Arabiyy

Tegakkanlah Agama Dan Janganlah Kamu Berpecah Belah

Archive for the category “Aqidah”

Pembatal2 Islam

Pembatal-pembatal Dua Kalimah Shahadah.

.

.

اعْلَمْ أَنَّ نَوَاقِضَ الإِسْلَامِ عَشَرَةُ نَوَاقِض :

Ketahuilah, bahawa pembatal-pembatal islam itu banyak, yang paling masyhur 10 pembatal.

الأَوَّلُ : الشِّرْكُ فِي عِبَادَةِ اللهِ، قَالَ تَعَالَى: ﴿ إِنَّ اللَّهَ لاَ يَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَن يَشَاء ﴾[1] وَقَالَ تَعَالَى: ﴿ إِنَّهُ مَن يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ ﴾[2] وَمِنْهُ الذَّبْحُ لِغَيْرِ اللهِ، كَمَنْ يَذْبَحُ لِلْجِنِّ أَوْ لِلْقَبْرِ.

Pertama, syirik dalam ibadah. Allah Ta’ala berkata, “Sesungguhnya Allah tidak mengampunkan dosa orang mensyirikkanNYA dan mengampunkan dosa selain itu bagi sesiapa yang DIA kehendaki…”

Allah berkata, “…sesungguhnya sesiapa yang mensyirikkan Allah maka sesungguhnya Allah mengharamkan ke atasnya syurga dan tempat tinggalnya yang kekal abadi ialah api neraka, dan tiada bagi orang-orang zalim itu sebarang pembantu.” Antaranya ialah menyembelih untuk selain Allah seperti orang yang menyembelih untuk jin atau kubur. Antara lain bernazar untuk selain Allah berdoa kepada selain Allah, sujud atau rukuk kepada selain Allah, mencintai selain Allah seperti mencintai Allah atau lebih dan sebagainya.

الثَّانِي : مَنْ جَعَلَ بَيْنَهُ وَبَيْنَ اللهِ وَسَائِطَ يَدْعُوهُمْ وَيسْأَلُهُمْ الشَّفَاعَةَ، وَيَتَوَكَّلُ عَلَيْهِمْ كَفَرَ إِجْمَاعًا.

Kedua, sesiapa yang menjadikan antaranya dan antara Allah perantaraan-perantaraan yang ia meminta dari mereka itu dan memohon pertolongan dari mereka dan bergantung kepada mereka, maka ia kafir menurut ijma’. Adapun megambil wasitah tanpa memohon dari wasitah tersebut maka itu syirik asghar atau wasilah kepada syirik.
.

الثَّالِثُ : مَنْ لَمْ يُكَفِّرْ المُشْرِكِينَ أَوْ شَكَّ فِي كُفْرِهِمْ، أَوْ صَحَّحَ مَذْهَبَهُم،ْ كَفَرَ.
Ketiga, sesiapa yang tidak mengkafirkan musyrikin atau ragu dengan kekafiran mereka atau menganggap sahih mazhab mereka itu, ia menjadi kafir.
.

الرَّابِعُ : مَنْ اعْتَقَدَ أَنَّ غَيْرَ هَدْيِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَكْمَلُ مِنْ هَدْيِهِ وَأَنَّ حُكْمَ غَيْرِهِ أَحْسَنُ مِنْ حُكْمِهِ كَالذِينَ يُفَضِّلُونَ حُكْمَ الطَّوَاغِيتِ عَلَى حُكْمِهِ فَهُوَ كَافِرٌ.
Keempat, sesiapa mengi’tiqadkan bahawa petunjuk selain Nabi saw lebih sempurna dari petunjuk baginda, dan ada hukum selain baginda lebih baik dari hukum baginda seperti orang-orang yang melebihkan hukum taghut-taghut berbanding hukum baginda maka ia kafir.
.

الخَامِسُ : مَنْ أَبْغَضَ شَيْئًا مِمَّا جَاءَ بِهِ الرَّسُولُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَم – وَلَوْ عَمِلَ بِهِ -، كَفَرَ.
Kelima, sesiapa yang membenci sesuatu dari yang dibawa datang oleh Rasul saw walau ia mengamalkannya, maka ia kafir.
.

السَّادِسُ : مَنِ اسْتَهْزَأَ بِشَيْءٍ مِنْ دِينِ الرَّسُولِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَم، أَوْ ثَوَابَ اللهِ، أَوْ عِقَابِهِ، كَفَرَ، وَالدَلِيلُ قَوْلُهُ تَعَالَى: ﴿ وَلَئِن سَأَلْتَهُمْ لَيَقُولُنَّ إِنَّمَا كُنَّا نَخُوضُ وَنَلْعَبُ قُلْ أَبِاللَّهِ وَآيَاتِهِ وَرَسُولِهِ كُنتُمْ تَسْتَهْزِؤُونَ * لاَ تَعْتَذِرُواْ قَدْ كَفَرْتُم بَعْدَ إِيمَانِكُمْ إِن نَّعْفُ عَن طَائِفَةٍ مِّنكُمْ نُعَذِّبْ طَائِفَةً بِأَنَّهُمْ كَانُواْ مُجْرِمِينَ ﴾]
Keenam, sesiapa yang mempersendakan sesuatu dari agama Rasul saw, atau pahala Allah, atau azabNYa, ia kafir. Dalilnya fiman Allah Ta’ala, “Dan sekiranya kamu bertanya kepada mereka nescaya mereka berkata ‘kami hanyalah bergurau dan main-main.’ Katakanlah: ‘Adakah dengan Allah, ayat-ayatNYA dan RasulNYA kamu persendakan?’ Jangan kamu meminta maaf, sesungguhnya kamu telah kafir setelah kamu iman kamu… (al-Tawbah: 65-66)
.
السَّابِعُ : السِّحْرُ – وَمِنْهُ: الصَّرْفُ وَالعَطْفُ-، فَمَنْ فَعَلَهُ أَوْ رَضِيَ بِهِ كَفَرَ، وَالدَلِيلُ قَوْلُهُ تَعَالَى: ﴿ وَمَا يُعَلِّمَانِ مِنْ أَحَدٍ حَتَّى يَقُولاَ إِنَّمَا نَحْنُ فِتْنَةٌ فَلاَ تَكْفُرْ﴾[]
Ketujuh, sihir. Antaranya sihir sarf (sihir pemisah) dan ‘atf (sihir pengasih). Sesiapa yang melakukannya atau ridha dengannya, maka ia kafir. Dalilnya firman Allah Ta’ala, “…dan tidaklah kedua-duanya mengajar seseorang pun melainkan kedua-duanya berkata, sesungguhnya kami ini hanyalah ujian maka jangan kamu kafir…” (al-Baqarah: 102). Begitu mempercayai bomoh atau dukun atau tukang ramal, adalah kufr.
.
الثَّامِنُ : مُظَاهَرَةُ المُشْرِكِينَ وَمُعَاوَنَتُهُمْ عَلَى المُسْلِمِينَ وَالدَلِيلُ قَوْلُهُ تَعَالَى: ﴿ وَمَن يَتَوَلَّهُم مِّنكُمْ فَإِنَّهُ مِنْهُمْ إِنَّ اللَّهَ لاَ يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِين﴾[].
Kelapan, membantu dan menolong musyrikin untuk menewaskan muslimin. Dalilnya firman Allah Ta’ala,
﴿ وَمَن يَتَوَلَّهُم مِّنكُمْ فَإِنَّهُ مِنْهُمْ إِنَّ اللَّهَ لاَ يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِين﴾
“…sesiapa yang menyokong mereka (membantu musyrikin) dari kalangan kamu, maka sesungguhnya ia dari kalangan mereka, sesungguhnya Allah tidak memberi hidayah kepada kaum yang zalim.”
.

التَّاسِعُ : مَنْ اعْتَقَدَ أَنَّ بَعْضَ النَّاسِ يَسَعُهُ الخُرُوجُ عَنْ شَرِيعَةِ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَم كَمَا وَسِعَ الخَضِرُ الخُرُوجَ عَنْ شَرِيعَةِ مُوسَى عَلَيهِ السَّلَامُ، فَهُوَ كَافِرٌ .
Kesembilan, sesiapa mengi’tiqadkan bahawa sesetengah manusia harus keluar dari syariat Muhammad saw sebagaimana harus bagi Khadir keluar dari syariat Musa a.s. maka ia kafir.
.

العَاشِرُ: الإِعْرَاضُ عَنْ دِينِ اللهِ تَعَالَى لَا يَتَعَلَّمُـهُ وَلَا يَعْمَـلُ بِهِ، وَالدَلِيلُ قَوْلُهُ تَعَالَى: ﴿ وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّن ذُكِّرَ بِآيَاتِ رَبِّهِ ثُمَّ أَعْرَضَ عَنْهَا إِنَّا مِنَ الْمُجْرِمِينَ مُنتَقِمُونَ ﴾[.

Kesepuluh, berpaling dari agama Allah Ta’ala, tidak mempelajarinya dan tidak beramal dengannya (secara total). Dalilnya firman Allah Talaa, “Dan siapakah yang lebih zalim dari orang yang diperingatkan dengan ayat-ayat Tuhannya lalu ia berpaling darinya…tiada…” (al-Sajdah: 22).
.
وَلَا فَرْقَ فِي جَمِيعِ هَذِهِ النَّوَاقِضِ بَيْنَ الهَازِلِ وَالجَادِّ وَالخَائِفِ إِلَّا المُكْرَهِ.
وَكُلُّهَا مِنْ أَعْظَمِ مَا يَكُونُ خَطَرًا، وَأَكْثَرِ مَا يَكُونُ وُقُوعًا، فَيَنْبَغِي لِلْمُسْلِمِ أَنْ يَحْذَرَهَا وَيَخَافَ مِنْهَا عَلَى نَفْسِهِ. نَعُوذُ بِاللهِ مِنْ مُوجِبَاتِ غَضَبِهِ، وَأَلِيمِ عِقَابِهِ.
.
Tiada beza antara semua pembatal ini antara gurauan, sungguh-sungguh dan takut kecuali dipaksa. Semuanya termasuk bahaya paling besar dan paling banyak berlaku. Maka wajib bagi setiap muslim berhati-hati dengannya dan takut kepadanya berlaku ke atas dirinya.
.
وَصَلَّى اللهُ عَلَى خَيْرِ خَلْقِهِ مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ .

Dua Dasar Agama

Peringatan penting kepada yang mengaku islam, muhasabahlah aqidah dan tawhid anda. Sah atau tidak, atau bercampur dengan syirik, kufr dan kejahilan.
قَالَ شَيْخُ الإِسْلَامِ مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ الوَهَّابِ ـ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالىٰ ـ :
al-Imam Muhammad ibn ‘Abd al-Wahhab ibn Sulayman al-Tamimi rahimahullah, berkata,
.
«أَصْلُ دِينِ الإِسْلَامِ ، وَقَاعِدَتُهُ أَمْرَانِ :
Asl (prinsip) Islam dan qaedahnya (akar umbinya) dua perkara,
.
الأول: الأمر بعبادة الله وحده لا شريك له، والتحريض على ذلك، والموالاة فيه، وتكفير مَنْ تَرَكَهُ
Pertama, suruhan agar beribadah kepada ALLAH satu-satuNYA tiada sharik bagiNYA, menggemburkan perkara itu, muwalat kerananya, dan mengkafirkan orang yang meninggalkannya.

الثاني: الإنذار عن الشِّرك في عبادة الله، والتَّغليظ في ذلك، والمعاداة فيه، وتكفير مَنْ فَعَلَه،
Kedua, inzar tentang syirik dalam beribadah kepada Allah, dan berkeras berkasar dalam perkara itu, dan bermusuh kerananya, dan mengkafirkan sesiapa yang melakukannya (syirik).
.
وَالمُخَالِفُونَ فِي ذٰلِكَ أَنْوَاعٌ ، :
فَأَشَدُّهُمْ مُخَالَفَةً : مَنْ خَالَفَ فِي الجَمِيعِ .
وَمِنَ النَّاسِ مَنْ عَبَدَ اللهَ وَحَدَهُ ، وَلَمْ يُنْكِرِ الشِّرْكَ ، وَلَمْ يُعَادِ أَهْلَهُ
وَمِنْهُمْ : مَنْ عَادَاهُمْ ، وَلَمْ يُكَفِّرْهُمْ .
وَمِنْهُمْ : مَنْ لَمْ يُحِبَّ التَّوْحِيدَ ، وَلَمْ يُبْغِضْهُ .
وَمِنْهُمْ مَنْ كَفَّرَهُمْ ، وَزَعَمْ أَنَّهُ مَسَبَّةٌ لِلصَّالِحينَ .
وَمِنْهُمْ : مَنْ لَمْ يُبْغِضِ الشِّرْكَ ، وَلَمْ يُحِبَّهُ .
وَمِنْهُمْ : مَنْ لَمْ يَعْرِفِ الشِّرْكَ ، وَلَمْ يُنْكِرْهُ .
وَمِنْهُمْ : مَنْ لَمْ يَعْرِفِ التَّوْحِيدَ ، وَلَمْ يُنْكِرْهُ .
وَمِنْهُمْ ـ وَهُوَ أَشَدُّ الأَنْوَاعِ خَطَرًا ـ : مَنْ عَمِلَ بِالتَّوْحِيدِ لٰكِنْ لَمْ يَعْرِفْ قَدْرَهُ ، ولَمْ يُبْغِضْ مَنْ تَرَكَهُ ، وَلَمْ يُكَفِّرْهُمْ .
وَمِنْهُمُ : مَنْ تَرَكَ الشِّرْكَ ، وَكَرِهَهُ ، وَلَمْ يَعْرِفْ قَدْرَهُ ، ولَمْ يُعَادِ أَهْلَهُ ، وَلَمْ يُكَفِّرْهُمْ .
وَهٰؤُلَاءِ قَدْ خَالَفُوا مَا جَاءَتْ بِهِ الأَنْبِيَاءُ مِنْ دِينِ اللهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالىٰ»

.

Al-Mukhalifun (golongan-golongan yang menyeleweng) dalam perkara itu (tawhid dan syirik) ada beberapa jenis,
1. yang paling berat mukhalafahnya (kesesatan atau kekufurannya) ialah yang menyalahi dalam semua perkara (tawhid dan syirk).
2. Dari kalangan manusia ada yang menyembah ALLAH satu-satuNYA, tetapi ia tidak mengingkari syirik dan tidak memusuhinya ahlinya (ahli syirik).
3. Dari kalangan mereka ada yang memusuhi mereka (ahli syirik) dan (tetapi) tidak mengkafirkan mereka.
4. Dari kalangan mereka ada yang tidak mencintai tawhid dan tidak membencinya.
5. Dari kalangan mereka ada yang mengkafirkan mereka (ahli tawhid) dan mendakwa kononnya tawhid itu mencaci orang-orang salih.
6. Dari kalangan mereka ada yang tidak membenci syirik dan tidak mencintainya.
7. Dari kalangan mereka ada yang tidak mengenal syirik dan tidak mengingkarinya.
8. Dari kalangan mereka ada yang tidak mengenal tawhid dan tidak mengingkarinya.
9. Dan dari kalangan mereka (dan ia adalah jenis yang paling bahaya) ada yang beramal dengan tawhid, tetapi ia tidak mengetahui kadarnya, lalu ia tidak membenci orang yang meninggalkannya dan tidak mengkafirkan mereka.
10. Dan dari kalangan mereka ada yang meninggalkan syirik, membencinya, tetapi tidak mengetahui kadarnya, tidak memusuhi ahlinya (ahli syirik) dan tidak mengkafirkan mereka.
.
Semua mereka itu (kuffar jika masih ingkar setelah ditegakkan hujjah) telah menyalahi apa yang dibawa datang oleh nabi-nabi berupa agama Allah SWT, Allahu a’lam.

JAUHI BID’AH YANG MENYESATKAN

1. Wajib MENGHENTIKAN GANGGUAN BUNYI RAKAMAN BACAAN AL-QURAN kerana perbuatan ini tidka dilakukan oleh Nabi, para sahabat, tabiin dan imam-ima mujtahid. Bid’ah.

2. Setiap muslim wajib menJauhi bid’ah, kejahilan, kesesatan dan penyembahan syaitan.

Mengapa bilal-bila mesti melaungkan rakaman bacaan al-Quran sekuat-kuatnya sebelum azan. Sejak bila perkara ini menjadi wajib atau sunat? Ini bid’ah. Al-Quran itu baik tapi perbuatan itu sesat. Jangan cuba menyebabkan orang ramai membenci al-Quran. Cukuplah dengan Sunnah, berpadalah dengan Sunnah azan.

Sejak bila laungan al-Quran sebelum laungan azan menjadi Sunnah dan wajib???

3. Haram mengganggu orang ingin berehat atau tidur. Haram mengganggu jiran dengan memasang kaset al-Quran sekalipun dan ini hokum yang cukup jelas. Adakah bilal masjid boleh dan halal mengganggu penduduk?

jgn sampai bila ditikam.

4. Sebelum solat disyariatkan bersolat sunat, berzikir perlahan-lahan sendirian, membaca al-Quran tanpa menganggu orang lain. Bagaimana Sunnah ini semua dapat dilakukan sekiranya rakaman al-Quran dibuka SEKUAT-KUATNYA habis volume? Sehingga hampir pecah gegendang telinga kami.

Bagaimana dengan anak-anak kecil yang ingin tidur dan menyusu? Bayi-bayi terkejut, terganggu dan menangis! Adakah kamu tiada akal, budi dan perasaan?

Bagaimana dengan orang yang ingin membaca buku, kitab, study, mengulangkaji pelajaran, orang-orang yang sakit? orang ingin mencari ketenangan.

5. Niat baik tetapi tanpa sedar kamu telah mengganggu muslimin, kamu melakukan dosa besar! Nabi, sahabat, tabiin, dan sekalian imam besar yang mujtahid tidak melakukan perkara ini sedangkan mereka mampu melakukannya. Jadi dari mana kamu ambil amalan ini? Dari akal, emosi dan hawanafsu sesat kamu sendiri.

6. Hanya azan yang wajib dilaungkan, bacaan al-Quran tidak disuruh agar dilaungkan. Bahkan al-Quran didengar dengan teliti dan ditadabbur sehingga difahami maksud dan tafsirannya dalam majlis-majlis ilmu.

Dengan melaungkan rakaman al-Quran, kamu telah mendedahkan al-Quran kepada penghinaan. Kamu rela al-Quran didengari orang ramai tanpa tadabbur, di mana orang ramai sibuk bekerja dan menguruskan dunia mereka, tidak sempat mengamati bacaan al-Qura ‘dipekikkan’ itu.

Inilah bid’ah. Nampak baik tapi hakikatnya dosa dan maksiat, agama baru.

memasang rakaman bacaan al-Quran dengan kuat di masjid sebelum azan adalah bid’ah.

.

.

Itu bid’ah kerana tiada dibuat oleh Nabi dan Sahabat, tiada perintah dari ALLAH dan RAsul. Ia adalah dosa besar, munkar dan maksiat kerana mengganggu penduduk dan jiran-jiran. Mengganggu jiran termasuk dosa besar yang membatalkan segala amal. Maka perbuatan itu tidak harus yakni haram.

Yang sahih, apabila sampai di masjid hendaklah solat tahiyyatul masjid, berzikir, atau membaca al-Quran secara perlahan atau membaca kitab-kitab, bukan memasang kaset dengan seperti penyakit ahli bid’ah moden.

7. Ada gologan sesat tertentu mengatakan harus menggunakan microfon hingga ke luar masjid ketika kuliah agama dan memasang rakaman al-Quran dengan kuat sebelum azan. Sedangkan fatwa seluruh dunia telah ijmak bahawa tidak harus melaungkan kuliah dan bacaan kecuali ketika melaungkan azan. Melaungkan al-Quran tidak Sunnah, bahkan bid’ah, hanya menimbulkan gangguan, mudarat dan kebencian. Sekiranya saudara mengatakan harus melaungkan bacaan al-Quran sebelum azan, sila datangkan dalil khusus yang mengharuskan dan menyuruhnya sekiranya anda benar.

8. Telah jelas kaedah ibadah dalam islam, “Al-asl fi al-‘ibadah al-tahrim wa al-man’u wa al-hazr sehingga ada dalil yang menyuruh.”

Dalam urusan dunia dan muamalah semuanya adalah harus “al-asl fi mu’amalat al-ibahah kecualilah ada dalil yang melarang.”

9. Allah SWT berfirman:

وَاِذَا قُرِئَ الْقُرْاٰنُ فَاسْتَمِعُوْا لَهٗ وَاَ نْصِتُوْا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُوْنَ

“Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan dia serta diamlah (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya), supaya kamu beroleh rahmat.”
(QS. Al-A’raf 7: Ayat 204).

Menurut al-Imam Ibnu Kathir, wajib diam apabila ketika al-Quran dibacakan dalam solat fardhu dan majlis ilmu. Begitulah tafsiran ayat ini.

Ayat ini bukan dalil yang menyuruh agar kaset dipasang kuat sebelum setiap azan.! Jangan salah tafsir dan salah faham!

Pengharaman Muzik

Pengharaman Muzik
.
Muzik adalah arak kepada jiwa. Apabila manusia mabuk dengan suara-suara muzik dan nyanyian, berlakulah syirik lalu mereka cenderung kepada fawahish dan kezaliman. Ulama 4 mazhab bersepakat mengharamkan semua jenis alat muzik. Mereka berdalilkan kepada ayat al-Quran dan beberapa hadis yang menyebut tentang alat-alat muzik yang ditegah oleh syarak.
.
Dalil2 Pengharaman Muzik.
.
Ulama Sunnah telah mendatangkan beberapa nas-nas al-Quran dan hadith-hadith sahih dalam fatwa mereka. Antara dalil dari al-Quran ialah: surah Luqman ayat 6 dan Surah al-Isra’ ayat 63-64. Al-Furqan ayat 72.
Firman Allah:
وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَشْتَرِي لَهْوَ الْحَدِيثِ لِيُضِلَّ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ بِغَيْرِ عِلْمٍ وَيَتَّخِذَهَا هُزُوًا أُولَئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ مُهِينٌ (6) وَإِذَا تُتْلَى عَلَيْهِ آيَاتُنَا وَلَّى مُسْتَكْبِرًا كَأَنْ لَمْ يَسْمَعْهَا …

Maksudnya:

Dan ada di antara manusia ada orang yang memilih serta membelanjakan hartanya untuk lahwal hadith iaitu cerita-cerita dan perkara-perkara hiburan yang melalaikan; yang menyesatkan (dirinya dan orang ramai) dari agama Allah dengan tidak berdasarkan sebarang ilmu pengetahuan; dan ada pula orang yang menjadikan agama Allah itu sebagai ejek-ejekan; merekalah orang-orang yang akan beroleh azab yang menghinakan.
(Surah Luqman: 6)
.
Perkataan ‘lahwal hadith’ di dalam ayat ini ditafsirkan sebagai nyanyian. Ini menurut riwayat yang sahih daripada Ibnu Mas’ud, Ibnu ‘Abbas dan Ibnu ‘Umar. Malah Ibnu Mas’ud telah bersumpah 3 kali dengan berkata, “Demi Allah, yang tiada sembahan yang benar melainkan DIA, maksudnya adalah nyanyian.” Mujahid berkata al-lahw ialah hiburan gendang. (al-Tabari).
.
Al-Hasan al-Basri berkata, “Ayat ini turun berkenaan nyanyian dan seruling-seruling.” (Ibn Kathir).
.
Al-Wahidi berkata, “Ini menunjukkan pengharaman nyanyian (muzik).” Ini disebut oleh Ibnu al-Qayyim dalam Ighathat al-Lahfan dan lain-lain. Lihat al-Qurtubi dan al-Jalalayn.
Al-Hakim dalam kitabnya pula menyebut bahawa tafsir sahabat berada pada tahap hadis yang marfu’. Ibnul Qayyim turut menambah yang hadis para sahabat adalah lebih berautoriti dan lebih layak diterima berbanding tafsiran para ulama yang datang selepasnya.

