Arabiyy

Tegakkanlah Agama Dan Janganlah Kamu Berpecah Belah

Archive for the month “September, 2018”

Allah Maha Tinggi di atas ‘Arash.

Di Mana Allah

1. Aqidah Sahih : Allah Di Atas Arasy.

Aqidah yang benar ialah mengakui dan mengimani bahawa Allah SWT Yang Maha Pemurah istiwa’ secara haqiqi di atas Arasy sebagaimana yang layak dengan kebesaranNya dan keagunganNya tanpa menyamai istiwa’ makhluk. Yang berada di setiap tempat ialah ilmuNya, kuasaNya, penglihatanNya dan pendengaranNya. Dia Maha Tinggi di atas langit yang ke tujuh.

Adapun Dia Allah SWT, maha tinggi di atas langit ketujuh dengan ZatNya dan SifatNya, istiwa’ di atas arasy seperti yang layak dengan keagunganNya dan kebesaranNya. Inilah aqidah Ahl al-Sunnah wa al-Jama’ah sepertimana yang sabit dalam al-Quran dan al-Hadith. Selain ini adalah batil dan munkar.

2. ‘Allah Wujud Di Setiap Tempat’ Slogan Kufr dan Syirik.

Falsafah sesat jahmiyyah mu’tazilah ahli kalam yang bid’ah, iaitu kepercayaan ‘Allah itu di setiap tempat’ (wujuduhu fi kulli makaan), yakni ZatNya di setiap tempat. Keyakinan batil ini tiada dalilnya dalam al-Quran dan al-Hadith. Pemikiran ini sangatlah batil dan kufr kerana melazimkan Tuhan itu berada di setiap tempat-tempat kotor dan najis, di gunung-ganang, dalam perut manusia dan binatang, di dalam laut dan sungai-sungai. Juga kerana bermakna Allah itu sebahagian dari makhluk atau alam, dan alam atau makhluk bersatu dengan Allah! Ini falsafah syirik.

Dengan i’tiqad batil seperti ini terhasillah fahaman sesat hulul, ittihad dan wahdatul wujud iaitu Allah bersatu dengan alam! Yang jelas, sesuatu yang ada di setiap tempat ialah udara! Maha suci Allah dari khayalan ahli bid’ah, kafir musyrik dan dari sifat-sifat kelemahan dan kekurangan yang sangat tercela. Mengatakan Allah sebahagian dari alam atau makhluk adalah kufur sebagaimana firman Allah dalam surah al-Zukhruf ayat 15,

وَجَعَلُوا لَهُ مِنْ عِبَادِهِ جُزْءًا إِنَّ الْإِنْسَانَ لَكَفُورٌ مُبِينٌ
“Dan mereka menjadikan bagiNya sebahagian dari hamba-hambaNya (makhlukNya), sesungguhnya manusia itu sangat kafir dengan jelas (kepada Allah).” (surah al-Zukhruf ayat 15)
Sesiapa yang mengatakan ‘Allah di setiap tempat’ maka ia tidak beriman, bahkan kafir murtad terkeluar dari islam.

3. ‘Wujud Tanpa Tempat’ Slogan Atheis dan Syirik.
Falsafah sesat jahmiyyah mu’tazilah mutakhir, rawafidh dan pengikut mereka menyatakan “wujuduhu bila makaan” (Allah wujud tanpa bertempat), tidak ada di mana-mana, tidak di dalam alam atau di luar alam, tidak di atas dan tidak di bawah. Tidak kanan tidak kiri tidak di depan tidak di belakang. Ini hakikatnya menafikan kewujudan Allah!

Ini dicuri dari falsafah ‘aqliyyah semata-mata. Aqidah sesat dan falsafah syirik Aristotle ini diikuti dan dianuti oleh Ahli Kalam. Aqidah seperti ini tiada dalilnya dalam al-Quran, al-Hadith dan tiada dalam Kalam Salaf. Ini adalah falsafah Plato, Aristotle yang batil, bid’ah, sesat lagi menyesatkan lalu dicedok oleh ahli kalam yang menisbahkan diri mereka kepada muslimin (seperti al-Kindi) yang lemah dan keliru. Falsafah Allah tidak bertempat ditemui dalam kitab-kitab syiah rawafidh. Lalu dicuri oleh Asha’irah Maturidiyyah.

Akibatnya, penganut aqidah seperti ini tidak merasai kewujudan Allah dalam hati dan dirinya kerana Tuhan seperti tiada! Sehingga akhirnya hilang rasa kewujudanNya, rasa takut kepadaNya, tiada ‘ubudiyyah, tiada muraqabah, tiada ikhlas, lemahlah amalan salih, jiwa tidak kuat lagi meninggalkan munkar dan melakukan perintah-perintah dan amalan-amalan salih.

Mereka juga kebingungan tidak tahu di mana Tuhan mereka dan gagal mengenaliNya. Sesiapa yang meyakini keyakinan batil ini maka ia telah menyamakan Allah dengan al-ma’dum (sesuatu yang tiada), al-manqus dan al-jamad (benda mati). Sesiapa yang mengatakan ‘Allah tidak bertempat’ maka ia tidak beriman kepada Allah, bahkan menjadi kafir murtad terkeluar dari islam.

4. “Allah di dalam hati.” Ini kalimah kufur dan karut seolah Allah itu kecil, duduk di dalam hati manusia. Ini syirik.

Penipuan Pengajian Bersanad

Cara yang benar menuntut ilmu agama ialah

1.guru mestilah alim, hafiz sekiranya boleh, bertaqwa yakni beraqidah salaf
salafi sunni, Ilmu agama mesti diambil dari ahlinya. Bukan sebarangan.

2.Kitab atau silibus mestilah al-QUran, Hadith dan Fiqh Sunnah, Manhaj Salaf, iaitu silibus yang betul. Ini kerana guru dan silibus yang salah akan menyesatkan.

Tetapi hari ini puak-puak bid’ah mengatakan ilmu mereka bersanad, ilmu orang lain tidak bersanad. Sanad yg mrk maksudkan ialah mesti berguru dengan guru2 mrk yg jahil dan bid’ah itu.

Dilihat guru2 yg mendakwa diri mrk bersanad bukanlah ilmuan. Hanya ustaz jadi jadian, tiada pengajian arab, syariah dan agama secara formal. Bahkan di kalangan mrk aramai yg merupakan pendakyah syirik. Buku2 yg diajarkan adalah buku2 sufi sesat dan aqidah muktazilah. Itulah ilmu bersanad menurut mrk. AWas!

 

Sahabat kami al-Fadil Idris Sulayman menulis,

 

BELAJAR PERLU BERSANAD?

Ini adalah kalam batil yang berdiri atas dakwaan tanpa bukti dan hujah.

Sedangkan Allah berfirman,

“Tanyalah Ahli Zikir (ulama) jika kamu tidak tahu.”

Seorang Muslim diperintahkan bertanya dan menuntut ilmu daripada sesiapa sahaja yang dilihat berilmu yang boleh menerangkan kepadanya kebenaran yang berteraskan kepada Al-Quran dan Hadis menurut kefahaman Salaf As-Soleh.

Tidak lebih daripada itu.

Mana datang syarat “perlu bersanad”?

Sanad apakah yang dimaksudkan di sini?

Jika subjek hadis, ya, kita maklum perlu ada sanadnya yang bersambung dan terdiri daripada perawi yang tepat dan dipercayai, sehingga sampai kepada Rasulullah.

Ini hadis.

Tetapi dalam subjek lain, apa relevan sanad tersebut?

Contohnya kita mahu belajar kitab Bulugh Al-Maram karangan Al-Hafiz Ibnu Hajar. Apakah perlu memilih guru yang mempunyai rangkaian sanad bersambung sampai ke Ibnu Hajar?

Apakah dengan sanad tersebut maka terjaminlah ilmu yang kita ingin pelajari daripada kitab Bulughul Maram itu?

Di sini kita katakan, betapa celarunya pemikiran golongan yang menitik beratkan sanad ini. Mereka menekankan sesuatu yang tidak relevan dan dalam masa yang sama mengabaikan aspek yang sangat penting dalam menuntut ilmu iaitu:

Akidah dan Manhaj si guru itu.

Sedangkan ini yang dipesan oleh ulama Salaf semisal Ibnu Sirin (wafat 110H) yang berkata:

“Sungguh ilmu ini adalah Agama, maka lihatlah daripada siapa kamu menuntut ilmu.”

Pastikan guru itu mempunyai akidah dan manhaj yang lurus berdiri di atas Manhaj Salaf.

Bukan guru yang bermanhaj khalaf yang mengajak kepada ilmu kalam, taklid mazhab, mengajak kepada penyembahan kubur, berzikir tari menari, kepartian, aliran Ikhwani, Tablighi, Sufi dan seumpamanya.

Ini yang perlu diutamakan.

Bukan hal sanad tak sanad yang tidak memberi apa-apa faedah atau apa-apa kelebihan. Malah, kebanyakan yang mendakwa sanad pada hari ini hanya dakwaan semata-mata yang tidak lagi boleh dibuktikan sejauh mana ia bersambung dan sejauh mana boleh dipercayai individu-individu dalam rangkaian sanad tersebut.

Moga kita tergolong dalam kalangan mereka yang teguh melazimi Manhaj Salaf dalam menuntut ilmu.

– Abu Omar Idris Sulaiman (hafidzahullah) –

Khiyar al-Ummah

Terdapat golongan terbaik dari kalangan asatizah tetapi mempunyai syubuhat, syirik khafi dan bid’ah-bid’ah.

Antara nya ialah

1.guru-guru hadith yang mempunyai pemikiran liberal dan deobandiyyah jahmiyyah asha’irah maturidiyyah.

2.Puak nadawi yang ghuluww dengan tasawwuf batiniyyah spt mengamalkan rabitah ruhiyyah mebanyang wajah tokoh dan guru ketika berzikir.

3.Golongan hadith dan fiqh sunnah yg masih mempunyai saki baki pemikiran muktazilah, spt mengatakan hadith ahad bukan hujjah aqidah dan tidak qat’ei. Mrk itu agak jauh dari aqidah sunnah dan salafiyyah.

 

4.Golongan cergas yang mendakwahkan fiqh sunnah tetapi melakukan penipuan biodata dengan mengaku ustaz. Ini golongan yang tidak mempunyai pengajian islam dan syariah secara formal dan tinggi.

Syarat Pengabulan Doa

1.Ikhlas kepada Allah, tiada syirik kepadaNYA, tiada riya’ dan sum’ah. Tiada Bid’ah dan rekaan.

2.Menghinakana diri kepada Allah (Taddaru’) dan takut kepadaNYA serta dengan suara perlahan. Dalam keadaan takut dan harap.

ادْعُواْ رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةً إِنَّهُ لاَ يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ} إلى قوله تعالى‏:‏ ‏{‏وَادْعُوهُ خَوْفًا وَطَمَعًا إِنَّ رَحْمَتَ اللَّهِ قَرِيبٌ مِّنَ الْمُحْسِنِينَ} ‏[‏الأعراف‏:‏ 55، 56‏]‏‏.‏

3.Memakan yang halal, minum dan pakaian halal.

4.Melaksanakan kewajipan amr ma’ruf dan nahi munkar.

5.Iqbal al-qalb ‘ala Allah (hadir hati) dan yaqin Allah akan mengabulkan. Tidak berdoa dalam keadaan bosan , lesu, mengantuk, lalai atau malas.

6.Tidak berdoa meminta perkara dosa atau pemutusan silaturahim.

 

هذا؛ والدعاء أمره عظيم، ولهذا يقول سبحانه وتعالى‏:‏ ‏{‏وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ‏} ‏[‏غافر‏:‏ 60‏]‏‏.

Banyak Berdoa Hari Jumaat

Hari Jumaat adalah hari mustajab doa. Hendaklah setiap muslim dan muslimah membanyakkan doa pada Hari Jumaat.

Pertama, bermula ketika imam naik minbar hinggalah selesai solat Jum’at, berdasarkan hadith,

هي ما بين أن يجلس الإمام إلى أن تقضى الصلاة

“Waktu tersebut adalah ketika imam naik mimbar sampai solat Juma’at selesai” (HR Muslim, 853 dari Abu Musa al-Ash’ari radhiallahu ’anhu).

Ini dipilih oleh Imam Muslim, Bayhaqi, Ibn al-Arabi, al-Qurtubi dan An Nawawi.

Kedua, yaitu setelah ashar hinggalh terbenamnya matahari. Berdasarkan hadits:

يوم الجمعة ثنتا عشرة يريد ساعة لا يوجد مسلم يسأل الله عز وجل شيئا إلا أتاه الله عز وجل فالتمسوها آخر ساعة بعد العصر

“Dalam 12 jam hari Jum’at ada satu waktu, jika seorang muslim meminta sesuatu kepada Allah Azza Wa Jalla pasti akan dikabulkan. Carilah waktu itu di waktu setelah ashar” (HR. Abu Dawud, no.1048 dari Jabir bin ‘Abdillah radhiyallahu ’anhu. Dishahihkan Al Albani di Shahih Abi Daud). Pendapat ini dipilih oleh At Tirmidzi, dan Ibnu Qayyim Al Jauziyyah. Pendapat ini yang lebih masyhur di kalangan para ulama.

Ketiga, setelah ashar, iaitu akhir-akhir hari Jum’at. Ini didasari oleh riwayat dari Abi Salamah. Ishaq bin Rahawaih, At Thurthusi, Ibnul Zamlakani menguatkan pendapat ini.

Ini pilihan Ibnu Hajar iaitu menggabungkan semua pendapat yang ada. Ibnu ‘Abdil Barr berkata: “Dianjurkan untuk bersungguh-sungguh dalam berdoa pada dua waktu yang disebutkan”. Dengan demikian seseorang akan lebih memperbanyak doanya di hari Jum’at tidak pada beberapa waktu tertentu saja. Pendapat ini dipilih oleh Imam Ahmad bin Hanbal, Ibnu ‘Abdil Barr.

Mustajab Doa Ketika turun hujan.

Hujan adalah nikmat Allah Ta’ala. Oleh kerana itu tidak boleh mencelanya. Sebagian orang merasa jengkel dengan turunnya hujan, padahal yang menurunkan hujan tidak lain adalah Allah Ta’ala. Oleh karena itu, daripada tenggelam dalam rasa jengkel lebih baik memanfaatkan waktu hujan dengan berdoa.

 

ثنتان ما تردان : الدعاء عند النداء ، و تحت المطر

Doa tidak tertolak pada 2 waktu, yaitu ketika adzan berkumandang dan ketika hujan turun” (HR Al Hakim, 2534, dishahihkan Al Albani di Shahih Al Jami’, 3078)

Tidak Disyariatkan Berdoa Selepas Solat

Berdoa selepas solat fardhu adalah tidak sunnah, tidak dilakukan Nabi dan Sahabat. Ia tidak diwajibkan dan tidak juga disunatkan, sama ada doa sendirian atau atau doa berjemaah. ia adalah bid’ah.

Ini kerana telah dianjurkan berdoa ketika

1. Ketika adzan berkumandang.
Selain dianjurkan untuk menjawab adzan dengan lafazh yang sama, waktu adzan dikumandangkan juga termasuk waktu yang mustajab untuk berdoa. Rasulullah sallallahu ’alayhi sasallam bersabda:

ثنتان لا تردان أو قلما تردان الدعاء عند النداء وعند البأس حين يلحم بعضهم بعضا

“Doa tidak tertolak pada dua waktu, atau minimal kecil kemungkinan tertolaknya iaitu ketika adzan berkumandang dan ketika perang berkecamuk, ketika kedua kubu saling menyerang” (HR Abu Dawud, 2540, Ibn Hajar al-‘Asqalani dalam Nata’ij al-Afkar, 1/369, berkata: “Hasan Shahih”)

2. Antara azan dan iqamah.
Waktu antara adzan dan iqamah adalah juga merupakan waktu yang dianjurkan untuk berdoa, berdasarkan sabda Rasulullah sallallahu ’alaihi wa sallam:

الدعاء لا يرد بين الأذان والإقامة

“Doa antara adzan dan iqamah tidak ditolak” (HR. Tirmidzi, 212, ia berkata: “Hasan Shahih”)

Dengan demikian jelaslah bahwa amalan yang dianjurkan antara adzan dan iqamah adalah berdoa, bukan shalawatan, atau membaca murattal dengan suara keras, misalnya dengan menggunakan mikrofon. Selain tidak pernah dicontohkan oleh Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam, amalan-amalan tersebut dapat mengganggu orang yang berdzikir atau sedang shalat sunnah. Padahal Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda,

