Arabiyy

Tegakkanlah Agama Dan Janganlah Kamu Berpecah Belah

JAUHI BID’AH YANG MENYESATKAN

1. Wajib MENGHENTIKAN GANGGUAN BUNYI RAKAMAN BACAAN AL-QURAN kerana perbuatan ini tidka dilakukan oleh Nabi, para sahabat, tabiin dan imam-ima mujtahid. Bid’ah.

2. Setiap muslim wajib menJauhi bid’ah, kejahilan, kesesatan dan penyembahan syaitan.

Mengapa bilal-bila mesti melaungkan rakaman bacaan al-Quran sekuat-kuatnya sebelum azan. Sejak bila perkara ini menjadi wajib atau sunat? Ini bid’ah. Al-Quran itu baik tapi perbuatan itu sesat. Jangan cuba menyebabkan orang ramai membenci al-Quran. Cukuplah dengan Sunnah, berpadalah dengan Sunnah azan.

Sejak bila laungan al-Quran sebelum laungan azan menjadi Sunnah dan wajib???

3. Haram mengganggu orang ingin berehat atau tidur. Haram mengganggu jiran dengan memasang kaset al-Quran sekalipun dan ini hokum yang cukup jelas. Adakah bilal masjid boleh dan halal mengganggu penduduk?

jgn sampai bila ditikam.

4. Sebelum solat disyariatkan bersolat sunat, berzikir perlahan-lahan sendirian, membaca al-Quran tanpa menganggu orang lain. Bagaimana Sunnah ini semua dapat dilakukan sekiranya rakaman al-Quran dibuka SEKUAT-KUATNYA habis volume? Sehingga hampir pecah gegendang telinga kami.

Bagaimana dengan anak-anak kecil yang ingin tidur dan menyusu? Bayi-bayi terkejut, terganggu dan menangis! Adakah kamu tiada akal, budi dan perasaan?

Bagaimana dengan orang yang ingin membaca buku, kitab, study, mengulangkaji pelajaran, orang-orang yang sakit? orang ingin mencari ketenangan.

5. Niat baik tetapi tanpa sedar kamu telah mengganggu muslimin, kamu melakukan dosa besar! Nabi, sahabat, tabiin, dan sekalian imam besar yang mujtahid tidak melakukan perkara ini sedangkan mereka mampu melakukannya. Jadi dari mana kamu ambil amalan ini? Dari akal, emosi dan hawanafsu sesat kamu sendiri.

6. Hanya azan yang wajib dilaungkan, bacaan al-Quran tidak disuruh agar dilaungkan. Bahkan al-Quran didengar dengan teliti dan ditadabbur sehingga difahami maksud dan tafsirannya dalam majlis-majlis ilmu.

Dengan melaungkan rakaman al-Quran, kamu telah mendedahkan al-Quran kepada penghinaan. Kamu rela al-Quran didengari orang ramai tanpa tadabbur, di mana orang ramai sibuk bekerja dan menguruskan dunia mereka, tidak sempat mengamati bacaan al-Qura ‘dipekikkan’ itu.

Inilah bid’ah. Nampak baik tapi hakikatnya dosa dan maksiat, agama baru.

memasang rakaman bacaan al-Quran dengan kuat di masjid sebelum azan adalah bid’ah.

.

.

Itu bid’ah kerana tiada dibuat oleh Nabi dan Sahabat, tiada perintah dari ALLAH dan RAsul. Ia adalah dosa besar, munkar dan maksiat kerana mengganggu penduduk dan jiran-jiran. Mengganggu jiran termasuk dosa besar yang membatalkan segala amal. Maka perbuatan itu tidak harus yakni haram.

Yang sahih, apabila sampai di masjid hendaklah solat tahiyyatul masjid, berzikir, atau membaca al-Quran secara perlahan atau membaca kitab-kitab, bukan memasang kaset dengan seperti penyakit ahli bid’ah moden.

7. Ada gologan sesat tertentu mengatakan harus menggunakan microfon hingga ke luar masjid ketika kuliah agama dan memasang rakaman al-Quran dengan kuat sebelum azan. Sedangkan fatwa seluruh dunia telah ijmak bahawa tidak harus melaungkan kuliah dan bacaan kecuali ketika melaungkan azan. Melaungkan al-Quran tidak Sunnah, bahkan bid’ah, hanya menimbulkan gangguan, mudarat dan kebencian. Sekiranya saudara mengatakan harus melaungkan bacaan al-Quran sebelum azan, sila datangkan dalil khusus yang mengharuskan dan menyuruhnya sekiranya anda benar.

8. Telah jelas kaedah ibadah dalam islam, “Al-asl fi al-‘ibadah al-tahrim wa al-man’u wa al-hazr sehingga ada dalil yang menyuruh.”

Dalam urusan dunia dan muamalah semuanya adalah harus “al-asl fi mu’amalat al-ibahah kecualilah ada dalil yang melarang.”

9. Allah SWT berfirman:

وَاِذَا قُرِئَ الْقُرْاٰنُ فَاسْتَمِعُوْا لَهٗ وَاَ نْصِتُوْا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُوْنَ

“Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan dia serta diamlah (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya), supaya kamu beroleh rahmat.”
(QS. Al-A’raf 7: Ayat 204).

Menurut al-Imam Ibnu Kathir, wajib diam apabila ketika al-Quran dibacakan dalam solat fardhu dan majlis ilmu. Begitulah tafsiran ayat ini.

Ayat ini bukan dalil yang menyuruh agar kaset dipasang kuat sebelum setiap azan.! Jangan salah tafsir dan salah faham!

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: