Arabiyy

Tegakkanlah Agama Dan Janganlah Kamu Berpecah Belah

Siapakah Ulama dan Asatizah?

11.Ulama dan Asatizah itu melihat kehinaan, azab dan kerugian bagi kuffar dan kufr dan syirik. Kemuliaan pada tawhid dan iman dan amal salih. Bukan kehinaan itu pada kemiskinan dan penyakit tetapi pada syirik.

12.Ulama dan Asatizah itu melihat akhirat dan syurga lebih baik dan lebih besar dari dunia. Akhirat kekal abadi dan kehidupan haqiqi, dunia hanya sementara dan persinggahan. Dunia hanya setitik air berbanding lautan yang luas. Dunia seperti najis manusia dan bangkai kambing.
” قَالَ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ إِنَّ الْخِزْيَ الْيَوْمَ وَالسُّوءَ عَلَى الْكَافِرِينَ ” [النحل: 27] .
Kemudian Allah menghinakan mereka di Hari Qiyamat, dan berfirman: “Di manakah sekutu-sekutu-Ku itu (yang kerana membelanya) kamu selalu memusuhi mereka (nabi-nabi dan orang-orang mukmin)?” Berkatalah orang-orang yang telah diberi ilmu (ulama): “Sesungguhnya kehinaan dan azab hari ini ditimpakan atas orang-orang yang kafir”, (Nahl: 27)
” وَقَالَ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ وَيْلَكُمْ ثَوَابُ اللَّهِ خَيْرٌ ” [القصص: 80] .
Dan berkatalah orang-orang yang dianugerahi ilmu (ulama): “Kecelakaan yang besarlah bagi kamu sekalian, pahala Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang beriman dan beramal saleh, dan tidak diperoleh pahala itu, kecuali oleh orang-orang yang sabar”. (Qasas:80)

13.Ulama dan Asatizah tidak hipokrit, muzabzab dan tidak berpolitik jahiliyyah (hizbiyyah). Tidak berfatwa demi kepentingan politik. Tiada pendewaan tokoh atau kelompok.
Termasuk kebesaran ilmu, Allah menyuruh melakukan nafar untuk mencarinya dan bertafaqquh sepertimana Allah menyuruh nafar untuk jihad. Ilmu lebih diperlukan dari makan minum di mana ilmu diperlukan setiap saat, makan minum diperlukan sekali atau 2 kali sehari sahaja.

14. Ulama dan Asatizah itu tidak terlibat menganuti bid’ah tasawwuf syirik dan ilmu kalam.

15.Ulama dan Asatizah itu mengenal bid’ah-bid’ah, bukan sekadar beribadah. Ini kelebihan ‘alim berbanding ‘abid.
وجاء في الأثر عن ابن عمر رضي الله عنهما: (فضل العالم على العابد سبعين درجة بين كل درجتين حضر الفرس سبعين عاماً، وذلك أن الشيطان يضع البدعة فيبصرها العالم فينهى عنها والعابد مقبل على عبادة ربه لا يتوجه لها ولا يعرفها)
Ibn ‘Umar berkata, “Alim lebih utama dari abid 70 kali ganda. Syaitan mencipta bid’ah lalu alim dapat melihatnya lantas mencegah darinya, manakala abid sibuk beribadah tidak peduli kepada bid’ah dan tidak mengenalnya.” Makna athar ini sahih.

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: