Arabiyy

Tegakkanlah Agama Dan Janganlah Kamu Berpecah Belah

Archive for the category “Tafsir”

Sifat Pemimpin dan Pejuang Islam

1. Mencintai Allah, beraqidah dengan aqidah yang sahih, berakhlak dengan akhlak yang dicintai Allah spt taqwa, sabar, adil, ihsan, syukur, ridha dan lain2.
2. Tawadhu’ kepada orang2 beriman
3. Tegas dan garang terhadap orang2 kafir harbiyy, memusuhi mereka dan mengalahkan mereka.
4. Berjihad di jalan Allah tanpa takut celaan pencela dari kalangan kuffar dan munafiqun. semua akhlak mulia ini adalah kurniaan besar dari Allah.
5. Wala’, yakin kepada Allah, Rasul dan orang2 beriman yang menegakkan serta memelihara solat fardhu (jumaat dan jamaah) serta rukuk (iaitu tunduk kepada syariat Allah sepenuhnya, lagi bersolat sunat siang dan malam. Lihat Tafsir al-Baghawi. Dalam Tafsir Muyassar, wa hum raaki’uun bermakna khadi’uun. al-Mai’dah ayat 55.
Bukan wala’ kepada kuffar yahudi nasrani sekuler dan munafiqin.
Memilih pemimpin fasiq, kafir atau murtad mengeluarkan kalimah2 kufur secara sukrela adalah kufur kecuali sekiranya sekiranya terpaksa atau dipaksa.

Advertisements

Sibuk Memecahkan Dara

TAFSIR AL-IMAM AT-TABARI
Surah Yasiin ayat 55

لقول في تأويل قوله تعالى : إِنَّ أَصْحَابَ الْجَنَّةِ الْيَوْمَ فِي شُغُلٍ فَاكِهُونَ (55)

وقوله ( إِنَّ أَصْحَابَ الْجَنَّةِ الْيَوْمَ فِي شُغُلٍ فَاكِهُونَ ) اختلف أهل التأويل في معنى الشغل الذي وصف الله جلّ ثناؤه أصحاب الجنة أنهم فيه يوم القيامة، فقال بعضهم: ذلك افتضاض العذارَى.
shughul (sibuk) di sini bermaksud sibuk memecahkan dara dengan menyetubuhi bidadari2 syurga. Ini tafsiran ‘Abdullah ibn Mas’ud, Ibn ‘Abbas dan Sa’id ibn al-Musayyab.
Mujahid berkata, fi ni’mah.
al-Hasan dan Isma’il ibn Abi Khalid, sibuk dengan nikmat sehingga tidak memikirkan ahli neraka.
Berkata al-Tabari
وأولى الأقوال في ذلك بالصواب أن يقال كما قال الله جلّ ثناؤه ( إِنَّ أَصْحَابَ الْجَنَّةِ ) وهم أهلها( فِي شُغُلٍ فَاكِهُونَ ) بنعم تأتيهم في شغل، وذلك الشغل الذي هم فيه نعمة، وافتضاض أبكار، ولهو ولذة، وشغل عما يلقى أهل النار.

faakihun: farihun Ibn ‘Abbas. Mujahid ‘ajibun.
sahib faakihah.
zilal: tutupan naungan (al-kinn)
al-ara’ik: al-hijal (rumah atau bilik pengantin) di dalamnya ada katil2 dan tilam2 dan perhiasan2. Ibn ‘Abbas, Qatadah, ‘Ikrimah, al-Hasan,
سَلامٌ قَوْلا مِنْ رَبٍّ رَحِيمٍ (58)
Berkata ‘Umar ibn ‘Abdil ‘Aziiz,
إذا فرغ الله من أهل الجنة وأهل النار، أقبل يمشي في ظُلَل من الغمام والملائكة، فيقف على أول أهل درجة، فيسلم عليهم، فيردون عليه السلام، وهو في القرآن ( سَلامٌ قَوْلا مِنْ رَبٍّ رَحِيمٍ ) فيقول: سَلُوا، فيقولون: ما نسألك وعزتك وجلالك، لو أنك قسمت بيننا أرزاق الثَّقَلين لأطعمناهم وسقيناهم وكسوناهم، فيقول: سَلُوا، فيقولون: نسألك رضاك، فيقول: رضائي أحلَّكم دار كرامتي، فيفعل ذلك بأهل كلّ درجة حتى ينتهي، قال: ولو أن امرأة من الحُور العِين طلعت لأطفأ ضوء سِوَارَيْها الشمس والقمر، فكيف بالمُسَوَّرة ” .

Dapatkan buku Jalan Ke Syurga Menurut Ahli Hadith

Keistimewaan buku ini (Minhaj al-Huffaz)

Hadith-hadith sebanyak lebih kurang 400 hadith, dipilih dari hadith-hadith sahih dan hasan, kebanyakan hadith diberikan ulasan ringkas. Banyak hadith2 riqaq iaitu hadith2 penenang dan pelembut hati. Diberikan kata aluan oleh tokoh ulama hadith Syria al-Muhaddith Shaykh ‘Abd al-Hadi Muhammad al-Kharsah al-Dimashqi.

Buku ini membicarakan tentang:

      1. Kelebihan2 ahli hadith
      2. Cara2 mendapat kelepasan dari azab kubur (ms )
      3. Cara2 mdpt keringanan sakit mati
      4. Fadilat2 besar solat jamaah
      5. Cara2 mdpt mati syahid walau tidak pergi berperang
      6. Cara2 dan amalan2 utk mdpt kekayaan
      7. Fadilat jihad
      8. Cara2 mendapat naungan arsy Allah ketika panas terik melampau di Bumi Mahsyar
      9. Cara2 berjaya masuk syurga tanpa hisab dan tanpa azab
      10. Cara2 berjaya melintasi titian sirat menuju ke syurga Allah
      11. Doa untuk menghafaz al-Quran
      12. Sifat2 munafiq (ms 179-180)
      13. Kelebihan2 uzlah
      14. Sifat2 wali Allah

      TUJUAN PENULISAN
      1.Untuk dijadikan teks kuliah2 hadith di msjid2 dan surau2 dan rumah2 kediaman
      2.Untuk majlis bacaan tanpa syarah selepas subuh dan asar di masjid dan di rumah
      3.bacaan untuk anak2 sebelum tidur
      4.untuk bacaan umum dan peribadi
      5.untuk dijadikan teks usrah

Antara Wasiyyat al-Mujaddid al-Imam Hasan al-Banna r.a.
أن تكثر من القراءة في حديث رسول الله صلى الله عليه وسلم وأن تحفظ الأربعين النووية
Banyakkanlah membaca hadith2 Rasulillah saw dan hafazlah hadith 40 Imam Nawawi. al-Hafiz al-Samman berkata, Sesiapa yang tidak mempelajari, membaca dan menulis hadith, ia tidak akan merasai kemanisan islam. Sahih, al-Hafiz Abu Sa’d al-Samman

      Harga RM35.90
              Dapatkan segera! Cetakan terhad.
              BIMB: 08086020005552. BSN: 05100-29-87439082-1. Dengan nama Pengarah Urusan : ABDULLAH B MOHD NOOR. Tel: 012-5123014. Setiap buku yang dihantar melalui pos dikenakan caj penghantaran sebanyak RM5.00. Pengedar diperlukan.

 

BIODATA PENULIS

Dilahirkan di Gemas, Negeri Sembilan. Bertutur dalam bahasa Arab sejak berumur 13 tahun. Berjaya menghafaz al-Quran ketika berumur 18 tahun. Pernah memasuki pertandingan tahfiz peringkat kebangsaan beberapa kali.

Mendalami ilmu Shariah peringkat Master di Universiti al-Yarmouk, Irbid, Jordan. Kini beliau ialah pemegang ijazah MASTER of Shari’ah The Islamic Law, Bachelor of Shariah The Islamic Law,  Ijazah Hadith Musalsal bi al-Awwaliyyah wa al-Musalsal bi al-Mahabbah (dari al-Imam Dr Sayyid Muhammad  ‘Alawi al-Maliki), Ijazah Sahih al-Bukhari dan Abu Dawud oleh Shaykh ‘Abd al-Hadi al-Kharasah al-Dimashqi, Ijazah Hadith (Sahih al-Bukhari oleh Shaykh ‘Abd al-Hamid Hashim), Ijazah Beberapa Hadith dari al-Habib ‘Umar Hafiz al-Tarimi, dan Ijazah Hadith Wajabat Mahhabati (oleh al-Banjari). Juga sempat belajar ilmu hadith dari al-Muhaddith Shaykh Sh’uayb al-Arna’ut.

