buku-buku ahli bid’ah dan sesat, dan menegaskan bahawa orang yang melakukan hal itu tidak menanggung ganti rugi, Ibn Qayyim rahimahullahu berkata :” Demikian juga tidak ada ganti rugi kerana membakar dan menghancurkan buku-buku yang menyesatkan.”

Al Marruzi berkata kepada Imam Ahmad, “Saya meminjam buku yang banyak berisi hal-hal yang buruk, menurut pendapat tuan, apakah (lebih baik) saya hancurkan atau saya bakar ?

Al-Imam Ahmad menjawab, “Ya, Nabi salallahu alaihi wa sallam pernah melihat buku ditangan ‘Umar yang ia salin dari Taurat dan ia terkagum-kagum dengan persamaan Taurat dengan Al-Qur’an, maka berubahlah raut muka Nabi salallahu alaihi wa sallam sehingga pergilah Umar ke tungku api lalu melemparkannya ke dalam tungku api.”

Maka bagaimanakah seandainya Nabi salallahu alaihi wa sallam melihat buku-buku yang ditulis untuk menentang al-Qur’an dan Sunnah ?!, Allah-lah tempat memohon pertolongan. Sedangkan Nabi salallahu alaihi wa sallam pernah memerintahkan orang yang menulis dari baginda selain Al Qur’an hendaklah ia hapus, kemudian baginda salallahu alaihi wa sallam membolehkan menulis As-Sunnah, dan tidak ada izin untuk selain itu.

Setiap buku yang mengandungi hal-hal yang menyelisihi Sunnah tidaklah diizinkan, bahkan diizinkan untuk membakar dan menghancurkannya. Tidak ada yang lebih berbahaya bagi umat ini daripada buku-buku sesat itu.

Buku2 aqidah ilmu kalam sesat.
*************************
1.Aqidah Najin Zayn al-`Abidin bin Muhammad Al-Fatani.
2.Faridatul Fara’id karangan kazzab zindiq Ahmad fatani
3.Misbah Munir, tulisan Abdul Aziz bin Ismail Al Fatani yang bermukim di kampung Paloh Bunit Payung Kota Bharu Kelantan
4.bakuratul Amani oleh ismail fatani
5.kifayatul awamm
6.Ummul Barahin (Aqidah Sughra oleh Sanusi kazzab) terj Qadir Fatani.
7.Hidayatus salikin, (diharamkan oleh Jakim).
8.Minhaj al-Abidin penuh dengan falsafah kebatinan dan kerahiban hindu budha.
9.Durrah Nasihin penuh hadith palsu
10.Tanbih Ghafilin , penuh hadith palsu
11.Kanzul Minan Syarah Hikam Abi Madyan
12.Hikam Ibn ‘Ata’, buku yg bagus tetapi ada unsur wahdatul wujud dan kerahiban dll

Keunggulan Hanabilah

“قال الحافظ ابن كثير رحمه الله في البداية والنهاية 50/14 يصعب على المبتدع أن يعيش في مكان يكثر فيه الحنابلة
al-Hafiz Ibn Kathir berkata, “Sangat sukar  ahli bid’ah utk hidup di tempat yang ramai Hanabilah.”
Ini kerana Hanabilah sangat kuat menentang2 syirik2 dan bid’ah2.

Shaykh Muqbil dan Tabligh

Asy-Syaikh Muqbil bin Hadi al-Wadi’iyy – rahimahullah

Setelah membawakan pendirian beliau terhadap Ikhwanul Muslimin beliau berkata: “Adapun Jama’ah tabligh, silakan engkau membaca apa yang dituturkan asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab al-Washshabiy, ia berkata,

1. Mereka mengamalkan hadits-hadits dha’if (lemah) bahkan mawdhu’ (palsu) serta Laa Ashla Lah (tidak ada asalnya). Sdgkan mmbawa hadith palsu membawa ke neraka Jahannam!

2. Tauhid mereka penuh dengan bid’ah, bahkan dakwah mereka berdasarkan bid’ah. Karena dakwah mereka berdasarkan al-Faqr (kefakiran) iaitu khuruj (keluar). Dan ini diharuskan di setiap bulan 3 hari, setiap tahun 40 hari dan seumur hidup 4 bulan, dan setiap pekan 2 jaulah… jaulah pertama di Masjid yang didirikan sholat padanya dan yang kedua berpindah-pindah. Di setiap hari ada 2 halaqah, halaqah pertama di masjid yang didirikan sholat padanya, yang kedua di rumah. Mereka tidak senang kepada seseorang kecuali bila dia mengikuti mereka. Tidak diragukan lagi bahwa ini adalah bid’ah dalam agama yang tidak diperbolehkan Allah Ta’ala.