.
Dalil pengharaman nyanyian dan muzik juga adalah:-

Firman Allah

قَالَ اذْهَبْ فَمَنْ تَبِعَكَ مِنْهُمْ فَإِنَّ جَهَنَّمَ جَزَاؤُكُمْ جَزَاءً مَوْفُورًا (63) وَاسْتَفْزِزْ مَنِ اسْتَطَعْتَ مِنْهُمْ بِصَوْتِكَ وَأَجْلِبْ عَلَيْهِمْ بِخَيْلِكَ وَرَجِلِكَ وَشَارِكْهُمْ فِي الأمْوَالِ وَالأولادِ وَعِدْهُمْ وَمَا يَعِدُهُمُ الشَّيْطَانُ إِلا غُرُورًا (64) إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ وَكَفَى بِرَبِّكَ وَكِيلا (65) }
Maksudnya :
“Allah berfirman (kepada iblis): “Pergilah (lakukanlah apa yang engkau mampu)! sesiapa yang mengikutimu dari kalangan mereka, maka sesungguhnya neraka Jahannamlah balasan kamu semua, sebagai balasan yang cukup. (63).
Dan goda, desak, perbodohkan serta pujuklah sesiapa yang engkau dapat memujuknya dari kalangan mereka dengan suaramu; dan kerahlah penyokong-penyokongmu yang berkuda serta yang berjalan kaki untuk mengalahkan mereka; dan turut – campurlah dengan mereka dalam menguruskan harta-benda dan anak-anak (mereka); dan janjikanlah mereka (dengan janji-janjimu)”. Dan tidak ada yang dijanjikan oleh syaitan itu melainkan tipu daya semata-mata. (64).
(Al-Israa’: 63 dan 64)
Sesetengah ahli tafsir menyatakan bahawa maksud
وَاسْتَفْزِزْ مَنِ اسْتَطَعْتَ مِنْهُمْ بِصَوْتِكَ
“…dengan suaramu…” dalam ayat tersebut ialah nyanyian. Mujahid berkata, “Suara syaitan ialah nyanyian, seruling, dan hiburan.” Ad-Dahhak berkata, “suara syaitan ialah tiupan seruling (muzik).” Serta semua seruan kepada maksiat.
وَأَجْلِبْ عَلَيْهِمْ بِخَيْلِكَ وَرَجِلِكَ
“…dan kerahlah penyokong-penyokongmu yang berkuda serta yang berjalan kaki untuk mengalahkan mereka…” yakni dari kalangan jin dan manusia yang mentaatinya untuk mengajak mereka kepada syirik dan maksiat.
وَشَارِكْهُمْ فِي الأمْوَالِ وَالأولادِ
“…dan turut campurlah dengan mereka dalam menguruskan harta-benda dan anak-anak (mereka)…” yakni menyuruh mereka agar membelanjakan pada yang haram, bukan untuk mentaati Allah, mencarinya dari yang haram, memakan dari yang haram seperti tipu dan riba, Ibn Zayd berkata, yakni hiasilah kepada mereka bahawa itu halal sehingga mereka meakukannya. Berkata Ibn Abbas dan Qatadah, Sehingga mereka mengharamkan yang halal seperti bintang-bintang baha’ir, sawa’ib, waso’il, ham, kerana diwaqaf kepada selain Allah. Al-Dahhak berkata, menyembelih binatang-binatang untuk tuhan-tuhan mereka. (Lihat al-Tabari).
“…dan anak-anak mereka…” iaitu sertailah mereka dengan menghasut mereka sehingga berzina dan melahirkan anak-anak zina. Ini tafsir Ibn ‘Abbas, Mujahid dan Dahhak. Dalam tafsiran lain Ibn ‘Abbas berkata, Hasutlah mereka agar melakukan haram sehingga menanam anak-anak mereka dan membunuh anak-anak mereka.
Juga bermakna sertailah mereka sehingga mereka (sibghah) mengajar anak-anak akan kekufuran agar menjadi yahudi, Kristian dan majusi, tidak dicelup dengan sibghah celupan islam, dan mengkhususkan beberapa harta mereka untuk syaitan. Ini tafsiran al-Hasan dan Qatadah. Juga sehingga mereka menamakan anak-anak mereka dengan nama-nama syirik yang dibenci Allah seperti abd harth dan abd shams (abd husayn, abd Mahdi, abd rasul). Ini tafsiran Ibn ‘Abbas.
وَعِدْهُمْ وَمَا يَعِدُهُمُ الشَّيْطَانُ إِلا غُرُورًا (64)
“…dan janjikanlah mereka (dengan janji-janjimu). Dan tidak ada yang dijanjikan oleh syaitan itu melainkan tipu daya semata-mata.” (64).
.
Antara janji syaitan ialah akan membantu mereka sekiranya mereka ditimpa bala dan selamat dari api neraka. (lihat al-Tabari). Tetapi itu bukanlah janji, hanya ghurur (penipuan) semata-mata.
.

Firman Allah,
و قال الله عز وجل: {وَالَّذِينَ لَا يَشْهَدُونَ الزُّورَ وَإِذَا مَرُّوا بِاللَّغْوِ مَرُّوا كِرَامًا} [الفرقان: 72]. وقد ذكر ابن كثير في تفسيره ما جاء عن محمد بن الحنفية أنه قال: الزور هنا الغناء، وجاء عند القرطبي والطبري عن مجاهد في قوله تعالى: {وَالَّذِينَ لَا يَشْهَدُونَ الزُّورَ} قال: لا يسمعون الغناء.
“Dan orang-orang yang bertaqwa itu (‘ibadurrahman) ialah yang tidak menyaksian az-zur (kedustaan) dan apabila mereka melalui akan laghw mereka lalui dengan memelihara diri. (Furqan: 72). Ibn Kathir menukilkan dari Muhammad ibn al-Hanafiyyah ia berkata az-zur di sini ialah nyanyian. Dalam Tafsir al-Tabari dan al-Qurtubi dari Mujahid ia berkata, maksud ayat ini ialah mereka tidak mendengar nyanyian. (Ada yang mengatakan perayaan-perayaan kuffar).

Dalil Hadith.
Abu Umamah r.a. berkata, bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud:
إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ بَعَثَنِي هُدًى وَرَحْمَةً لِلْعَالَمِينَ ، وَأَمَرَنِي بِمَحْقِ الْمَعَازِفِ ، وَالْمَزَامِيرِ ، وَالأَوْثَانِ ، وَالصُّلُبِ ، وَأَمْرِ الْجَاهِلِيَّةِ ،
“Bahawa Allah telah membangkitkan saya menjadi Nabi dengan membawa hidayat dan rahmat kepada orang-orang mukminin. Allah telah memerintahkan saya supaya menghapuskan alat ma’azif (alat bunyi-bunyian), alat-alat mazamir (seperti seruling) dan alat-alat awtar (alat-alat muzik bertali), salib dan perkara-perkara jahiliyyah ….”. (Sahih Hadith Riwayat Abu Dawud al-Toyalisi, no. 1218).
Hadis ini diriwayatkan oleh al-Imam Abu Dawud al-Toyalisi dan lafaz hadis ini dari riwayatnya dan juga diriwayatkan oleh al-Imam Ahmad ibn Hanbal.
Hadis Abu Umamah ini terdapat pada rawinya ‘Ali ibn Yazid al-Alhani dan dia adalah lemah keadaannya, tetapi oleh kerana ia disokong oleh sumber yang lain seperti hadis Ibn Mas’ud dan lain-lain sahabat maka hadis ini menjadi hasan.
Antara hadis yang menyokong hadis itu juga ialah hadis Ibnu ‘Abbas r.a. yang telah berkata:
الكوبة حرام والدف حرام والمعازف حرام والمزامير حرام
Maksudnya: “Kubah (gendang) itu haram, duff itu haram, ma’azif itu haram dan alat muzik jenis bertiup itu haram.” Sahih, al-Bayhaqi. HR Ahmad, Abu Dawud, Abu Ya’la al-Mawsili dan Ibn Hibban. Duff adalah kompang tamborin.
Selain itu terdapat juga hadis yang berkaitan dengan pengharaman alat ma’azif. Antaranya hadith Ibn Majah, Rasulullah saw bersabda,
لَيَشْرَبَنَّ نَاسٌ مِنْ أُمَّتِي الْخَمْرَ ، يُسَمُّونَهَا بِغَيْرِ اسْمِهَا ، يُعْزَفُ عَلَى رُءُوسِهِمْ بِالْمَعَازِفِ وَالْمُغَنِّيَاتِ ، يَخْسِفُ اللَّهُ بِهِمْ الْأَرْضَ ، وَيَجْعَلُ مِنْهُمْ الْقِرَدَةَ وَالْخَنَازِيرَ
“Akan datang masanya di mana beberapa golongan orang-orang dari umatku akan meminum khamar(minuman keras)yang mereka menamakannya dengan selain namanya, diendangkan atas kepala mereka rentak-rentak muzik dan nyanyian-nyanyian para wanita, nanti Allah akan tengelamkan mereka ke dalam bumi, dan akan menjadikan mereka itu monyet-monyet dan babi-babi.” (Riwayat Ibn Majah, 4020). Dinilai sahih dengan shawahid dalam Sahih Ibn Majah. Lihat al-Bukhari, Kitab al-Ashribah.

Al-Bukhari meriwayatkan dengan sanadnya, Rasulullah saw bersabda,
لَيَكُونَنَّ مِنْ أُمَّتِي أَقْوَامٌ يَسْتَحِلُّونَ الْحِرَ وَالْحَرِيرَ وَالْخَمْرَ وَالْمَعَازِفَ، وَلَيَنْزِلَنَّ أَقْوَامٌ إِلَى جَنْبِ عَلَمٍ يَرُوحُ عَلَيْهِمْ بِسَارِحَةٍ لَهُمْ، يَأْتِيهِمْ ـ يَعْنِي الْفَقِيرَ ـ لِحَاجَةٍ فَيَقُولُوا ارْجِعْ إِلَيْنَا غَدًا‏.‏ فَيُبَيِّتُهُمُ اللَّهُ وَيَضَعُ الْعَلَمَ، وَيَمْسَخُ آخَرِينَ قِرَدَةً وَخَنَازِيرَ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ ‏”‏‏.‏
“Akan ada dari kalangan umatku beberapa golongan manusia yang menghalalkan zina, sutera, arak dan al-ma’azif (alat-alat muzik). Akan datang beberapa kaum ke sebelah gunung, dengan membawa kambing ternakan mereka, datang kepada mereka kerana sesuatu hajat. Mereka berkata, ‘Datanglah esok.’ Lalu mereka diazab Allah pada malam itu dan meruntuhkan gunung tersebut sehingga menimpa mereka, mengubah mereka menjadi kera dan babi dan hingga Hari Qiyamat.” (Sahih al-Bukhari, no. 5590).
Hadith dinilai sahih mawsul oleh Abu Dawud, Ibn Hibban, al-Tahawi, al-Isma’ili, Ibn al-Solah, al-Nawawi, Ibn Taymiyah, Ibn Qayyim, Ibn Hajar, al-San’ani, serta imam yang lain. Dinilai mawsul oleh al-Tabarani dan al-Bayhaqi. Termasuk nyanyian ialah yang disebut nasyid-nasyid islamik dan qasidah yang hakikatnya batil dan munkar.
Dalam riwayat Tirmidhi dengan sanad hasan, dari Jabir ibn ‘Abdillah, Nabi menamakan muzik sebagai suara yang bodoh dan fajir. Dinilai hasan dalam Sahih al-Jami’.
نَهَيْتُ عَنْ صَوْتَيْنِ أَحْمَقَيْنِ فَاجِرَيْنِ صَوْتٍ عِنْدَ مُصِيبَةٍ خَمْشِ وُجُوهٍ وَشَقِّ جُيُوبٍ وَرَنَّةِ شَيْطَانٍ ‏”‏ ‏.‏ وَفِي الْحَدِيثِ كَلاَمٌ أَكْثَرُ مِنْ هَذَا ‏.‏ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ ‏.‏
“…tetapi saya larang dari dua suara bodoh dan jahat, ratapam ketika musibah …dan seruling syaitan.”

Dalam hadith lain, baginda menamakan muzik sebagai suara yang dilaknat.
صوتانِ ملعونانِ في الدُّنيا والآخرةِ مزمارٌ عندَ نعمةٍ ورنَّةٌ عندَ مصيبةٍ.
“Dua suara yang dilaknat, iaitu suara seruling ketika mendapat nikmat dan suara ratapan ketika ditimpa musibah.” HR al-Bazzar dan Abu Bakr al-Shafi’i dalam al-Ruba’iyyat. (Al-Sahihah, hasan, 427). al-Munziri, Ibn Qayyim, al-Haythami dan al-Haytami menilainya bagus, wa fi isnadih kalam.

وعن رسول الله صلى الله عليه وسلم أنه قال: «ليكونن في هذه الأمة خسف، وقذف، ومسخ، وذلك إذا شربوا الخمور، واتخذوا القينات، وضربوا بالمعازف» (صحيح بمجموع طرقه، السلسلة الصحيحة 2203)

Rasulullah saw bersabda, “Pasti akan berlaku dalam umat ini gempa bumi, lontaran batu, dan perubahan rupa. Iaitu apabila mereka meminum arak, mengambil penyanyi-penyanyi wanita, dan memainkan alat-alat muzik..”. (al-Sahihah, no 2203).
قال صلى الله عليه وسلم: «إن الله حرم على أمتي الخمر، والميسر، والمزر، والكوبة، والقنين، وزادني صلاة الوتر» (صحيح، صحيح الجامع 1708). الكوبة هي الطبل، أما القنين هو الطنبور بالحبشية (غذاء الألباب).

Rasulullah saw bersabda,

“Sesungguhnya Allah telah mengharamkan ke atas umatku arak, judi, nabiz jagung, kubah (gendang), dan qanin (rebana dan gitar). DIA menambah untuk saya solat witr.” (hadith sahih. Sahih al-Jami’, 1708).
.
Abu Dawud meriwayatkan dalam Sunannya, dari Nafi’ ia berkata, Ibn ‘Umar mendengar seruling ditiup, lalu ia meletakkan dua jarinya di dua telingannya. Dia menjauh dari jalan itu. Dia berkata, wahai nafi’ adakah kamu masih terdengar sesuatu? Saya berkata, Tidak. Lalu Ibn umar melepaskan dua jarinya dari dua telinganya. Dia berkata, “Dulu saya bersama Nabi saw, lalu baginda mendengar seruling seperti ini dan baginda berbuat seperti ini.” (Sahih, Sahih Abi Dawud, 4116)
.
Berkata al-Qurtubi, “Ini ketika seruling ditiup secara biasa sahaja. Bagaimana dengan nyanyian manusia zaman ini dan seruling mereka.?” (al-Qurtubi, Al-Jami’ li Ahkam al-Qur’an).
.
‘Umar ‘Abd ‘Aziz berkata, “Nyanyian datangnya dari syaitan, kesudahannya kebencian Ar-Rahman.” Al-Qurtubi, Ibn al-Solah dan Ibn Rajab telah menukilkan ijma’ pengharaman muzik dan nyanyian.

Al-Qasim ibn Muhammad berkata, “Nyanyian (dan muzik) itu batil. Batil itu di dalam api neraka.” Al-Hasan al-Basri berkata, “Sekiranya dalam walimah itu ada lahw (nyanyian dan muzik) maka tiada wajib menghadiri jemputan mereka.” (al-Qayrawani, al-Jami’). Al-Nahhas berkata, lahw dilarang dalam al-Kitab dan al-Sunnah. Tabari berkata, “Telah ijma’ ulama akan karahat (pengharaman) nyanyian.” Al-Awza’i berkata, “Jangan kamu masuk walimah yang di dalamnya ada tabl (gendang) dan ma’azif (muzik).”
.
Malik ibn Anas berkata, “Yang memainkan muzik di sisi kami hanyalah fussaq.” (Tafsir al-Qurtubi,14/55)
.
Al-Shafi’i berkata, “Yang terawal melakukannya ialah zanadiqah di Iraq, sehingga mereka melalaikan manusia dari solat dan zikr.” (al-Zawajir ‘an Iqtiraf al-Kaba’ir).
Ahmad ibn Hanbal berkata, “Nyanyian menumbuhkan nifaq di dalam hati.” Beliau memerintahkan agar dipecahkan semua alat muzik yang ditemui. (Ighathah al-Lahfan).
.
Orang yang telah terbiasa mendengar muzik, ia tidak rindu mendengar al-Quran, tidak gembira dan tidak merasa lazat. Apabila mendengar al-Quran ia mendengar dengan hati yang lalai dan lidah mereka leka. Apabila mendengar siulan dan gerakan-gerakan hatinya tenang. (Majmu’).
Kamu tidak mendapati seseorang yang suka mendengar nyanyian dan muzik melainkan dalam dirinya ada kesesatan dari jalan petunjuk dalam ilmu dan amal.
Ada kebencian kepada al-Quran, dan suka mendengar nyanyian. Nyanyian adalah jampian zina, syirik syaitan, arak bagi akal, dan menghalang dari al-Quran lebih dari kalam (suara) batil lain kerana sangat cenderung dan minatnya hati kepadanya. Ia menjadi hamba fulan dan fulanah. Tidak berkumpul dalam hati cinta al-Quran dan cinta lagu (qasidah).

Kelebihan Menghafaz al-Quran

KELEBIHAN HAFIZ AL-QURAN.

Terdapat sangat banyak kelebihan menghafaz al-Quran.
1.Apabila menghafaz al-Quran, seseorang itu dapat membaca al-Quran pada bila-bila masa dan di mana sahaja, mudah berpegang teguh dengan al-Quran (khuzil kitaba bi quwwah) setelah memahami isi kandungannya. Di dalam al-Quran ada tawhid, hidayah dan jalan yang lurus.

2. Orang yang menghafaz al-Quran merupakan seorang yang lebih dekat dengan Allah SWT. Hal ini demikian kerana ayat-ayat suci al-Quran tersimpan di dalam dada mereka dan mereka berusaha untuk mengekalkan hafazan dengan baik. Para penghafal al-Quran akan sentiasa “muraja’ah” atau mengulang bacaan al-Quran mereka dengan tujuan untuk menjaga hafazan mereka. Oleh hal yang demikian, hati mereka akan sentiasa mengingati Allah SWT, dan sesungguhnya hati yang sentiasa mengingati Allah SWT akan mendapatkan ketenangan seperti yang telah dinyatakan di dalam surah Al-Ra’d, ayat ke 28 yang berbunyi :
{الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ أَلا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ}
“Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan berzikir (mengingat) Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram” (al-Ra’d: 28)
Ketenangan itu menambah iman dan membersihkan hati. Manakala orang yang berpaling dari al-Quran hidupnya kan sengsara dan sempit. Kuburnya juga akan gelap, panas dan sempit.

3.Kekasih Allah dan PilihanNYA.
Hafiz al-Quran yang beramal dengan suruhan dan menjauhi larangan al-Quran adalah kekasih Allah, insan terpilih, disayangi dan dicintaiNYA.
Daripada Anas r.a., Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah itu mempunyai keluarga yang terdiri daripada manusia.”
Kemudian Anas bertanya: “Siapakah mereka itu wahai Rasulullah?”
Baginda menjawab: “Iaitu ahli Al-Quran (orang yang membaca atau menghafal al-Quran dan mengamalkan isinya). merekalah keluarga Allah dan orang yang istimewa bagi Allah.” Sahih. (Riwayat lbn Majah). Lihat lah adakah kita mencintai al-Quran. ?
4.Menghormati Orang Yang Menghafaz al-Quran Bererti Mengagungkan Allah.
Rasulullah bersabda:
“Di antara perbuatan mengagungkan Allah adalah menghormati orang Islam yang sudah tua, menghormati orang yang menghafal Al-Quran yang tidak berlebih-lebihan dalam mengamalkan isinya dan tidak membiarkan Al-Quran tidak diamalkan, serta menghormati pemimpin muslim yang adil.”
5.Hati Penghafal Al-Quran Tidak Dibakar Api Neraka
‘Abdullah Bin Mas’ud r.a. ,
“Bacalah al-Quran kerana Allah tidak akan menyeksa hati orang yang menghafaz al-Quran. Sesungguhnya Al-Quran adalah hidangan Allah, sesiapa yang memasukinya dia akan aman (selamat). Dan barangsiapa yang mencintai al-Quran maka hendaklah dia bergembira kerna ia mencintai Allah dan RasulNYA.”
6.Lebih Disayangi Rasulullah
Jabir bin ‘Abdillah r.a. berkata bahawa Nabi menyatukan dua orang daripada orang-orang yang gugur dalam perang Uhud dalam satu liang lahad.
Kemudian Nabi bertanya, “Daripada mereka berdua siapakah paling banyak hafaz al-Quran?” Apabila ada orang yang dapat menunjukkan kepada salah satunya, maka Nabi memasukkan mayat itu terlebih dahulu ke liang lahad. (Sahih)
Sangat wajar seseorang itu menghafaz banyak ayat al-Quran agar disayangi Rasulullah saw.

7.Manfaat menghafaz al-Quran bukan sahaja untuk empunya diri bahkan juga kepada ibu bapanya, keluarganya dan masyarakat. Ibu bapa seorang hafiz akan dimahkotakan di syurga (dinaikkan tingkat dan darajatnya dalam syurga). Selain dijamin syurga, diriwayatkan bahawa seorang hafiz al-Quran dapat memberi syafaat kepada 10 ahli keluarganya yang masuk Neraka (HR al-Tirmidhi).
8.Penghafaz-penghafaz al-Quran disebut sebagai ‘urafa’ ahl al-jannah iaitu orang-orang termasyhur, pemimpin-pemimpin terbesar dan cendekiawan di syurga.
9.Mereka akan sentiasa terbang menaiki tingkat demi tingkat di dalam syurga (dengan rahmat Allah) mengikut hafazan mereka di dunia. Satu tingkat syurga seumpama perjalanan 1000 tahun. Dikatakan kepada mereka (Ahli al-Quran), “Bacalah al-Quran, naiklah ke tingkat yang lebih tinggi dan bacalah secara tartil sebagimana engkau baca al-Quran di dunia dulu. Sesungguhnya kedudukanmu menurut bacaan yang terakhir yang kamu hafaz.”
Ketika itu menyesal besar lah orang-orang yang tidak menghafaz al-Quran di dunia.
10.Di Bumi Mahsyar yang teramat panas itu, di mana matahari dekatkan di atas kepala sejengkal atau 2 jengkal, mereka dapat syafaat al-Quran iaitu naungan di bawah Arasy Allah bersama para Nabi dan wali-wali Allah. ‘Ali ibn Abi Talib berkata, “Ajarilah anak-anak kamu 3 perkara, mencintai Nabi kamu, kasihkan keluarga baginda, dan menghafaz al-Quran. Sesungguhnya penghafaz-penghafaz al-Quran dipayungi Arasy Allah pada hari yang tiada naungan melainkan naunganNya bersama Nabi-nabiNya dan wali-waliNya.” (al-Tabarani)
11. Tahfiz al-Quran adalah perintah Allah, sunnah nabi, amalan sahabat dan tabiin serta ulama sepanjang zaman.
12. Orang yang menghafaz al-Quran adalah orang yang paling layak dilantik sebagai pemimpin negara dan masyarakat, imam kepada umat. Sebagaimana paling layak menjadi imam solat.
13. Menghafaz al-Quran beserta tafsirnya adalah asas dan syarat terawal untuk menjadi alim ulama’, faqih dan pendakwah, seperti hadith, “Sesiapa yang menghafaz 7 surah terpanjang dan terawal dalam al-Quran, maka dia adalah habr (alim).” HR Ahmad.
14.Hafiz al-Quran pengumpul pahala yang sangat banyak di mana membaca satu huruf diberi sepuluh 10) pahala!
15.Program tahfiz adalah ibadah dan amal salih menghindarkan anak-anak terjerumus kepada perkara yang sia-sia, maksiat, jenayah, penyakit membuang masa, membunuh waktu dan umur, dan pengaruh kawan-kawan yang jahat.
16.Menghafaz ayat-ayat al-Quran berkaitan tawhid (uluhiyyah, Nama-nama dan Sifat-sifat Allah dengan ilmu, faham, dan yaqin) dan ayat-ayat berkaitan syirik lalu bertawhid bersungguh-sungguh akan menyebabkan seseorang itu berjaya ketika fitnah kubur (soal jawab kubur) dan menyelamatkan dari azab kubur. “Dan sembahlah Allah (tawhidkan Allah) dan jangan kamu syirikkan DIA dengan sesuatu pun…”
17.Fardhu Kiyafah. Penghafaz-penghafaz al-Quran mesti diramaikan agar al-Quran sentiasa terpelihara. Ini adalah fardhu kifayah. Untuk tujuan ini perlu ada kerjasama ahli masyarakat terutamanya ulama al-Quran, aktivis muslim dan orang-orang kaya untuk menubuhkan sekolah-sekolah Tahfiz dan Arab. Perlu diwujudkan program tahfiz secara serius di semua sekolah rendah, menengah, masjid, surau, kolej dan universiti.
Menjadi kewajipan setiap masjid dan surau mengadakan program tahfiz al-Quran. Menjadi kewajipan setiap ibubapa mentahfizkan anak-anak mereka.
Menghafaz al-Quran adalah mudah sepertimana yang diulang-ulang sebanyak 4 kali oleh Allah dalam surah al-Qamar bagi sesiapa yang bersungguh-sungguh menghafaznya. Pastikan agar ada seorang hafiz al-Quran dan hafizah al-Quran dalam setiap keluarga muslim. Usaha menghafaz al-Quran boleh dimulakan dengan
i. surah-surah yang masyhur fadilatnya, atau dimulai
ii. dengan al-mufassal, juz 27, 28, 29 dan 30
iii.juz 15,
iv. juz 30 atau
v. juz 1.
Untuk memudahkan hafazan, adalah baik
1.menghafaz surah yang masyhur terlebih dahulu iaitu Yasin, ad-Dukhan, al-Sajdah dan al-Mulk
2. melakukan solat sunat taqwiyatul hifz (menguatkan hafazan) 4 rakaat setiap malam Jumaat , kemudian beristighfar, berselawat dan berdoa
3.mengamalkan secara istiqamah membaca 10 ayat dari al-Baqarah sebelum tidur iaitu awal surah al-Baqarah, ayat Kursiyy serta 2 ayat selepasnya dan 3 ayat terakhir al-Baqarah.
Al-Quran menyuruh agar bertanya fatwa dan ilmu kepada ahlinya. Jangan mengambil ilmu dan fatwa dari kazzab, jahil, alim palsu dan ustaz jadian. Adakah sesiapa yang peduli perintah ini?

Tafsiran Sahih vs Tafsiran Sesat terhadap Sifat 20

SALAH TAFSIR TERHADAP SIFAT 20
Sifat wujud dihuraikan secara batiniyyah sesat, panjang lebar, dicampur dengan khilaf-khilaf ahli kalam. Sedangkan yang sahih, sifat wujud telah ada dalam diri setiap muslim secara fitrah dan diterima oleh akal. Mempelajari sifat 20 tidak cukup untuk menjadikan seseorang itu muslim. Ada yang mentafsirkan wujud sebagai wahdatul wujud dan hululiyyah iaitu kononnya “Allah wujud di setiap tempat”, atau “Allah wujud tidak bertempat.” Ini batil diambil dari mu’tazilah jahmiyyah. Jahmiyyah mengambilnya dari buku-buku falsafah yunani yang diterjemahkan zaman al-Rashid dan al-Ma’mun. Falsafah syirik ini bersalahan dengan al-Quran, al-hadith dan Ijma’ yang menjelaskan bahawa “Allah fi as-sama’, wa ‘ilmuhu fi kulli makan.” Yang sahih ialah “Allah fi as-sama’, wa ‘ilmuhu fi kulli makan. ‘ala al-‘arsh istawa.”

Sifat 20 zahirnya adalah bagus, tetapi dihuraikan dengan ilmu kalam, mantiq dan jidal yang sesat. Ia sia-sia, bukan ilmu bahkan tanattu’ dan tidak perlu. Sifat 20 Hanya sekadar membicarakan tentang rububiyyah Allah yang diketahui hampir semua manusia di dunia, hatta musyrikin arab lebih mengenal sifat-sifat Allah, rububiyyah dan uluhiyyahNya berbanding kelompok Ahli Kalam sifat 7 atau Sifat 20.
1.Wujud. Antara kedangkalan perbahasan dalam sifat 20 ialah panjang lebar membicarakan tentang sifat wujud (hakikatnya wujud itu khabar tentang Allah bukan sifat Allah), adalah wujud itu Allah sendiri atau sifat bagi Allah? Lalu didatangkan pelbagai pendapat dan khilaf. Ini persoalan bodoh dan sia-sia. Ini ilmu aqidah atau ilmu khilaf?
Sedangkan aqidah yang dibawa oleh para rasul ialah la ilaha illa Allah, Wajib memahami takrifnya, syarat-syaratnya dan pembatalnya. Inilah aqidah yang sahih yakni tawhid. Mengajak beribadah kepada semata-mata meninggalkan segala syirik dan penyembahan kepada segala taghut.
Wajib kembali kepada aqidah hadith dan Sunnah. Aqidah Nabi dan Sahaabat, Aqidah salaf, wajib menjadi sunni salafi. Wajib mempelajari aqidah Islam dari guru-guru salafi. Inilah tawhid yang sahih dan membawa ke syurga menyelamatkan dari api neraka Jahannam.

2.Qidam menurut ahli kalam untuk menafikan huduth (baru) yakni untuk menafikan jawhar, aradh dan jism.
Aswj tidaklah menafikan jism secara total memberikan perincian.
Menurut Ahli Kalam, Sama’ dan basar bukan sifat haqiqi bagi Allah kerana itu jism dan tajsim. Kononnya sekiranya Allah maha mendengar dan maha melihat secara haqiqi pastilah mempunyai telinga dan mata. Lalu Mereka selewengkan makna sama’ dan basar kepada ilmu.
3.Al-Mukhalafah li al-hawadith.
Mukhalafatuhu lil hawadith, Wahdaniyyah juga mereka tafsir secara batil. Kalam mereka tafsirkan secara jahmiyyah sesat dan kufr.
Yang tidak membantah bid’ah dan ahli bid’ah sedangkan ia alim (tahu) maka ia dilaknat Allah
{ إِنَّ الَّذِينَ يَكْتُمُونَ مَا أَنْزَلْنَا مِنَ الْبَيِّنَاتِ وَالْهُدَى مِنْ بَعْدِ مَا بَيَّنَّاهُ لِلنَّاسِ فِي الْكِتَابِ أُولَئِكَ يَلْعَنُهُمُ اللَّهُ وَيَلْعَنُهُمُ اللَّاعِنُونَ } [ البقرة : 159 ]
((لعن الذين كفروا من بني إسرائيل على لسان داود وعيسى ابن مريم ذلك بما عصوا وكانوا يعتدون كانوا لا يتناهون عن منكر فعلوه لبئس ما كانوا يفعلون))،
والرسول يقول: “من رأى منكم منكرا فليغيره بيده فإن لم يستطع فبلسانه فإن لم يستطع فبقلبه

4.Konon qiyamuhu bi nafsih untuk menafikan tempat yakni istiwa’ tinggi di atas arasy.!
Lafaz qiyamuhu bi nafsih ini tidak wujud dalam al-Quran dan hadith-hadith sahih. Ini lafaz ahli kalam. Dalam al-Quran Allah menggunakan nama al-Qayyum dan sifat qayyumiyyah yang bermakna Allah tidak perlu pertolongan dari mana-mana makhluknya, tidak malaikat, jin, iblis, syaitan atau manusia.
Konon qiyamuhu bi nafsih untuk menafikan tempat yakni istiwa’ tinggi di atas arasy.!
Lafaz ini tidak wujud dlm hadith2 sahih. Ini lafaz ahli kalam.
Yang sahih dalam al Quran, Allah menggunakan nama al-Qayyum dan sifat qayyumiyyah yang bermakna Allah tidak perlu pertolongan dari mana-mana makhluknya, tidak malaikat, jin, iblis, syaitan atau manusia.

• القيُّوم : اسم من أسماء الله الحُسْنى ، ومعناه : القائم على كلّ شيءٍ بما يجب له ، والمتكفّل بتدبير خلقه فلا قوامَ بغيره :- { اللهُ لاَ إِلَهَ إلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ } .

Al-Qayyum : adalah satu nama dari Nama-nama Allah Yang Mulia, maknanya ialah da’im al-qiyam ‘ala kulli shay’
دائم القيام على كلّ شيء .

iaitu sentiasa mengurus dan mentadbir segala sesuatu (segala makhluqNYA) secara bersendirian. Tanpa perlu bantuan dari selainNYA.
Al-Qayyum di sisi Ahbash dan ahli kalam ialah Allah wujud tanpa tempat! Lafaz qiyamuhu bi nafsih mereka gunakan untuk menafikan tempat yakni menafikan sifat ‘uluww dan istiwa’ Allah. Ini batil dan kufr. 👎🏿
Mukhalafah li al-hawadith digunakan oleh jahmiyyah untuk menafikan hulul hawadith dalam zat Allah, menafikan semua sifat zat dan sifat-sifat perbuatan Allah yang menurut mereka ada unsur hawadith dan jism. Lafaz ini termasuk lafaz umum, bukan sifat bagi Allah kerana sifat Allah adalah laysa ka mithlihi shay’ wa huwa as-sami’ al-basir. Dengan itu kaedah sesat ini mereka menolak wajah Allah, tangan Allah, mata, tangan, genggamannya, kalam haqiqi, ‘uluww, istiwa’ dan nuzulNYa. Cinta, marah, redha dan benci. Hakikatnya mereka menolak al-Quran dan Hadith. !