Antara karya beliau ialah, Tafsir Surah Yasin Kefahaman dan Pengiktibaran 2001, Tafsir Surah al-Sajdah, Tafsir Surah al-Mulk , Tafsir al-Waqi’ah, Surah al-Muzzammil, Tafsir Mawdhu`ei Taqwa Dalam al-Quran, Kayf li Nayl al-Shahadah wa Takhfif Sakarat al-Mawt (arab), Kewajipan Solat  Jamaah, Tafsir Surah al-Fatihah, Tafsir Surah Muhammad Surah Jihad, Aqidah Salaf Ahl Sunnah, Tafsir Surah al-Kahfi, Niza’  al-Shaykh Muhammad al-Ghazali, Tafsir Surah Yasin al-Imam Ibn Jarir al-Tabari dan Minhaj al-Huffaz al-Muhaddithin  (Jalan ke Syurga Menurut Ahli Hadith).

Kini mengajar Tafsir al-Quran, Fiqh Sunnah Sayyiq Sabiq, dan bertugas sebagai Imam Bertauliah di Masjid al-Siddiq, Seri Iskandar, Perak. Akan datang, diskusi Buku (Jalan ke Syurga Menurut Ahli Hadith).

Khutbah ‘Idulfitri 1432H

KHUTBAH KHAS IDULFITRI 1432H

PERSEFAHAMAN DAN KESATUAN PELENGKAP IDULFITRI.

Ust Abid b Muhammad Noor bin Shakur Annuriyy

Masjid al-Siddiq Perak, Malaysia

1 Shawwal 1432H / 30 Ogos 2011M

الله أكبر، الله أكبر ولله الحمد، الله أكبر كبيرا ، والحمد لله كثيرا، وسبحان الله بكرة وأصيلا، لآ إله إلا الله ولا نعبد إلا إياه مخلصين له الدين، ولو كره الكافرون، … لآ إله إلا الله وحده، صدق وعده، ونصر عبده، وأعز جنده وهزم الأحزاب وحده، لآ إله إلا الله والله أكبر، الله أكبر ولله الحمد،

أشهد أن لآ إله إلا الله وحده لآ شريك له، وأشهد أن سيدنا محمدا عبده ورسوله، اللهم صل وسلم على سيدنا وحبيبنا وشفيعنا وقدوتنا محمد، أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وصحبه والتابعين لهم بإحسانٍ إلى يوم الدين ، أما بعد، فيا عباد الله، اتقوا الله حق تقاته

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تعملون

Khutbah 1

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,

Sesungguhnya, sebaik-baik bicara ialah kitabullah, sebaik2 petunjuk ialah petunjuk Nabi Muhammad saw, seteguh2 ikatan ialah ialah ikatan taqwa, seburuk2 perkara ialah ajaran2 baru yg tiada asasnya dalam agama, setiap yang baru dan bid’ah adalah kesesatan, dan setiap kesesatan di dalam Api Neraka Jahannam.

Bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar2 taqwa, dan jangan sesekali kamu sekalian mati melainkan dalam keadaan islam., bertaqwalah kpd Tuhan dengan mentauhidkanNya, yang tiada Tuhan dan Pencipta selain Dia, yg telah menciptakan kamu sekalian dari satu jiwa (iaitu bapa kamu Adam as), dan menciptakan darinya pasangannya (iaitu ibu kamu Hawwa’), kemudian membiakkan dari kedua2nya lelaki-lelaki dan perempuan2 yang banyak, bertaqwalah kpd Allah yang kamu meminta kepadanya menggunakan NamaNya, akan segala sesuatu,  dan peliharalah silaturrahim dari terputus, krn kita semua berasal dari keluarga yg satu, dari ibu dan ayah yang satu. Sesungguhnya Allah sentiasa memerhatikan segala keadaan kamu dan amalan kamu.

Wahai orang-orang beriman, bertaqwalah kepada Allah, berkatalah dengan kata2 yang benar, nescaya Dia membaiki segala amalan kamu, dan mengampunkan dosa2 kamu. Sesiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya secara mutlaq, maka sesungguhnya ia telah berjaya dengan kejayaan yang amat besar.

Wahai orang-orang beriman, bertaqwalah kepada Allah, dan hendaklah setiap diri mempersiapkan bekalan untuk hari esok, bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah maha mengetahui segala yang kamu lakukan dan akan membalasnya.

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,

Hari ini kita menyambut hari yg penuh kebesaran dalam Islam, iaitu ‘Idul fitri, hariraya paling besar dalam islam selain ‘iduladha, dan ramadhan telah pun berlalu pergi, meninggalkan kita,  tanpa kembali. sesiapa yang menyembah ramadhan, maka sesungguhnya ramadhan telah pun berlalu, sesiapa yang menyembah Allah, maka Allah tidak akan hilang, maha hidup selama-lamanya dan tidak akan mati selama-lamanya.

الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر ، ولله الحمد،

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,

Menyambut ‘idulfitri bermakna kembali kpd fitrah, berbaik2, bermaaf-maafan, sambil makan dan minum, berkasih sayangg, menyambung silaturrahim, mengekalkan persahabatan, meneruskan taqwa dan taat kepada Allah.

Ingatlah, bahawa fitrah itu ialah agama Allah yang benar iaitu Islam, dan ingatlah bahawa Islam itu bermakna ketaatan mutlaq, ketundukan sepenuhnya kepada Allah dan syariatNya, menerima syariatNya dan undangNya secara mutlaq. Islam ialah merujuk kepada Allah dan RasulNya dalam setiap urusan dan masalah, menerimannya segala HukumNya dengan tenang, pasrah dan redha. Inilah yang dikatakan sebgaai iman.

Ingatlah, menyambut idulfitri bukan sekadar adat kebiasaan, bahkan ia adalah ibadat yang besar kepada Allah Ta’ala, hingga diharamkan berpuasa pada hari ini, diwajibkan menunaikan solat eid, mendengar khutbah, hatta ke atas perempuan muda dan haid, digalakkan makan dan minum, berbakti kepada ibubapa, berbaik sesama suami isteri, keluarga, sanak saudara, dan jiran tetangga, menyebarkan salam kepada sahabat2 dengan penuh jujur, serta bergaul dengan pergaulan yang baik. Sesungguhnya nbi saw apabila pulang dari solat eid, baginda melalui jalan yang berlainan dengan pergi baginda. Oleh itu, jangan sesekali ibadat ini dirosakkan dengan dosa2 seperti mengumpat, namimah, mengadu domba, menipu, mendedahkan aurat, berjudi, meminum arak, menimbulkan fitnah dan api permusuhan, meninggalkan solat, dan berzikir kepada Allah.

Fitrah bermakna membebaskan diri dari segala perbuatan kufur, nifaq dan bid’ah serta bertaubat dari semua itu. Juga bermakna kembali kepada sifat mulia dan terpuji seperti memuliakan ahli ilmu, pemimpin yang adil, muslim yang telah tua, mengasihi yang lebih muda., menggembirakan para janda, orang2 miskin dan anak-anak yatim.

Jangan seseklai mengikuti jejak langkah Abu Jahl, Abu Lahab, Umayyah ibn Khalaf, Namrud, Firaun, Haman dan Qarun, yg takabbur, kufur, sentiasa menolak keebnaran, memerangi islam dan para nabi, tamak, menimbulkan fitnah dan permusuhan semata2 krn mengejar kemegahan dunia yang hina.

Musimin muslimat yg dirahmati Allah,

Kesatuan dan perpaduan tidak akan dapat dicapai melainkan dengan mentaati Allah, mentaati Rasul secara mutlaq, dan pemimpin muslim secara tidak mutlaq, merujuk kepada Allah dan Rasul ya’ni al-Quran dan as-Sunnah dalam setiap pertikaian atau perselisihan, sekiranya benar2  beriman kpd Allah dan Hari Akhirat.

Jangan sesekali kita mjd spt golongan munafiq, yng kununnya beriman kpd al-Quran dan al-Hadith, ttp suka mengadu domba, memecahbelahkan masyarakat, mengajak kepada perkauman jahiliyyah dan bangkai ‘asabiyyah, ragu, menolak serta berpaling dari ajaran al-Quran dan al-Hadith, bahkan menentang dan menghalangnya.

Allah SWT berfirman,

ولا يزالون مختلفين (118) إلا من رحم ربك…ولذك خلقهم ،119

“Manusia sentiasa berpecah dan berselisih melainkan orang-orang yang dikasihi Tuhanmu…”, Surah Hud: ayat 118. Ini bermaksud untuk mencapai peraduan dan kesatuan, mesti terlebih dahulu mendapatkan kasih sayang Allah.

Orang-orang yang berjaya bersatupadu hanyalah orang2 yang dikasihi oleh Allah swt, iaitu lelaki2 dan wanita2 yg beriman, yang taat kepada pemimpin mereka yang beriman, saling membela dan kasih akan saudara2 mereka, menyuruh kepada ma’ruf (Islam), mencegah munkar, menegakkan solat (solat 5 waktu dan solat Jumaat), memberikan zakat, taat kepada Allah dan RasulNya secara mutlaq, mereka itulah org2 yg dikasihi Allah dan berjaya bersatupadu, bahkan mrk dijanjikan dengan syurga2 yang mengalir dibawahnya sungai2, mereka kekal didalamnya selama-lamanya, dengan rumah2 yg sgt indah, juga taman2 dan kebun2 yang kekal, serta keredhaan Allah yang teragung, yg semua tu adalah kejayaan sebenar yang sgt besar, sebagaimana yang difirmankan Allah dalam surah at-Tawbah: ayat 71.

والمؤمنون والمؤمنات بعضهم أولياء بعض، يأمرون بالمعروف وينهون عن المنكر ويقيمون الصلاة ويؤتون الزكاة ويطيعون الله ورسوله ، أؤلئك سيرحمهم الله ، إن الله عزيز حكيم

Adapun orang2 yang tidak bersifat dengan sifat2 ini, atau bersifat dengan sifat2 yang bertentangan dengann sifat2 mulia tersebut, maka itu adalah nifaq, dan tidak syak lagi mengundang perpecahan. Tidak mungkin berlaku kesatuan dan perpaduan, sekiranya satu kelompok mengajak kepada islam, dan kelompok lain mengajak kepada perkauman jahiliyyah, undang-undang jahiliyyah dan ideologi sekular, atau satu golongan mengajak kepada ma’ruf dan taat, manakala golongan lain mengajak kepada munkar dan maksiat! Satu golongan mengajak kepada solat dan golongan lain mengajak kelalaian, agar meninggalkan solat dan mengabaikannya.!!

Antara lain untuk bersatupadu ialah berjuang dan melakukan segala amal solih dengan niat yang ikhlas kerana Allah dan kejayaan di Akhirat, bukan kerana kepentingan dunia, atau mengejar jawatan. Sahabat2 Nabi saw yang telah menang dalam perang Uhud, mengalami kekalahan dalam pusingan kedua, setelah ada segelintir dari mereka menghendaki dunia apabila terlihat harta dan emas perak yang ditinggalkan musyrikin di bawah gunung Uhud. Lalu Allah SWT menegur mereka dengan berfirman,

مِنْكُمْ مَنْ يُرِيدُ الدُّنْيَا وَمِنْكُمْ مَنْ يُرِيدُ الْآخِرَةَ…

“Dari kalangan kamu ada yang inginkan dunia, dan dari kalangan kamu ada yang inginkan Akhirat…,” Surah Ali Imran ayat 152. ‘Abdullah ibn Mas’ud radhiyallahu anhu berkata, Saya tidak menyangka ada di kalangan sahabat yang menghendaki dunia dalam perang Uhud, melainkan setelah turunnya ayat ini.

Selain itu, untuk bersatu padu, wajib keatas umat Islam menerima Islam sepenuhnya, bukan memilih-milih mengikut selera nafsu, kerana meninggalkan satu perkara sahaja dalam Islam, atau menolak walau satu hukumnya, menyebabkan perpecahan dan permusuhan., sebagaimana reality umat hari ini. Masih ramai orang Islam yang memahami islam dengan kefahaman yang salah, cetek, sempit dan songsang. Akhirnya mereka berpecah dan bermusuhan seperti golongan Yahudi dan Nasrani sebelum itu, spt dlm surah al-Ma’idah ayat 14.

فنسوا حظا مما ذكروا به، فأغرينا بينهم العداوة والبغضاءَ إلى يوم القيامة، وسوف ينبئهم الله بما كانوا يصنعون

Disebutkan dalam kitab Jundullah, Sekiranya kita hendak kepada perpaduan, maka hendaklah kita mencintai al-Quran, berusaha memahami isi kandungannya dengan kefahaman yang sahih, mengamalkannya, dan sentiasa membacanya.

وان هذا صراطي مستقيما فاتبعوه ولا تتبعوا السبل فتفرق بكم عن سبيله، ذلكم وصاكم به لعلكم تتقون

بارك الله لي ولكم بالقرآن العظيم، ونفعني وإياكم بما فيه من الآيات والذكر الحكيم ، وتقبل مني ومنكم تلاوته ، إنه هو السميع العليم ،  أقول قولي هذا ، وأستغفر الله العظيم لي ولكم ، ولسائر المسلمين والمسلمات ، فاستغفروه ، إنه هو الغفور الرحيم الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر ، ولله الحمد،

Khutbah 2

الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر ، ولله الحمد،

الحمد لله الذي بنعمته تتم الصالحات ، أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، وأشهد أن محمدا عبده ورسوله، اللهم اجعل صلواتك ورحمتك وبركاتك على سيدنا وعلى آل سيدنا محمد ، كما جعلتها على سيدنا إبراهيك إنك حميد مجيد، أما بعد، فيا عباد الله ، اتقوا الله ، أوصيكم وإياي بتقوى الله ، فقد فاز المتقون، قال الله تعالى، يا أيها الذين آمنوا اتقوا الله حق تقاته تموتن إلا وأنتم مسلمون ‏.‏