3. Mereka berpendapat bahawa dakwah kepada tauhid akan memecah belah ummat saja.

4. Mereka berpendapat bahwa dakwah kepada sunnah juga memecah belah ummat.

5. Pemimpin mereka berkata dengan tegas bahwa; Bid’ah yang bisa mengumpulkan manusia lebih baik daripada sunnah yang memecah belah manusia.

6. Mereka menyuruh manusia untuk tidak menuntut ilmu yang bermanfaat secara isyarat atau terang-terangan.

7. Mereka berpendapat bahwa manusia tidak bisa selamat kecuali dengan cara mereka. Dan mereka membuat permisalan dengan perahu Nabi Nuh alaihi as-Salam, siapa yang naik akan selamat dan siapa yang enggan akan hancur. Mereka berkata, “Sesungguhnya dakwah kita seperti perahu Nabi Nuh”. Ini saya dengar dengan telinga saya sendiri di Urdun (Yordania –ed) dan Yaman.

8. Mereka tidak menaruh perhatian terhadap tauhid Uluhiyyah dan Asma` wa ash-Shifat.

9. Mereka tidak mau menuntut ilmu dan berpendapat bahwa waktu yang digunakan untuk itu hanya sia-sia belaka”. [Dinukil dari kutaib Hadzihi Da’watuna wa ‘Aqidatuna, asy-Syaikh Muqbil bin Hadi al Wadi’i hafizhohullah halaman 15-17].

Wajib Menjauhi Kesesatan dan Kebodohan.

Asy-Syaikh Hammud at-Tuwaijiri (rahimahullah).

Soalan: “Bolehkah saya menasihati seseorang untuk ikut khuruj dengan orang-orang tabligh di dalam negeri ini (Saudi) atau di luar?”.

Maka saya jawab, “Saya menasihati penanya dan lain2 yang ingin agamanya selamat dari noda-noda kesyirikan, ghuluww, bid’ah dan khurafat agar jangan bergabung dengan orang-orang Tabligh dan jangan ikut khuruj bersama mereka, sama ada di Saudi atau di luar Saudi.
Ini kerana hukum yang paling ringan terhadap orang tabligh adalah; Mereka itu ahlul bid’ah, sesat dan bodoh dalam agama mereka serta pengamalannya. Maka orang-orang yang seperti ini keadaannya, tidak diragukan lagi bahawa menjauhi mereka adalah sikap yang selamat.

Sungguh sangat indah apa yang dikatakan seorang penyair,

Janganlah engkau berteman dengan teman yang bodoh.

Hati-hatilah engkau darinya.

Betapa banyak orang bodoh yang merusak seorang yang baik ketika berteman dengannya”.

[Al-Qawl al-Baligh, asy-Syaikh Hammud at-Tuwaijiri, halaman 30].

Sufi ada yang kafir

Berkata al-Imam Ibnu ‘Aqiil, “Kesudahan perkataan orang-orang sufi mengingkari kenabian. Bila mereka berbicara tentang Ahli Hadith, mereka katakan, “Mereka (ahli hadith) mengambil ilmu orang mati dari yang mati (Nabi), maka mereka telah menolak kenabian.

Mereka merasa cukup dengan ilmu mereka, bila mereka menghina jalan (ahli hadits) tentu mereka tidak akan simpati mengambil ilmu melalui jalan tersebut. Barangsiapa yang berkata, ”Telah menceritakan kepadaku hatiku dari Tuhanku” maka ia telah terus terang tidak perlu kepada Rosul shallallahu alahi wa sallam. Barangsiapa yang menyatakan demikian maka sungguhnya ia telah kafir.

Kalimat ini telah disusupkan kedalam agama, yang tersembunyi dibawahnya sebuah ke-zindiq-kan (kemunafikkan kekufuran).

Jika kita melihat seseorang mencela alquran dan hadits, pasti kita tahu bahwa ia telah mengingkari perintah syariat. Orang yang mengatakan, ”Telah menceritakan kepadaku hatiku dari Tuhanku” semestinya ia sangsi, bahwa itu adalah bisikan setan.

Sesungguhnya Allah telah berfirman,

وَ إِنَّ الشَّيَاطِينَ لَيُوحُونَ إِلَى أَوْلِيَائِهِمْ

“Sesungguhnya syaitan-syaitan itu mewahyukan (membisikkan) kepada kawan-kawannya”. [QS al-An’am/ 6: 121].

Dan ini amat jelas, kerana ia meninggalkan dalil yang maksum dan memilih apa yang terbetik dalam hatinya yang tidak dapat dipastikan selamat dari bisikan-bisikan syaitan”.
Talbis, 451.

Menghina hadith, Nabi dan syariah adalah kekufuran.

Post Navigation

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.