Jahmiyyah Merosakkan Sifat 20 . mereka mentafsirkan sifat 20 secara batil. Bukan dengan tafsiran yang sahih.
5.Wahdaniyyah.

Tawhid atau Wahdaniyyah itu esa iaitu Allah satu, iaitu hanya Allah tuhan sebenar yang berhak disembah dan menunggalkan segala ibadah semuanya untuk Allah semata-mata.
Ahli Kalam Asha’irah tersesat dalam mentakrifkan wahdaniyyah ini dengan mengatakan
– Wahid fi zatihi la qasima lah (zatNYA satu tanpa bahagian-bahagian),
– wahid fi sifatih la shabiha lah (satu dalam sifat-sifatNYA tanpa ada yang menyamaiNYA),
– wahid fi af’alihi la sharika lah (satu dalam perbuatanNYA tanpa ada yang perkongsian bagiNYA).
Ungkapan-ungkapan Ini sekadar berkaitan rububiyyah. Ifradullah bi ar-rububiyyah.
Di sisi Ahli Kalam, wahdaniyyah bermakna pencipta alam adalah satu (tawhid al-af’al) lalu mereka menyangka itulah sebenarnya makna tawhid dan itulah makna la ilaha illa Allah iaitu ‘tiadayang berkuasa mencipta melainkan Allah.’ Yakni tawhid di sisi Asha’irah sekadar percaya Allah itu pencipta. Sedangkan perkara ini dipercayai oleh musyrikin. Ini bukan tawhid tetapi hanya tawhid musyrikin Arab.
Ahli Kalam mentafsirkan wahdaniyyah sebagai Wahid la qasima lahu iaitu tidak berjuzuk-juzuk, dan tidak berbahagi-bahagi, tidak bercantum-cantum, yang hakikatnya untuk menafikan istiwa’ Allah dan berpisahnya Dia dari makhlukNYA. Menurut Abu al-‘Abbas, mungkin ini diambil dari falsafah Plato dan al-Kindi.
6.Sifat Qudrat.
Qudrat ditambah dengan pelbagai istilah-istilah pelik, seperti qabdah, ta’alluq, tanjizi dan sebagainya. Ini batil dan sia-sia.
Jahmiyyah Mu’tazilah menyelewengkan tafsiran Sifat 20. Termasuk jahmiyyah ialah pondokiyyah, ahbash dan azhariyyah.

____________________________________
8.Sam’ Dan basar.

Termasuk bahaya Ahlul Kalām ialah pada hakikatnya, asha’irah tidak beriman kepada sifat sam’ dan basar Allah yang haqiqi. Asha’irah mengembalikan sama` dan basar kepada ilmu. Mereka tidak beriman sama` itu idrak al masmu`at dan basar itu idrak al mubsarat kerana konon kedua-duanya melazimkan hulul hawadith dan tajsim.
Hakikatnya, ghulat ashairah jahmiyyah tidak menerima sifat hayatNya Allah kerana sifat hayat (hidup) itu aradh-aradh seperti makhluk. Yakni Allah itu tidak hidup dan tidak juga mati.

8.Sifat Kalam.

Sifat Kalam pula ditafsirkan secara batil oleh jahmiyyah iaitu kalam nafsi semata-mata yang tidak didengar oleh sesiapa pun. Yakni kononnya kalam Allah itu bukan dengan suara dan huruf tetapi hanya majaz bukan kalam haqiqi, hanya berkata-kata dalam diriNYA. Ini bermakna Allah itu bisu. Di sini kekufuran Asha’irah Jahmiyyah. Konon ingin lari dari tajsim akhirnya jatuh ke dalam kekufuran.
Menurut Ahl al-Sunnah wa al-Jama’ah (al-Salafiyyah), Allah berkata-kata dengan kata-kata yang haqiqi, dengan suara dan huruf yang dapat didengar oleh sesiapa yang dikehendakiNYA dari kalangan para nabi di dunia, dan manusia umumnya di Akhirat.
Jelas bahawa Asha’irah Maturidiyyah menyelewengkan tafsiran sifat 20 dengan tafsiran-tafsiran batil. Hakikatnya mereka itu jahmiyyah mu’tazilah.

Hukum Lakonan

Shaykh al-Wadi’i berkata,

Diantaranya : Mengadakan pertunjukan sandiwara. Dalam hal ini, Syaikh Muqbil memberikan tanggapan :”Sesungguhnya pertunjukan sandiwara itu, kalaupun tidak dikatakan dusta, amatlah dekat kepada kedustaan. Kita meyakini keharamannya, selain itu juga bukan merupakan sarana dakwah yang digunakan ulama kita terdahulu.”

Imam Ahmad meriwayatkan satu hadits dari Ibnu Mas’ud , bahwasanya Rosulullah bersabda : Manusia yang paling keras disikda hari kiamat nanti ada tiga : Orang yang membunuh seorang nabi atau dibunuh olehnya, seorang pemimipin yang sesat dan menyesatkan, dan pemain lakon (mumatsil).[11]

Beliau melanjutkan :”Yang dimaksud mumatsil disitu adalah pelukis atau orang yang melakonkan perbuatannya di hadapan orang lain. Sebagaimana ditegaskan dalam kamus”. []. Para ulama juga lebih mengharamkan (sandiwara) lagi, tatkala sering terjadi dalam sandiwara seseorang harus memerankan diri sebagai orang kafir, bahkan penyembah berhala yang mempraktekkan ibadahnya di hadapan patung. Dan banyak lagi yang lainnya.

Syaikh Dr. Sholeh Al Fauzan menjelaskan :”Pendapat saya , bahwa sandiwara (itu) Tidak Harus !! kerana beberapa sebab :

1. Tujuan sandiwara adalah membuat para hadirin tertawa
2. Tasyabuh dengan orang-orang yang tidak baik
3. Cara da’wah seperti ini bukanlah cara da’wah yang dicontohkan Nabi sallallahu ‘Alaihi wa Sallam dan para Salafusholih. Sandiwara-sandiwara tersebut tidaklah dikenal kecuali dari orang-orang kafir yang menular kepada kaum muslimin dengan alasan da’wh.dpun menjdikn sandiwara sebagai wasilah da’wah ini Juga Tidak Benar, karena wasilah da’wah adalah Tawqifiyyah/ sudah tetap diatur oleh syarak.[13]

Syaikh Bakr Abu Zayd berkata dalam bukunya : At-Tamstil” hal 18: “Akhirnya para ulama peneliti mengetahui bahwa bibit sandiwara ini dari syiar ibadah orang-orang Yunani.” .Syaikh Hammud ibnu Abdillah at-Tuwayjuri juga menegaskan :”Sesungguhnya menjadikan sandiwara sebagai sarana da’wah kepada Allah bukanlah termasuk Sunnah Rasul dan Sunnah Khulafaur Rasyidin.Akan tetapi ini adalah cara da’wah yang diada-adakan di zaman kita. Lihat Al Hujjatul Qowiyyah hal :64-64 oleh Syaikh Abdussalam Ibnu Barjas,

Lihat almanhaj.or.id/1653-membongkar-kesesatan-dan-penyimpangan-gerakan-dakwah-ikhwanul-muslimin.html

Nasyid Jahiliyyah

Pengikut parti suka kepada nasyid2 yang mereka namakan nasyid islami, yang sebenarnya lagu dan muzik jahiliyyah yang diharamkan. Mereka menghalalkannya dengan nama seni dan dakwah kerana kebodohan mereka. Bahkan ada qasidah2 syirik mereka dendangkan dan didendangkan kepada tanpa mereka ingkari spt “hasbi rabbi…, selawat2 rekaan syirik dan batil dll.”

Di masjid2 mereka pasang lagu2 nasyid yang munkar. zikir2 palsu dan selawat2 palsu. Mereka melakukan bid’ah dengan memasang ayat al-Quran dengan kuat dan qasidah2 batil sebelum azan! Mereka cipta agama mereka sendiri, mereka bukan mengikuti agama Muhammad saw.

Post Navigation