Muslimin dan muslimat yang dikasihi Allah,

Tiada kemerdekaan, kemuliaan, kebebasan dan hidayah melainkan dengan tahrir, tanwir, nazariyyat al-ma’rifah. Selagi manusia tidak tahrir (membebaskan diri) dr segala ajaran ciptaan manusia, dr segala fahaman, isme, ideologi, perlembagaan dan undang2 sesat, pemikiran bid’ah, selagi belum membuang segala bentuk jahiliyyah dan ‘asabiyyah, selagi itulah mereka terkongkong dan diperhambakan, tidak merdeka dan tidak mndpt hidayah. setelah mengosongkan hati, fikiran dan jiwa dari segala penghambaan kpd ideologi jahiliyyah ciptaan manusia, barulah manusia itu mjd bahagia dan merdeka secara hakiki, lalu memberikan wala’ ketaatan serta kasihnya kpd Allah, RasulNya, dan orang beriman yang menegakkan solat dan memberikan zakat, dan mentaati Allah secara mutlaq lagi penuh. Inilah kemerdekaan sebenar yang disebut tahrir,  atau tahrir al-wala’. Ini pertama. Kedua, wajib disusuli dgn tanwir iaitu pencerahan dan cahaya, iaitu dengan mendengar ilmu2 syariah ya’ni al-Quran, dan hadith Nabi saw. Ketiga, nazariyyatul ma’rifah, (epistemology) menaakulnya, memahaminya dan mengamalkannya setelah mengenal Allah dan mengenal dunia dn akhirat. Hanya dgn 3 syarat ini, umat ini akan mjd terbaik, merdeka dan mulia.

Firman Allah,

وَكَذَلِكَ جَعَلْنَاكُمْ أُمَّةً وَسَطاً لِتَكُونُوا شُهَدَاءَ عَلَى النَّاسِ وَيَكُونَ الرَّسُولُ عَلَيْكُمْ شَهِيداً

Dan begitulah, kami jadikan kamu sebagai umat terbaik dan adil, agar kamu menjadi saksi kpada manusia seluruhnya, dan agar Rasul saw menjdi saksi akan kebenran perbutan kamu…”(Surah al-Baqarah: 143).

Muslimin muslimat yg dirahmati,

Di Hari raya yang diberkati ini, Ingatlah juga saudara2 kita yang ditimpa kebuluran, kelaparan, kesejukan, kefaqiran, penyakit dan perang di seluruh dunia. Kita berdoa agar Allah membebaskan mereka dari penindasan dan kezaliman, penghinaan dan pembunuhan., serta menggolongkan mereka dr kalangan siddiqin, syuhada’ dan solihin.

من المؤمنين رجال صدقوا ما عاهدوا الله عليه، فمنهم من قضى نحبه ومنهم من ينتظر وما بدلوا تبديلا (23)ليجزي اللهُ الصادقين بصدقهم ، ويعذبَ المنافقين إن شاء أو يتوب عليهم إن الله كان غفورا رحيما(24) الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، ولله الحمد

إن الله وملائكته يصلون على النبي يا أيها الذين آمنوا صلوا عليه وسلموا تسليما ، اللهم اجعل صلواتك ورحمتك وبركاتك على سيدنا محمد وعلى آل سيدنا محمد ، كما جعلتها على إبراهيم ، إنك حميد مجيد : اللهم صل على سيدنا محمد عبدك ورسولك النبي الأمي ، وعلى آله وصحبه وسلم تسليما، عدد…اللهم صل عى سيدنا محمد وعلى آل سيدنا محمد، اللهم أنزله المقعد المقرب عندك يوم القيامة ،

اللهم اغفر لنا ذنوبنا ولوالدينا وارحمهم كما ربونا صغارا، ولجميع المسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات ، الأحياء منهم والأموات ، برحمتك يا أرحم الراحمين ، اللَّهُمَّ أَلِّفْ بَيْنَ قُلُوبِنَا ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِنَا ، وَاهْدِنَا سُبُلَ السَّلامِ ، وَنَجِّنَا مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ ، وَجَنِّبْنَا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهْرَ مِنْهَا وَمَا بَطْنَ ، اللَّهُمَّ احْفَظْنَا فِي أَسْمَاعِنَا وَأَبْصَارِنَا وَأَزْوَاجِنَا ، وَاجْعَلْنَا شَاكِرِينَ لِنِعْمَتِكَ ، مُثْنِينَ بِهَا عَلَيْكَ ، قَابِلِينَ بِهَا ، فَأَتمَّهَا عَلَيْنَا ، اللهم أصلح سلطاننا وسادتنا وكبرائنا وولاة أمورنا ، ووفقهم لما تحب وترضى ، اللهم أصلح لنا ديننا الذي هو عصمة أمرنا، وأصلح لنا دنيانا التي …ربنا ظلمنا أنفسنا ،وإن لم ، …لا إله إلا أنت، سبحانك إنا كنا من الظالمين …عباد الله ، إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيتَاء ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاء وَالْمُنكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ (النحل:90)

فاذكروا الله العظيم يذكركم ، واشكروه على نعمه يزدكم ، وسلوه من فضله يعطكم، ولذكر الله أكبر ! والله يعلم ما تصنعون ، تقبل الله منا ومنكم والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته.

Zakat Menyebarkan Buku Islami

Fatwa al-Imam Prof al-Qaradawi: Menyebarkan buku islami yang tulen yang mengggambar keindahan Islam, atau satu aspek darinya, mendedahkan isi2nya yg tersembunyi,keindahan ajaran2 dan hakikat2nya sptmana mendedahkn kebatilan2 musuh2nya, menyebrluaskan buku spt ini adalah jihad di jalan Allah

Dermalah di jalan Allah

1.   Quran Surah al Baqarah : Ayat 43 ,  ” Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan ruku’lah beserta orang-orang yang ruku

2.  Ayat 83 : Dan (Ingatlah), ketika Kami mengambil janji dari Bani Israil ( yaitu ) : Janganlah kamu menyembah selain Allah, dan berbuat baiklah kepada ibu bapak, kaum kerabat, anak-anak yatim dan orang-orang miskin, serta ucapkanlah kata-kata yang baik kepada manusia, dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat. Kemudian kamu tidak memenuhi janji itu, kecuali sebahagian kecil daripada kamu, dan kamu selalu berpaling.al-Baarah; ayat 83

3. al-Baqarah; Ayat 110 :       “Dan dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat. Dan kebaikan apa saja yang kamu usahakan bagi dirimu, tentu kamu akan mendapat pahalanya pada sisi Allah. Sesungguhnya Allah Maha Melihat apa-apa yang kamu kerjakan.

4. Ayat 177 :    “Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan , akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.

5. Ayat 215 :         Mereka bertanya kepadamu tentang apa yang mereka perlu nafkahkan. Jawablah : “Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu-bapa, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan.” Dan apa saja kebajikan yang kamu buat, maka sesungguhnya Allah Maha Mengetahui.

6. Ayat 245 :        “Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik (menafkahkah hartanya di jalan Allah), maka Allah akan melipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezki) dan kepada-Nya lah kamu dikembalikan.

7. Ayat 254 :        WaHai orang-orang yang beriman, belanjakanlah (di jalan Allah) sebagian dari rezki yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang hari yang pada hari itu tidak ada lagi jual beli dan tidak ada lagi persahabatan yang akrab dan tidak ada lagi syafa’at. Dan orang-orang kafir itulah orang-orang yang zalim.

8. Ayat 261 :      Perumpamaan (nafkah yang di keluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah. Adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir, seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siap yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (kurnia-Nya) lagi Maha Mengetahui.

9. Ayat 263 :     Perkataan yang baik dan pemberian ma’af lebih baik dari sedekah yang diiringi dengan sesuatu yang menyakitkan (perasaan si penerima) Allah Maha Kaya lagi Maha Penyantun.al-Baqarah; 263.

Dasar Hukum Syari’at
Firman Allah SWT:
“dan pada harta-harta mereka ada hak untuk orang miskin yang meminta dan orang miskin yang tidak dapat bahagian” (malu meminta-minta). (QS. az-Zaariyaat (51): 19)

Firman Allah SWT:
“Wahai orang-orang yang beriman, infaqkanlah (zakat) sebahagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu”. (QS Al Baqarah: 267)

Hadist Nabi SAW:
عَنْ عَائِشَةَ ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، قَالَ : مَا خَالَطَتِ الصَّدَقَةُ مَالًا إِلَّا أَهْلَكَتْهُ . قَالَ أَبِي : تَفْسِيرُهُ أَنَّ الرَّجُلَ يَأْخُذُ الصَّدَقَةَ ، وَهِيَ الزَّكَاةُ وَهُوَ مُوسِرٌ أَوْ غَنِيٌّ إِنَّمَا هِيَ لِلْفُقَرَاءِ .
“Bila zakat bercampur dengan harta lainnya maka ia akan merosakkan harta itu”.(HR. al-Bazzar dan al-Baihaqi)
Imam Ahmad berkata, maksudnya apabila orang yang senang atau kaya mengambil harta zakat milik org2 miskin. Ahmad, al-Jami’ fi al-‘Ilal wa Ma’rifat al-Rijal, 506.

6 Sifat Orang Bertaqwa
Surah al-Baqarah: ayat 177 : “Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan , akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah
1. beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan 2. memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan juga tetamu), orang2 yg meminta2, dan dalam perhambaan,…
3. menegakkan solat
4. memberikan zakat
5. orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan
6.orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.
Selain mrk itu, belum lah dinamakan bertaqwa.

Kewajipan infaq di jalan Allah

1.Dan org2 yg menimbun2kan emas dan perak serta tidak menginfaqkannya di jalan ALlah, maka gembirkanlah mereka dengan azab yang sangat pedih. Pd hari itu harta itu dibakar di dalam Api Neraka, diseterikadenganaya dahi mereka badannya, dan belakang bdn meraka. Inilah yang kamu timbunkan2 (tanpa infaq di jalan ALlah), utk diri kamu sendiri, maka rasakanlah azab dengan yang kamu timbun2kan itu sendiri!!

(Surah al-Tawbah: ayat 34-35)

2.Dermakannlah harta yang Kami rezekikan kpd akmu di jalan Allah sebelum datang kepada kamu kematian, lalu ia berkata, Ya Allah, tangguhkanlah walau sedikit masa shj, pasti saya akan bersedekah dan mjd org2 yg solih. Allah TIDAK AKAN menangguhkan nyawa seseorang apabila telah sampai  ajalnya,

Surah al-Munafiqun: ayat 10-11

3.Firman Allah dalam surah Muhammad ayat 38 bermaksud :

” ( ingatlah ), kamu ini adalah orang-orang yang yang bertabiat demikian kamu di seru supaya menderma dan membelanjakan sedikit dari harta benda kamu pada jalan Allah, maka ada di antara kamu yang berlaku bakhil maka sesungguhnya sebenarnya dia berlaku bakhil kepada diri nya sendiri dan ingat lah Allah Maha kaya ( tidak berhajat kepada sesuatu pun), sedang kamu semua orang orang miskin ( sentiasa berhajat kepada Nya segala hal ) dan jika kamu berpaling ( daripada beriman , bertaqwa dan berderma ) Dia akan menggantikan kamu dengan kaum yang lain, setelah itu mereka tidak akan berkeadaan seperti kamu.”

Hadith Nabi:
sabda Rasulullah s.a.w.  bersabda :- maksudnya : “Bentenglah harta kamu dengan berzakat, rawati sakitmu dengan bersedekah, dan persiapkan dirimu menghadapi ujian dengan berdoa.” ( HR At-Tobaraani )

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إِنَّ الَّذِي لَا يُؤَدِّي زَكَاةَ مَالِهِ ، يُمَثَّلُ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ شُجَاعٌ أَقْرَعُ ، لَهُ زَبِيبَتَانِ ، قَالَ يَلْزَمُهُ ، أَوْ يُطَوِّقُهُ ، قَالَ : يَقُولُ لَهُ : أَنَا كَنْزُكَ ، أَنَا كَنْزُكَ

Rasulullah saw bersabda, Orang yang tidak menunaikan zakatnya, ia didatngi oleh ular yang botak pd hari Qiyamat, yang mempunyai 2 taring, matanya hitam, kepalanya berbintik, mematuknya, ia berkata, Akulah harta kamu!! akaulah harta kamu!! sehingga selesai hisab!!

HR al-Imam Ahmd ibn Hanbal, dr Ibn ‘Umar r.a.

ALBaqarah: Ayat 265 :

Dan perumpamaan orang-orang yang membelanjakan hartanya karena mencari keridhaan Allah dan untuk keteguhan jiwa mereka, seperti sebuah kebun yang terletak di dataran tinggi yang disiram oleh hujan lebat, maka kebun itu menghasilkan buahnya dua kali lipat. Jika hujan lebat tidak menyiraminya, maka hujan gerimis (pun memadai). Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu perbuat.

DERMA DI JALAN ALLAH DIPERLUKAN.

UNTUK CETAKAN 500 naskhah dianggakan harganya RM3590.00, utk 1000 naskhah RM5400.00

 

Post Navigation