لا إن كلكم مناج ربه فلا يؤذين بعضكم بعضا ولا يرفع بعضكم على بعض في القراءة أو قال في الصلاة

“Ketahuilah, kalian semua sedang bermunajat kepada Allah, maka janganlah saling mengganggu satu sama lain. Janganlah kalian mengeraskan suara dalam membaca Al Qur’an,’ atau beliau berkata, ‘Dalam shalat’,” (HR. Abu Daud no.1332, Ahmad, 430, dishahihkan oleh Ibnu Hajar Al Asqalani di Nata-ijul Afkar, 2/16).

Selain itu, orang yang shalawatan atau membaca Al Qur’an dengan suara keras di waktu jeda ini, telah meninggalkan amalan yang di anjurkan oleh Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam, yaitu berdoa. Padahal ini adalah kesempatan yang bagus untuk memohon kepada Allah segala sesuatu yang ia inginkan. Sungguh merugi jika ia melewatkannya.

3. Ketika sujud dalam shalat.

Yakni dalam setiap sujud.

Rasulullah sallallahu ’alaihi wa sallam bersabda:

أقرب ما يكون العبد من ربه وهو ساجد . فأكثروا الدعا

“Seorang hamba berada paling dekat dengan Rabb-nya ialah ketika ia sedang bersujud. Maka perbanyaklah berdoa ketika itu” (HR. Muslim, no.482)

4. Ketika sebelum salam dalam solat fardhu.
Rasulullah sallallahu ’alayhi wa sallam bersabda:

قيل يا رسول الله صلى الله عليه وسلم أي الدعاء أسمع قال جوف الليل الآخر ودبر الصلوات المكتوبات

“Ada yang bertanya: Wahai Rasulullah, kapan doa kita didengar oleh Allah? Beliau bersabda: “Diakhir malam dan diakhir shalat wajib” (HR. Tirmidzi, 3499)

Ibnu Qayyim Al Jauziyyah dalam Zaadul Ma’ad (1/305) menjelaskan bahwa yang dimaksud ‘akhir shalat wajib’ adalah sebelum salam. Dan tidak terdapat riwayat bahawa Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam dan para sahabat merutinkan berdoa meminta sesuatu setelah salam pada salat wajib.

 

Imam dan Ahli Fiqh masa kini, Shaykh Ibnu ‘Uthaymin rahimahullah berkata:

“Adakah berdoa setelah solat itu disyariatkan atau tidak? Jawabannya: tidak disyariatkan, kerana Allah Ta’ala berfirman:

فَإِذَا قَضَيْتُمُ الصَّلاةَ فَاذْكُرُوا اللَّهَ

“Jika engkau selesai shalat, berdzikirlah menyebut nama Allah…” (An Nisa: 103). Allah berfirman ‘berdzikirlah’, bukan ‘berdoalah’. Maka setelah shalat bukanlah waktu untuk berdoa, melainkan sebelum salam.”    (Fatawa Ibnu Utsaimin, 15/216).

Namun kebanyakan kaum muslimin merutinkan berdoa meminta sesuatu setelah salam pada shalat wajib yang sebenarnya tidak disyariatkan, kemudian meninggalkan waktu-waktu mustajab yang disyariatkan iaitu diantara adzan dan iqamah, ketika adzan, ketika sujud dan sebelum salam.

 

Cara Berdoa Untuk Ahli Kubur

Soalan

Bagaimana berdoa untuk penghuni kubur? Adakah berdoa untuk mereka dengan mengangkat tangan atau tidak?

Jawapan.

Memasuki kawsan perkuburan hendaklah menanggalkan selipar atau kasut. dan memberi salam sebagaimana sabit dalam hadith2 sahih.

Berniat untuk mengingati Akhirat.

Nabi saw pernah menziarahi Perkuburan Baqi’ berdoa untuk para sahabat di Baqi’, baginda mengangkat dua tangan baginda.
Tetapi ketika selepas pengebumian, tiada riwayat hadith menjelaskan bahawa mereka berdoa dengan mengangkat tangan. Allahu a’lam.

Post Navigation