Arabiyy

Tegakkanlah Agama Dan Janganlah Kamu Berpecah Belah

Archive for the month “October, 2016”

Ahbash Syiah

BAHAYA AHBASH JAHMIYYAH KHAWARIJ

ilmu lebih berharga dari dunia. kerana itulah Nabi tidak pernah meminta sebarang tambahan melainkan tambahan ilmu

orang2 beriman dan diberikan diangkat darajatnya di sisi Allah.

Kelebihan ilmu dan majlis ilmu.
Jihad
Sakinah, rahmat,
Dipuji Allah
Dimudahkan jalan ke syurga
Diampunkan dosa2 krn meramaikan sawad
Dimintkan kemapunna oleh para malaiakt, bintang2, burung2 dan ikan2 di laut.
Lebih baik 100 rakaat 1000 rakaat sunat.
Lebih baik dari ibadah 200 tahun.
Seperti menunaikan haji.
Abud Darda’ berkata, “Sesiapa yg menyangka berpagi dan berpetang menuntut ilmu bkn jihad maka telah berkuarng akalnya (ia telah bodoh dan gila).”

Sunnah Dalam berinteraksi dengan Kepala Bid’ah (Ajaran Sesat).
Kritik menghina ahli2 imam2 bid’ah, mmg wajib menghina kepala2 bid’ah bhkn itu ibadah kpd Allah, ibadah yg mendekatkan diri kpdNya.
Keras dan tegas terhadap ketua2 bid’ah adalah wajib menurut ijma’ salaf. Abu Uthman al Sobuni, Sharh Dr Rabii’ al Madkhali.

Nabi saw mmg berlembut dengan masyarakat awam termasuk badawi yg kencing di dlm masjid. Tp dengan kepala2 kufr Baginda keras dan tegas, perangi dengan senjata.
Dengan kepala bidaah zulkhuwaysirah bapa khawarij, Nabi sangat marah dan tegas! Begitu juga dengan golongan yang mendebat qadr dan sifat Allah, menambah2 ibdabdah.
Para ulama salaf ijma’ tentang kewajipan menjelaskan perawi lemah walau perawi itu salih zuhud, alim abid. Apalagi pencipta hadith palsu.
Menjelaskan tentang orang yg membawa aqidah bidaah kufur sesat palsu lebih wajib.

Ada golongan yang mengatakan ahl sunnah mengajar org awam membenci org lain.
Ini benar, ahl sunnah mmg mengajar org awam membenci ulama syirik dan bid’ah, mrk itu bkn ulama bahkan bukan islam, mrk mengajak kpd agama rekaan mrk, mengajak ke neraka Jahannam
من لم يكفر كافرا فهو كافر
Ini adalah nasihat demi Allah dan Rasul, menyelamatkan umat, amar ma’ruf dan nahi munkar.
Bahaya Bid’ah. (Lihat Aqidah Salaf, ms )
Bukan semua oran yang mengucapkan syahadah adalah muslim.

DUNIA Islam diganggu golongan menyeleweng dari jalan lurus iaitu Ahli Sunnah Wal Jamaah (ASWJ). Kemunculan golongan seperti Syiah Rafidhah, Khawarij, Murjiah, Muktazilah, Jabariyah dan Jahmiyah merosakkan akidah yang benar.
Masih ada saki-baki pengikut golongan tersebut menyebarkan fahaman itu sehingga hari ini.
Sedihnya mereka menyebarkan ajaran menyeleweng ini dengan berselindung di sebalik nama ASWJ supaya kesesatan mereka tidak dapat dihidu masyarakat.
Artikel ini menjelaskan mengenai kumpulan jemaah takfir, Al-Ahbash yang giat menyebarkan fahaman mereka. Al-Ahbash wujud sejak dahulu lagi, mula menular dalam kalangan kita sejak kebelakangan ini melalui pelajar yang belajar di timur tengah khususnya di Lubnan.
Perihal kumpulan ini ada disebut dalam kitab ‘Al-Mausu’ah Al-Muyassarah fi Adyan wal Mazahib wal Ahzab al-Mu’asirah’ iaitu ensiklopedia yang menceritakan mengenai agama, mazhab dan kumpulan yang muncul dalam Islam. Al-Ahbash adalah kumpulan sesat diambil namanya sempena guru mereka, Abdullah Al-Harari Al-Habasyi.
ahbash Malaysia menyamar sebagai ‘pejuang ahlus sunnah tulen’, aswj haqiqi, shafi’iyyah, asha’irah dan ‘pengkaji syiah’ kononnya, sedangkan ahbash sendiri hampir tiada beza dengan syiah. Bahkan ahbash mempunyai hubungan yang sangat rapat dengan syiah.

Kemunculan Ahbash.
Kumpulan ini muncul di Lubnan saat berlakunya huru-hara disebabkan perang saudara. Tatkala itu, masyarakatnya berada dalam kejahilan dan kefakiran. ketika itulah, kumpulan Ahbash ini mengambil peluang menyebarkan ajaran melalui metodologi ahli kalam, amalan kesufian dan kebatinan bertujuan merosakkan akidah dan memecahbelahkan umat Islam.
Abdullah Al-Harari berasal dari Harare, Etopia, dikenali sebagai Al-Fattan (pembawa fitnah), juga Syeikhul Fitnah iaitu orang yang suka membawa fitnah. Ini disebabkan tindakannya yang bersekongkol dengan kerajaan kafir Hilasilasi di Lubnan mengakibatkan ramai ulama melarikan diri ke Mesir dan Saudi untuk menyelamatkan diri dari fitnah tersebut.
Matlamat agama ahbash.
1. Merampas kuasa (negara)
2. Membunuh semua salafiyyin yg mrk tuduh sbg mujassimah kuffar musyrikin .
Ahbash adalah kesinambungan ibn tumart yg membunuh 70,000 salafiyyin di maghribi . Hingga hari ini buku aqidah ibn tumart mjd silibus ahbash.
Mrk jg membawa ruh tariqat sofawiyyah iran, yg kemudian mjd sofawiyyah batniyyah rawafidh, yg membunuh jutaan ahl sunnah di sana. Tp ahbash membawa nama tariqat rifaeiyyah batiniyyah.
Ahnash melakukan huruhara dan pergaduhan di Harare, pembunuhan di lubnan dan syria.
Awas, jgn tidur jgn ditipu.

Membawa Pelbagai Aqidah Sesat.
Kumpulan Ahbash ini membawa fahaman menyeleweng dari mazhab ASWJ. Antaranya mereka berfahaman Jahmiyyah iaitu kumpulan yang menafikan sifat ALLAH SWT, membawa fahaman Murji’ah, Jabariyyah dan Rafidhah atau Syiah. Mereka mencela sahabat Nabi SAW dan menuduh Aisyah RA bermaksiat kepada ALLAH di samping fatwa mereka yang pelik.
Akhirnya Abdullah Al-Harari berjaya mengumpulkan pengikut yang taksub (mereka tidak mengiktiraf keislaman seseorang kecuali mereka mengakui akidah dibawa Abdullah Al-Harari).
Sedangkan akidah dibawa Abdullah Al-Harari ini jauh menyeleweng daripada akidah ASWJ. Pengikut yang taksub ini memaksa orang ramai mempelajari akidah Al-Habasyiah dengan mengetuk pintu rumah dan menyebarkan buku syeikh secara percuma.

Keganasan dan Pembunuhan
Antara tokoh Ahbash ini ialah Nizar Al-Halabi digelar Samahatu Al-Syeikh gelaran bagi mufti. Pengikut taksub ini menconteng dinding dengan slogan “Katakan tidak kepada Hassan Khalid (Mufti Lubnan) yang kafir, dan katakan ya kepada mufti Nizar Al-Halabi”.
Mufti Hassan Khalid dan Subhi Salih dibunuh kumpulan Ahbash. Nizar Al-Halabi juga dibunuh kerana fatwa sesat dikeluarkannya. Begitulah akhlak buruk pengikutnya diajar guru mereka, Al-Harari iaitu mudah melemparkan tuduhan kafir kepada sesiapa sahaja yang tidak bersetuju mereka.
Akidah & ajaran dianuti
Ahbash mendakwa bermazhab dengan Mazhab Al-Syafi’e dalam fikah dan akidah, hakikatnya mazhab mereka jauh dan menyeleweng dari mazhab Al-Syafi’e. Semberono mentakwilkan sifat ALLAH tanpa kaedah betul, contohnya mentakwilkan (mengubah sifat ALLAH Istiwa’ kepada Istila’) iaitu berkuasa seperti dilakukan mazhab Mu’tazilah dan Jahmiyyah.
Syirik dalam Aqidah

Dr. ‘Abd al-‘Aziiz al-Tarifii seorang tokoh besar ulama hadith dan hafiz abad ini berkata,
“Ahbash meyakini wali-wali mengurus alam. Mereka sama seperti musyrikin. Tidak halal sembelihan mereka, tidak harus berkahwin dengan mereka dan tidak harus solat di belakang mereka (tidak sah).” Mereka solat mengadap timur.

Al-Quran adalah Makhluk.
Al-Harari Al-Habasyi mendakwa al-Quran adalah lafaz Jibrail, bukan kalamullah sepertimana akidah ASWJ. Ini boleh dilihat dalam kitab ditulis Al-Harari, Izharul ‘Aqidah Al-Sunniyyah: halaman 51.

Iman Sekadar Mengucap
Ahbash sesat dalam masalah berkaitan dengan iman seperti Murji’ah dan Jahmiyyah iaitu memisahkan antara iman dan amal. Amalan seseorang tidak ada kena mengena dengan iman. Maka seorang itu dikira beriman walaupun meninggalkan solat dan juga rukun Islam lainnya. Ini bercanggah dengan akidah ASWJ yang menyatakan Islam Iman itu ialah Aqidah (iman), qawl dan amal. Lihat buku Al-Harari, Al-Dalil Al-Qawim halaman 7 dan kitabnya Bughyatu Al-Tolib halaman 51.
Al-Harari berkata: “Sesiapa yang tidak berhukum dengan syariat ALLAH dalam dirinya, tidak melaksanakan kefarduan ditetapkan ALLAH, tidak menjauhkan diri dari kemaksiatan seumur hidupnya tetapi dia pernah mengucapkan La ilaha illallah walaupun sekali, dia seorang Islam beriman. Juga disebutkan sebagai orang beriman yang berdosa.” Rujuk al-Harari, Al-Dalil Al-Qawim halaman 9-10 dan Bughyatu al-Tolib halaman 51.
Ini bersalahan dengan aqidah ahl sunnah, yang mengatakan bahawa menolak amal adalah kufr, amal termasuk dalam ruanglingkup iman. Ada di kalangan mereka yang mengatakan bahawa mereka tidak memerlukan syafaat Nabi s.a.w. Kepercayaan ini adalah kepercayaan firqah Murji’ah yang sesat.

Aqidah Jabariyyah.
Ahbash dalam masalah Al-Qadr adalah Jabariyyah. Mereka mendakwa ALLAH menolong seorang kafir atas kekufurannya, kalau tidak kerana ALLAH tidaklah seorang kafir itu menjadi kafir. Lihat kitabnya Al-Nahju Al-Salim halaman 71.

Memohon Hajat dari Ahli Kubur.
Ahbash menggalakkan pergi ke kubur dan ber istighathah memohon hajat kepada ahli kubur. Dakwaan mereka, ahli kubur keluar dari kubur menunaikan hajat pemohon kemudian kembali ke kubur semula.
Fatwa sesat dan syirik abdullah harare.
فتاوى حبشية ضالـة الفتوى الأولى: فتوى الشرك سئل الحبشي عن جواز الاستغاثة بالاموات كقول القائل « المدد يا سيدي بدوي اغثني يا دسوقي فقال الحبشي « نعم جائز»
al-Habashi ditanya, “Apa hukum meminta pertolongan dari orang2 mati, spt madad (tolonglah) wahai tuanku badawi, wahai dusuqi, .?”
Berkata abdullah harare,
Ya, harus.

Abid annuriyy berkata, Ini tidak syak lagi kufr shirk dan riddah! Kafir murtad.
قيل له: لماذا يقول يا سيدي عبد القادر يا بدوي ولا يقول يا محمد؟ فقال: ولو أي مع ذلك فهو جائز. قال: لكن تركه أفضل. قيل له: ان الارواح تكون في برزخ فكيف يستغاث بهم وهم بعيدون؟ اجاب: الله تعالى يكرمهم بأن يسمعهم كلاما بعيدا وهم في قبورهم فيدعو لهذا الانسان وينقذه، احيانا يخرجون من قبورهم فيقضون حوائج المستغيثين بهم ثم يعودون إلى قبورهم»…
[10/28, 9:31 AM] Ruh2 wali keluar dari kubur mrk lalu menunaikan hajat2 org2 yg meminta pertolongan. Kemudian wali2 itu kembali masuk dlm kubur2 mrk.
🔵Berkata Ust Abid Annuriyy: ini tidak syak kufr akbar. Kafir murtad. Sesiapa yg tidak mengkafirkan kafir maka dia mjd kafir.

Begitu juga mereka membenarkan memohon perlindungan dari selain ALLAH. Lihat Al-Dalil Al-Qawim halaman 173, Bughyatu Al-Tolib muka surat 8 dan Sorih Al-Bayan muka surat 57 dan 62.
Mencipta Hadith Palsu
Ahbash mensahihkan hadis lemah dan palsu yang menyokong mazhabnya dan sebaliknya melemahkan sesuatu hadis sekiranya bercanggah dengan mazhabnya. Boleh dilihat dengan jelas dalam kitabnya Al-Maulid Al-Nabawi. Ini kufr menurut al-Imam Abu Muhammad al-Juwayni dll.
Mengutuk Sahabat Nabi.
Al-Harari mencela sahabat terutamanya Muawiyyah bin Abi Sufian RH, Aisyah RA, mengutuk Khalid bin Al-Walid dan sahabat lainnya. Dia juga berkata sesiapa yang tidak bersama pemerintahan Ali mati dalam keadaan jahil.

Kesesatan Takfir
Al-Harari mengkafirkan ulama, dia menghukum Ibnu Taimiyyah kafir dan menjadikan kewajipan pertama bagi setiap mukalLaf mengiktiraf kekufurannya. Begitu juga Imam Al-Zahabi di sisinya seorang yang keji. Mengkafirkan Syeikh Muhammad bin Abdul Wahhab Tamimi, Syeikh Muhammad Nasiruddin Al-Albani, Syeikh Sayyid Sabiq, Sayyid Qutub, Syeikh Al-Qaradhawi, Syeikh Said Ramadhan Al-Buti dan ramai ulama lain. Tetapi Ibn ‘Arabi seorang yang sepakat ulama mengatakan kufurnya fahaman yang dibawa iaitu wahdatul wujud, akidah hulul dan sebagainya, Al-Harari mengatakannya sebagai Syeikhul Islam.
KESESATAN DALAM WALA’
Wala’ termasuk dasar aqidah. Ahbash memberikan wala’ (cinta, sokongan dan ketaatan) kepada rejim Syiah Nusayri Ba’thi Syria yang dihukumkan musyrik kafir murtad oleh ulama’ Islam sepanjang zaman. Mereka suka melabel orang lain sebagai pengganas dan pelampau sedangkan merekalah sebenarnya pengganas dan pelampau. Pengeboman terhadap Rafiq Hariri dilakukan demi rejim Syria dan agama syiah. Mereka sangat rapat dengan Hizbullah dan Parti Amal (Syiah).

Fatwa2 Sesat dan Pelik.
Antara fatwa Al-Harari Al-Habasyi dalam fikah yang pelik ialah seperti bolehnya melihat kepada wanita ajnabiah (tidak menundukkan pandangan), ihktilat (percampuran lelaki dan wanita), boleh bersalam-salaman antara wanita ajnabiah, wanita boleh keluar rumah dalam keadaan tabaruj dan memakai wangian walaupun tanpa keizinan dan keredaan suami. Boleh berjual-beli anak yang merdeka, boleh makan riba dan bersolat dengan pakaian bernajis. Lihat Bughyatu Al-Tolib halaman 99.
SOLAT secara sesat.
Ahbash solat mengadap timur, sedangkan umat islam solat mengadap barat (ke Mekah). Ini antara amalan sesat golongan ahbash dan kejahilan mereka. Mereka mencipta hokum dan amalan agama mengikut hawanafsu.
Mereka juga menggalakkan mufaraqah ketika solat Jumaat dan jamaah sesuka hati. Sedangkan dalam manhaj ahl al-sunnah, solat di belakang imam yang fasiq dan bid’ah sekali pun adalah sah.
ZAKAT
Zakat tidak wajib ditunaikan kerana kononnya wang kertas bukan dinar dan dirham. Bahkan dalam ajaran mereka, solat, puasa dan ibadat tidak wajib lagi begitu juga segala yang haram tidak lagi haram setelah mencapai ‘Hadrat Tuhan’. Ada pun orang awam maka mereka itu baru ‘Mengetuk Pintu Tuhan.’

Maka dari apa disebutkan ciri-ciri kumpulan Ahbash ini boleh disimpulkan:
Bermazhab dengan Mazhab Al-Asy’ari yang terkemudian dalam masalah sifat-sifat ALLAH yang lebih menghampiri mazhab Jahmiyyah.
Bermazhab Murjiah dan Jahmiyyah dalam masalah iman berpegang dengan tarekat kesufian yang menyeleweng seperti Tarekat Al-Rifa’ie dan Naqsyabandiah dan juga akidah golongan Al-Batiniyyah.
Mengkafirkan ulama dan umat Islam umumnya yang tidak sehaluan dengan mereka.
Mensahihkan hadis lemah atau palsu berdasarkan apa yang selari dengan kumpulan mereka dan melemahkan hadis sahih sekiranya bercanggah dengan kumpulannya.
Mengaburi masyarakat dengan gelaran ulama hadis dan sebagainya yang mereka berikan kepada Al-Harari seperti Al-Allamah Al-Muhaddis.
Antara kitab yang ditulis Abdullah Al-Harari al-dajjal disebarkan di Malaysia termasuk di perpustakaan universiti tempatan seperti:
Sorih Al-Bayan.
Kitab Al-Maulid Al-Nabawiy.
Al-Dalil Al-Qawim ‘Ala Sirat Al-Mustaqim.
Bughyatu Al-Tolib fi Makrifati Ilmi Al-Din Al-Wajib (ini buku dia plagiat buku tokoh yaman He stole credit for a text authored by al-Habib ʿAbd Allah ibn Husayn ibn Tahir Ba ʿAlawi (1778-1855) ) dan lain-lain.
Ini antara pegangan mereka bawa dan seru kepadanya. Ulama terkenal seperti Syeikh Yusuf Al-Qaradhawi, Syeikh Wahbah Al-Zuhaili, Syeikh Said Ramadhan Al-Buthi dan majlis fatwa dunia menfatwakan kesesatan pegangan mereka dan mengingatkan umat supaya berwaspada.
Masyarakat di Malaysia harus berwaspada terhadap pemikiran ekstrem mudahnya menghukumkan kafir dan sesat sekiranya berbeza pendapat dengan mereka. Kembalilah kepada ajaran ASWJ yang dibawa dan difahami generasi terbaik umat ini iaitu sahabat.

Siddiq Hasan Khan (wafat th. 1307 H) rahimahullah berkata: “Termasuk Sunnah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam iaitu menjauhkan diri dr ahlul bid’ah, memisahkan diri dari mereka, meninggalkan debat dg mereka, ber-tengkar tentang masalah yang sudah jelas dalam Al-Qur-an dan As-Sunnah. Setiap hal yang baru dalam agama adalah termasuk bid’ah, tidak membaca buku-buku yang ditulis oleh ahli bid’ah, tidak mendengarkan perkataan mereka, baik, dalam masalah-masalah yang prinsip mahupun yang furu’ (cabang) dalam agama. Sebagaimana bid’ahnya Rafidhah, Khawarij, Jahmiyah, Qadariyah, Murji’ah, Karramiyah dan Mu’tazilah, semua firqah tersebut termasuk firqah (golongan) yang sesat dan jalannya mereka adalah jalan ahlul bid’ah.”

Kesudahan Ahli Bid’ah.

Soal Jawab Fiqh.

Apakah buku aqidah yang sahih dan sesuai dibaca?
Insuran tidak harus krn riba, judi dan penipuan.

Apakah hokum Solat jamak jumaat dgn asar.
Dlm mazhab Shafiei sendiri perkara ini khilaf. Hendaklah solat jumaat bersama imam dgn niat zuhur qasar. Kemudian jamak dengan asar. Ini tidak mengapa.
~al akh al allamah al tarifi~
apa makna zindiq? Termasuk makna zindiq ialah org yg sesat sdgkan ia sgt yakin ia ahl sunnah, dan yg yaqin ia islam sdgkan ia telah kufr. Lihat Sayyid Sabiq, Fiqh Sunnah.
Yg mengikuti syiah atau ahbash tidak syak lg zandaqahnya, jgn tertipu dgn ckp lmh lembut
Yg mengkafirkan ahl sunnah, mewahhabi, menuduh tajsim xsyak lg itu zandaqah. Yg membela zindiq xsyak lg akan kekufurannya

🔴Soalan. Benarkah penyembah kubur, geng qasidah tidak kafir kerana mrk jahil?
🔵Jawapan.
Penyembah kubur bkn islam, mrk musyrik kafir murtad. Kejahilan dalam dlm perkara2 usul dan syirik2 akbar tidak dimaafkan. Yakni dlm masa’il wadihah kejahilan xdimaafkan spt xtahu pengharaman penyembahan selain Allah, zina dan mencuri, rukun2 iman. Dlm masa’il khafiyyah, itu mgkin dimaafkan spt kejahilan tentang beberapa ijma’ dlm ilmu faraid

10 Pembatal Syahadah

Bab ini sebagai bahan muhasabah untuk semua, jangan sampai gara-gara kebodohan dan kelalaian kita selama ini keislaman kita sudah tidak lagi diakui Allah Ta’ala. Sebagaimana ibadah semuanya mempunyai pembatal, begitu juga rukun Islam yang pertama ini bahkan ianya lebih besar dan lebih bahaya. Antara pembatal aqidah dan syahadah ialah,

اعلم أن نواقض الإسلام عشرة :

الأول : الشرك في عبادة الله تعالى، والدليل قوله تعالى: { إِنَّ اللَّهَ لاَ يَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَن يَشَاء وَمَن يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدِ افْتَرَى إِثْمًا عَظِيمًا}، النساء: 48. وقال تعالى : {لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُواْ إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْمَسِيحُ ابْنُ مَرْيَمَ وَقَالَ الْمَسِيحُ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ اعْبُدُواْ اللَّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمْ إِنَّهُ مَن يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ}، المائدة:72. ومنه الذبح لغير الله كمن يذبح للجن أو للقبر.

Pertama, Syirik Kepada Allah atau syirik dalam ibadah,

menyembah selain Allah, iaitu menjadikan perantara (sekutu) antara si hamba dengan Allah. syirik ialah sarf shay’in min al-‘ibadah li ghayrillah (menujukan seuatu ibadah kepada selain Allah). Si hamba menyembelih untuk selain Allah, dengan selain nama Allah, atau untuk kubur, berdoa kepada para perantara ini (wali), meminta syafa’at, bertawakkal, beristighatsah kepada mereka sama ada berhala, batu, pokok, jin, manusia hidup atau mati, bernazar untuk mereka, dan menyembelih kurban dengan menyebut nama mereka, sujud kepada selain Allah. Si hamba berkeyakinan segala perbuatannya tersebut dapat menolak mudharat atau mendatangkan manfaat. Orang spt ini adalah kafir. walau mengucap 1000 kali dalam sehari. solat, berpauasa, berzakat, berhaji dan umrah, alim, hafiz dsb.

Berfirman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya.”(An-Nisa: 48)

Dan firman Allah :

إِنَّهُ مَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَار

“Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun.” (Al Maidah: 72)

الثاني : من جعل بينه وبين الله وسائط يدعوهم ويسألهم الشفاعة، ويتوكل عليهم كفر إجماعا، والدليل قوله تعالى: { أَلا لِلَّهِ الدِّينُ الْخَالِصُ وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مِن دُونِهِ أَوْلِيَاء مَا نَعْبُدُهُمْ إِلاَّ لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللَّهِ زُلْفَى إِنَّ اللَّهَ يَحْكُمُ بَيْنَهُمْ فِي مَا هُمْ فِيهِ يَخْتَلِفُونَ إِنَّ اللَّهَ لا يَهْدِي مَنْ هُوَ كَاذِبٌ كَفَّارٌ}، الزمر:3.

atau mengambil waasitah (wasa’it) antaranya dengan Allah. lalu ia berdoa kepadanya, meminta dari mereka itu syafaat (pertolongan), dan bertawakkal kpeada mereka. Ini menyembah wasitah dan ini kufr menurut ijmaa’. Inilah keadaan para penyembah kubur hari ini. Wajib terus berdoa kpd Allah tanpa waasitah. “berdoalah kepada KU nescaya AKU makbulkan…” (Ghafir: 60). Adapun mengambil wasitah, tetapi tetapi tetap yain bhw Allah lah yang mengabulkan, yakni meyakini wasitah itu hanya ‘sebab’ kpd pengabulan doa, jg sebab yg mendekatkan kpd Allah, maka ini bid’ah sesat dan wasilah kpd syirik.

sekiranya melakukan syirk, pertama seseorang itu mjd kafir musyrik. Kedua , hram baginya syurga dan ia kekal selama-lamanya dalalm api nerka. Ketiga, musyrik diharaamkan dari keampunan dosa. Keempat, ggugur segala amalan salih yang dilakukannya. Kelima, halal darah dan hartanya, wajib berjihad menentangnya.

Kedua, Murtad Dari Islam

Masuk dan memeluk agama Yahudi, Nasrani, Majusi, Komunisme, Ba’tsi, paham sekuler, Freemasonry, Syiah, Ahbash , Tariqat syirik dan faham-faham kufur lainnya.

Allah berfirman :

وَلَا يَزَالُونَ يُقَاتِلُونَكُمْ حَتَّى يَرُدُّوكُمْ عَنْ دِينِكُمْ إِنِ اسْتَطَاعُوا وَمَنْ يَرْتَدِدْ مِنْكُمْ عَنْ دِينِهِ فَيَمُتْ وَهُوَ كَافِرٌ فَأُولَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَأُولَئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

“Mereka tidak henti-hentinya memerangi kamu sampai mereka (dapat) mengembalikan kamu dari agamamu (kepada kekafiran), seandainya mereka sanggup. Barangsiapa yang murtad di antara kamu dari agamanya, lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya.” (Al-Baqarah, 217)

Allah Ta’ala berfirman :

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا مَنْ يَرْتَدَّ مِنْكُمْ عَنْ دِينِهِ فَسَوْفَ يَأْتِي اللَّهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ أَذِلَّةٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ أَعِزَّةٍ عَلَى الْكَافِرِينَ يُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَلَا يَخَافُونَ لَوْمَةَ لَائِمٍ ذَلِكَ فَضْلُ اللَّهِ يُؤْتِيهِ مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

“Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mu’min, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui..” (Al Maidah: 54)

Allah Ta’ala berfirman:

إِنَّ الَّذِينَ ارْتَدُّوا عَلَى أَدْبَارِهِمْ مِنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمُ الْهُدَى الشَّيْطَانُ سَوَّلَ لَهُمْ وَأَمْلَى لَهُمْ(25)ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُوا لِلَّذِينَ كَرِهُوا مَا نَزَّلَ اللَّهُ سَنُطِيعُكُمْ فِي بَعْضِ الْأَمْرِ وَاللَّهُ يَعْلَمُ إِسْرَارَهُمْ(26)فَكَيْفَ إِذَا تَوَفَّتْهُمُ الْمَلَائِكَةُ يَضْرِبُونَ وُجُوهَهُمْ وَأَدْبَارَهُمْ(27)ذَلِكَ بِأَنَّهُمُ اتَّبَعُوا مَا أَسْخَطَ اللَّهَ وَكَرِهُوا رِضْوَانَهُ فَأَحْبَطَ أَعْمَالَهُمْ(28)أَمْ حَسِبَ الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ أَنْ لَنْ يُخْرِجَ اللَّهُ أَضْغَانَهُمْ(29) وَلَوْ نَشَاءُ لَأَرَيْنَاكَهُمْ فَلَعَرَفْتَهُمْ بِسِيمَاهُمْ وَلَتَعْرِفَنَّهُمْ فِي لَحْنِ الْقَوْلِ وَاللَّهُ يَعْلَمُ أَعْمَالَكُمْ(30)

“Sesungguhnya orang-orang yang kembali ke belakang (kepada kekafiran) sesudah petunjuk itu jelas bagi mereka, syaitan telah menjadikan mereka mudah (berbuat dosa) dan memanjangkan angan-angan mereka. Yang demikian itu karena sesungguhnya mereka (orang-orang munafik) itu berkata kepada orang-orang yang benci kepada apa yang diturunkan Allah (orang-orang Yahudi): “Kami akan mematuhi kamu dalam beberapa urusan”, sedang Allah mengetahui rahasia mereka. Bagaimanakah (keadaan mereka) apabila malaikat (maut) mencabut nyawa mereka seraya memukul muka mereka dan punggung mereka? Yang demikian itu adalah karena sesungguhnya mereka mengikuti apa yang menimbulkan kemurkaan Allah dan (karena) mereka membenci (apa yang menimbulkan) keridhaan-Nya; sebab itu Allah menghapus (pahala) amal-amal mereka. Atau apakah orang-orang yang ada penyakit dalam hatinya mengira bahwa Allah tidak akan menampakkan kedengkian mereka? Dan kalau Kami menghendaki, niscaya Kami tunjukkan mereka kepadamu sehingga kamu benar-benar dapat mengenal mereka dengan tanda-tandanya. Dan kamu benar-benar akan mengenal mereka dari kiasan-kiasan perkataan mereka dan Allah mengetahui perbuatan-perbuatan kamu.” (Muhammad, 25-30)

Dan Allah berfirman,

الْيَوْمَ أُحِلَّ لَكُمُ الطَّيِّبَاتُ وَطَعَامُ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ حِلٌّ لَكُمْ وَطَعَامُكُمْ حِلٌّ لَهُمْ وَالْمُحْصَنَاتُ مِنَ الْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُحْصَنَاتُ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِنْ قَبْلِكُمْ إِذَا ءَاتَيْتُمُوهُنَّ أُجُورَهُنَّ مُحْصِنِينَ غَيْرَ مُسَافِحِينَ وَلَا مُتَّخِذِي أَخْدَانٍ وَمَنْ يَكْفُرْ بِالْإِيمَانِ فَقَدْ حَبِطَ عَمَلُهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ(5)

“Pada hari ini dihalalkan bagimu yang baik-baik. Makanan (sembelihan) orang-orang yang diberi Al Kitab itu halal bagimu, dan makanan kamu halal pula bagi mereka. (Dan dihalalkan mengawini) wanita-wanita yang menjaga kehormatan di antara wanita-wanita yang beriman dan wanita-wanita yang menjaga kehormatan di antara orang-orang yang diberi Al Kitab sebelum kamu, bila kamu telah membayar mas kawin mereka dengan maksud menikahinya, tidak dengan maksud berzina dan tidak (pula) menjadikannya gundik-gundik. Barangsiapa yang kafir sesudah beriman (tidak menerima hukum-hukum Islam) maka hapuslah amalannya dan ia di hari akhirat termasuk orang-orang merugi.” (Al Maidah ayat 5).

Dari Ibnu Abbas Radhiallahu’anhu katanya: “Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Barangsiapa yang mengubah agamanya, maka bunuhlah dia!'”(Riwayat Bukhari, No. 2854)

Dari Abdullah bin Mas’ud Radhiallahu’anhu, beliau berkata: “Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam bersabda: ‘Tidak halal (menumpahkan darah seorang muslim) yang bersaksi bahwa tidak ada yang berhak diibadahi dengan benar kecuali Allah, dan bersaksi pula bahwa aku adalah utusan Allah, kecuali dengan tiga perkara: orang sudah menikah tapi berzina, orang yang membunuh jiwa (tanpa hak), dan orang yang meninggalkan agama dan memisahkan diri dari jamaah.” (Bukhari 6484, Muslim 1674)

Ketiga,

من لم يكفر المشركين أو شك في كفرهم أو صحح مذهبهم كفر والدليل قوله تعالى: وَقَالَتِ الْيَهُودُ عُزَيْرٌ ابْنُ اللَّهِ وَقَالَتْ النَّصَارَى الْمَسِيحُ ابْنُ اللَّهِ ذَلِكَ قَوْلُهُم بِأَفْوَاهِهِمْ يُضَاهِؤُونَ قَوْلَ الَّذِينَ كَفَرُواْ مِن قَبْلُ قَاتَلَهُمُ اللَّهُ أَنَّى يُؤْفَكُونَ}، التوبة:30.

Tidak Mengkafirkan Orang Yang Jelas-Jelas Kafir. atau meraui kekufiran mereka atau mensahihkan mazhab mereka.

Sama ada musyrikin itu Yahudi, Nasrani (Kristian), Majusi, Musyrik, Atheis, sekuler, batiniyyah, penyembah kubur, atau selainnya dari jenis bentuk kekufuran. Atau, meragukan kekafiran mereka, membenarkan mazhab dan pemikiran mereka. Yang demikian ini juga dihukumi kafir. Allah sendiri telah mengkafirkan, namun orang ini menentang dengan mengambil sikap yang berlawanan dengan ketentuan Allah dan Rasul-Nya. Karena itu, tidak mengkafirkan orang yang dikafirkan Allah, ragu, dan bahkan membenarkan mazhab mereka, sama dengan artinya berpaling dari keputusan Allah dan menolak hukumNYA.

Allah berfirman :

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ وَالْمُشْرِكِينَ فِي نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدِينَ فِيهَا أُولَئِكَ هُمْ شَرُّ الْبَرِيَّةِ(6)

“Sesungguhnya orang-orang kafir yakni ahli Kitab dan orang-orang musyrik (akan masuk) ke neraka Jahannam; mereka kekal di dalamnya. Mereka itu adalah seburuk-buruk makhluk.” (Al-Bayyinah:6)

Yang dimaksud dengan ahli kitab adalah Yahudi dan Nasrani. Sedangkan yang dimaksud dengan musyrikin ialah orang yang menyembah Allah sekaligus menyembah sesembahan yang lain.

Allah berfirman :

لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْمَسِيحُ ابْنُ مَرْيَمَ قُلْ فَمَنْ يَمْلِكُ مِنَ اللَّهِ شَيْئًا إِنْ أَرَادَ أَنْ يُهْلِكَ الْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ وَأُمَّهُ وَمَنْ فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا وَلِلَّهِ مُلْكُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا يخْلُقُ مَا يَشَاءُ وَاللَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ(17)

“Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya Allah itu ialah Al Masih putera Maryam”. Katakanlah: “Maka siapakah (gerangan) yang dapat menghalang-halangi kehendak Allah, jika Dia hendak membinasakan Al Masih putera Maryam itu beserta ibunya dan seluruh orang-orang yang berada di bumi semuanya?” Kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi dan apa yang di antara keduanya; Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (Al-Maidah: 17)

Allah berfirman :

لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْمَسِيحُ ابْنُ مَرْيَمَ وَقَالَ الْمَسِيحُ يَابَنِي إِسْرَائِيلَ اعْبُدُوا اللَّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمْ إِنَّهُ مَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَارٍ

“Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya Allah adalah Al Masih putera Maryam”, padahal Al Masih (sendiri) berkata: “Hai Bani Israil, sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu” Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun.” (Al-Maidah : 72)

Allah berfirman :

لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ ثَالِثُ ثَلَاثَةٍ وَمَا مِنْ إِلَهٍ إِلَّا إِلَهٌ وَاحِدٌ وَإِنْ لَمْ يَنْتَهُوا عَمَّا يَقُولُونَ لَيَمَسَّنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ(73)

“Sesungguhnya kafirlah orang-orang yang mengatakan: “Bahwasanya Allah salah satu dari yang tiga”, padahal sekali-kali tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Tuhan Yang Esa. Jika mereka tidak berhenti dari apa yang mereka katakan itu, pasti orang-orang yang kafir di antara mereka akan ditimpa siksaan yang pedih.” (Al-Maidah: 73).

Allah berfirman

إِنَّ الَّذِينَ يَكْفُرُونَ بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ وَيُرِيدُونَ أَنْ يُفَرِّقُوا بَيْنَ اللَّهِ وَرُسُلِهِ وَيَقُولُونَ نُؤْمِنُ بِبَعْضٍ وَنَكْفُرُ بِبَعْضٍ وَيُرِيدُونَ أَنْ يَتَّخِذُوا بَيْنَ ذَلِكَ سَبِيلًا(150)أُولَئِكَ هُمُ الْكَافِرُونَ حَقًّا وَأَعْتَدْنَا لِلْكَافِرِينَ عَذَابًا مُهِينًا(151)

“Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada Allah dan rasu-rasul-Nya, dan bermaksud memperbedakan antara (keimanan kepada) Allah dan rasul-rasul-Nya, dengan mengatakan: “Kami beriman kepada yang sebahagian dan kami kafir terhadap sebahagian (yang lain)”, serta bermaksud (dengan perkataan itu) mengambil jalan (tengah) di antara yang demikian (iman atau kafir), merekalah orang-orang yang kafir sebenar-benarnya. Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir itu siksaan yang menghinakan.” (An-Nisa: 150-151)

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَقَدْ نَزَّلَ عَلَيْكُمْ فِي الْكِتَابِ أَنْ إِذَا سَمِعْتُمْ ءَايَاتِ اللَّهِ يُكْفَرُ بِهَا وَيُسْتَهْزَأُ بِهَا فَلَا تَقْعُدُوا مَعَهُمْ حَتَّى يَخُوضُوا فِي حَدِيثٍ غَيْرِهِ إِنَّكُمْ إِذًا مِثْلُهُمْ إِنَّ اللَّهَ جَامِعُ الْمُنَافِقِينَ وَالْكَافِرِينَ فِي جَهَنَّمَ جَمِيعًا(140)

“Dan sungguh Allah telah menurunkan kepada kamu di dalam Al Qur’an bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan (oleh orang-orang kafir), maka janganlah kamu duduk beserta mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena sesungguhnya (kalau kamu berbuat demikian), tentulah kamu serupa dengan mereka. Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam Jahannam,” (An-Nisa’:140)

Keempat,

الرابع : من اعتقد أن غير هدي النبي صلى الله عليه وسلم أكمل من هديه وأن حكم غيره أحسن من حكمه كالذي يفضل حكم الطواغيت على حكمه فهو كافر، والدليل قوله تعالى: { فَلاَ وَرَبِّكَ لاَ يُؤْمِنُونَ حَتَّىَ يُحَكِّمُوكَ فِيمَا شَجَرَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ لاَ يَجِدُواْ فِي أَنفُسِهِمْ حَرَجًا مِّمَّا قَضَيْتَ وَيُسَلِّمُواْ تَسْلِيمًا}، النساء: 65.

Meyakini Bahawa ada Selain Petunjuk Nabi saw Lebih Sempurna Daripada Petunjuk Beliau Atau, meyakini bahawa ada hukum (undang2) selain hukum baginda nya lebih baik dari hukum baginda. Seperti orang-orang yang lebih mengutamakan hukum thagut daripada hukum-hukum-Nya. Termasuk ke dalamnya orang yang beryakinan bahwa aturan dan perundangan yang dibuat oleh manusia lebih utama daripada syariat Islam. Atau, meyakini bahwa hukum-hukum Islam tidak layak diterapkan pada masa sekarang. Atau, meyakini bahwa Islam merupakan penyebab kemunduran kaum muslimin.

Atau, meyakini bahwa Islam itu sebatas hubungan seorang hamba dengan tuhannya, dan tidak mencakup perkara-perkara kehidupan lainnya.

Termasuk dalam kategori ini adalah orang yang berpandangan bahwa pelaksanaan hukum Allah dalam masalah memotong tangan pencuri, atau merajam pelaku zina muhshan (yang sudah pernah nikah, red), tidak relevan dengan kondisi sekarang.

Juga termasuk ke dalamnya orang yang meyakini bolehnya berhukum dengan selain hukum Allah dalam muamalah, penerapan hukum pidana, dan yang lainnya. Meskipun dia tidak meyakini bahwa hal itu lebih baik daripada hukum yang ditetapkan oleh syariat Islam. Lantaran dengan begitu dia telah menghalalkan apa yang diharamkan oleh Allah. Dan setiap orang yang menghalalkan apa yang diharamkan Allah dan Rasul-Nya dari perkara-perkara agama yang sudah pasti secara ijma’ seperti zina, riba, khamr, dan berhukum dengan selain syariat Allah maka dia itu kafir berdasarkan kesepakatan kaum muslimin.

Allah Ta’ala berfirman :

أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ حُكْمًا لِقَوْمٍ يُوقِنُونَ(50)

“Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?” (Al-Maidah : 50)

إِنَّا أَنْزَلْنَا التَّوْرَاةَ فِيهَا هُدًى وَنُورٌ يَحْكُمُ بِهَا النَّبِيُّونَ الَّذِينَ أَسْلَمُوا لِلَّذِينَ هَادُوا وَالرَّبَّانِيُّونَ وَالْأَحْبَارُ بِمَا اسْتُحْفِظُوا مِنْ كِتَابِ اللَّهِ وَكَانُوا عَلَيْهِ شُهَدَاءَ فَلَا تَخْشَوُا النَّاسَ وَاخْشَوْنِ وَلَا تَشْتَرُوا بِآيَاتِي ثَمَنًا قَلِيلًا وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الْكَافِرُونَ(44)

“Sesungguhnya Kami telah menurunkan Kitab Taurat di dalamnya (ada) petunjuk dan cahaya (yang menerangi), yang dengan Kitab itu diputuskan perkara orang-orang Yahudi oleh nabi-nabi yang menyerah diri kepada Allah, oleh orang-orang alim mereka dan pendeta-pendeta mereka, disebabkan mereka diperintahkan memelihara kitab-kitab Allah dan mereka menjadi saksi terhadapnya. Karena itu janganlah kamu takut kepada manusia, (tetapi) takutlah kepada-Ku. Dan janganlah kamu menukar ayat-ayat-Ku dengan harga yang sedikit. Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang kafir.” (Al-Maidah : 44)

وَكَتَبْنَا عَلَيْهِمْ فِيهَا أَنَّ النَّفْسَ بِالنَّفْسِ وَالْعَيْنَ بِالْعَيْنِ وَالْأَنْفَ بِالْأَنْفِ وَالْأُذُنَ بِالْأُذُنِ وَالسِّنَّ بِالسِّنِّ وَالْجُرُوحَ قِصَاصٌ فَمَنْ تَصَدَّقَ بِهِ فَهُوَ كَفَّارَةٌ لَهُ وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ(45)

“Dan kami telah tetapkan terhadap mereka di dalamnya (At Taurat) bahwasanya jiwa (dibalas) dengan jiwa, mata dengan mata, hidung dengan hidung, telinga dengan telinga, gigi dengan gigi, dan luka-luka (pun) ada kisasnya. Barangsiapa yang melepaskan (hak kisas) nya, maka melepaskan hak itu (menjadi) penebus dosa baginya. Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang zalim.” (Al-Maidah :45)

وَلْيَحْكُمْ أَهْلُ الْإِنْجِيلِ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فِيهِ وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ(47)

“Dan hendaklah orang-orang pengikut Injil, memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah di dalamnya. Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang fasik.” (Al-Maidah : 47)

إِنَّ الدِّينَ عِنْدَ اللَّهِ الْإِسْلَامُ وَمَا اخْتَلَفَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ إِلَّا مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًا بَيْنَهُمْ وَمَنْ يَكْفُرْ بِآيَاتِ اللَّهِ فَإِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ(19)

“Sesungguhnya agama (yang diridhai) di sisi Allah hanyalah Islam. Tiada berselisih orang-orang yang telah diberi Al Kitab kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, karena kedengkian (yang ada) di antara mereka. Barangsiapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya.” (Ali Imran : 19)

وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ(85)

“Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.” (Ali Imran : 85)

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا بِآيَاتِنَا سَوْفَ نُصْلِيهِمْ نَارًا كُلَّمَا نَضِجَتْ جُلُودُهُمْ بَدَّلْنَاهُمْ جُلُودًا غَيْرَهَا لِيَذُوقُوا الْعَذَابَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَزِيزًا حَكِيمًا(56)

“Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami, kelak akan Kami masukkan mereka ke dalam neraka. Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan kulit yang lain, supaya mereka merasakan azab. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Ali Imran : 56)

فَلَا وَرَبِّكَ لَا يُؤْمِنُونَ حَتَّى يُحَكِّمُوكَ فِيمَا شَجَرَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ لَا يَجِدُوا فِي أَنْفُسِهِمْ حَرَجًا مِمَّا قَضَيْتَ وَيُسَلِّمُوا تَسْلِيمًا(65)

“Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakekatnya) tidak beriman hingga mereka menjadikan kamu hakim dalam perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa keberatan dalam hati mereka terhadap putusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya.”
(An Nisaa :65).

Kelima,

الخامس : من أبغض شيئا مما جاء به الرسول صلى الله عليه وسلم , ولو عمل به كفر، والدليل قوله تعالى: {وَالَّذِينَ كَفَرُوا فَتَعْسًا لَّهُمْ وَأَضَلَّ أَعْمَالَهُمْ، ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ كَرِهُوا مَا أَنزَلَ اللَّهُ فَأَحْبَطَ أَعْمَالَهُمْ}، محمد: 8-9.

Membenci Apa Yang Dibawa Oleh Rasul Shallallahu ‘alaihi wasallam walaupun dia tetap mengamalkannya. sesiapa yang memenci apa yang dibawa datang oleh Rasul saw walau ia beramal dengannya, Maka, ia mjd kafir.

وَالَّذِينَ كَفَرُوا فَتَعْسًا لَهُمْ وَأَضَلَّ أَعْمَالَهُمْ(8)ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ كَرِهُوا مَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأَحْبَطَ أَعْمَالَهُمْ(9)

“Dan orang-orang yang kafir maka kecelakaanlah bagi mereka dan Allah menghapus amal-amal mereka. Yang demikian itu adalah karena sesungguhnya mereka benci kepada apa yang diturunkan Allah (Al Qur’an) lalu Allah menghapuskan (pahala-pahala) amal-amal mereka.” (Muhammad:8-9)

إِنَّ الَّذِينَ ارْتَدُّوا عَلَى أَدْبَارِهِمْ مِنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمُ الْهُدَى الشَّيْطَانُ سَوَّلَ لَهُمْ وَأَمْلَى لَهُمْ(25)ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُوا لِلَّذِينَ كَرِهُوا مَا نَزَّلَ اللَّهُ سَنُطِيعُكُمْ فِي بَعْضِ الْأَمْرِ وَاللَّهُ يَعْلَمُ إِسْرَارَهُمْ(26)فَكَيْفَ إِذَا تَوَفَّتْهُمُ الْمَلَائِكَةُ يَضْرِبُونَ وُجُوهَهُمْ وَأَدْبَارَهُمْ(27)ذَلِكَ بِأَنَّهُمُ اتَّبَعُوا مَا أَسْخَطَ اللَّهَ وَكَرِهُوا رِضْوَانَهُ فَأَحْبَطَ أَعْمَالَهُمْ(28)

“Sesungguhnya orang-orang yang kembali ke belakang (kepada kekafiran) sesudah petunjuk itu jelas bagi mereka, syaitan telah menjadikan mereka mudah (berbuat dosa) dan memanjangkan angan-angan mereka. Yang demikian itu karena sesungguhnya mereka (orang-orang munafik) itu berkata kepada orang-orang yang benci kepada apa yang diturunkan Allah (orang-orang Yahudi): “Kami akan mematuhi kamu dalam beberapa urusan”, sedang Allah mengetahui rahasia mereka. Bagaimanakah (keadaan mereka) apabila malaikat (maut) mencabut nyawa mereka seraya memukul muka mereka dan punggung mereka? Yang demikian itu adalah karena sesungguhnya mereka mengikuti apa yang menimbulkan kemurkaan Allah dan (karena) mereka membenci (apa yang menimbulkan) keridhaan-Nya; sebab itu Allah menghapus (pahala) amal-amal mereka.” (Muhammad: 25-28)

Keenam,

السادس : من استهزأ بشي من دين الرسول صلى الله عليه وسلم أو ثوابه أو عقابه كفر، والدليل قوله تعالى: {يَحْذَرُ الْمُنَافِقُونَ أَن تُنَزَّلَ عَلَيْهِمْ سُورَةٌ تُنَبِّئُهُمْ بِمَا فِي قُلُوبِهِم قُلِ اسْتَهْزِؤُواْ إِنَّ اللَّهَ مُخْرِجٌ مَّا تَحْذَرُونَ، وَلَئِن سَأَلْتَهُمْ لَيَقُولُنَّ إِنَّمَا كُنَّا نَخُوضُ وَنَلْعَبُ قُلْ أَبِاللَّهِ وَآيَاتِهِ وَرَسُولِهِ كُنتُمْ تَسْتَهْزِؤُونَ}، التوبة: 64-65.

Memperolok-Olok Syariat Islam. Sesiapa yang mempersedndakan sesuatu dari agama Rasul saw atau pahalanya atau hukumannya maka ia menajdi kafir.

Termasuk orang yang memperolok-olok Allah atau Rasul-Nya, Al-Qur’an, agama Islam, malaikat, dan para ulama yakni ilmu yang dihasung ulama tersebut. Atau, memperolok-olok salah satu syiar Islam, seperti shalat, zakat, puasa, haji, thawaf di Ka’bah, wukuf di Arafah, masjid, azan, jenggot, sunnah-sunnah Nabi, dan lain-lain dari syiar-syiar Allah dan kesucian Islam, maka orang yang semacam ini dihukumi kafir.

وَلَئِنْ سَأَلْتَهُمْ لَيَقُولُنَّ إِنَّمَا كُنَّا نَخُوضُ وَنَلْعَبُ قُلْ أَبِاللَّهِ وَءَايَاتِهِ وَرَسُولِهِ كُنْتُمْ تَسْتَهْزِئُونَ(65)لَا تَعْتَذِرُوا قَدْ كَفَرْتُمْ بَعْدَ إِيمَانِكُمْ إِنْ نَعْفُ عَنْ طَائِفَةٍ مِنْكُمْ نُعَذِّبْ طَائِفَةً بِأَنَّهُمْ كَانُوا مُجْرِمِينَ(66)

“Dan jika kamu tanyakan kepada mereka (tentang apa yang mereka lakukan itu), tentulah mereka akan menjawab: “Sesungguhnya kami hanyalah bersenda gurau dan bermain-main saja”. Katakanlah: “Apakah dengan Allah, ayat-ayat-Nya dan Rasul-Nya kamu selalu berolok-olok?” Tidak usah kamu minta ma’af, karena kamu kafir sesudah beriman. Jika Kami mema’afkan segolongan daripada kamu (lantaran mereka taubat), niscaya Kami akan mengazab golongan (yang lain) disebabkan mereka adalah orang-orang yang selalu berbuat dosa.” (At-Taubah :65,66)

إِنَّ الَّذِينَ أَجْرَمُوا كَانُوا مِنَ الَّذِينَ ءَامَنُوا يَضْحَكُونَ(29)وَإِذَا مَرُّوا بِهِمْ يَتَغَامَزُونَ(30)وَإِذَا انْقَلَبُوا إِلَى أَهْلِهِمُ انْقَلَبُوا فَكِهِينَ(31)وَإِذَا رَأَوْهُمْ قَالُوا إِنَّ هَؤُلَاءِ لَضَالُّونَ(32)وَمَا أُرْسِلُوا عَلَيْهِمْ حَافِظِينَ(33)فَالْيَوْمَ الَّذِينَ ءَامَنُوا مِنَ الْكُفَّارِ يَضْحَكُونَ(34)عَلَى الْأَرَائِكِ يَنْظُرُونَ(35)هَلْ ثُوِّبَ الْكُفَّارُ مَا كَانُوا يَفْعَلُونَ(36)

“Sesungguhnya orang-orang yang berdosa, adalah mereka yang dahulunya (di dunia) menertawakan orang-orang yang beriman. Dan apabila orang-orang yang beriman lalu di hadapan mereka, mereka saling mengedip-ngedipkan matanya. Dan apabila orang-orang berdosa itu kembali kepada kaumnya, mereka kembali dengan gembira. Dan apabila mereka melihat orang-orang mu’min, mereka mengatakan: “Sesungguhnya mereka itu benar-benar orang-orang yang sesat”, padahal orang-orang yang berdosa itu tidak dikirim untuk penjaga bagi orang-orang mu’min. Maka pada hari ini, orang-orang yang beriman menertawakan orang-orang kafir, mereka (duduk) di atas dipan-dipan sambil memandang. Sesungguhnya orang-orang kafir telah diberi ganjaran terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan.” (Muthaffifin:29-36)

وَإِذَا رَأَيْتَ الَّذِينَ يَخُوضُونَ فِي ءَايَاتِنَا فَأَعْرِضْ عَنْهُمْ حَتَّى يَخُوضُوا فِي حَدِيثٍ غَيْرِهِ وَإِمَّا يُنْسِيَنَّكَ الشَّيْطَانُ فَلَا تَقْعُدْ بَعْدَ الذِّكْرَى مَعَ الْقَوْمِ الظَّالِمِينَ(68)

“Dan apabila kamu melihat orang-orang memperolok-olokkan ayat-ayat Kami, maka tinggalkanlah mereka sehingga mereka membicarakan pembicaraan yang lain. Dan jika syaitan menjadikan kamu lupa (akan larangan ini), maka janganlah kamu duduk bersama orang-orang yang zalim itu sesudah teringat (akan larangan itu).” (Al-An’am :68)

وَقَدْ نَزَّلَ عَلَيْكُمْ فِي الْكِتَابِ أَنْ إِذَا سَمِعْتُمْ ءَايَاتِ اللَّهِ يُكْفَرُ بِهَا وَيُسْتَهْزَأُ بِهَا فَلَا تَقْعُدُوا مَعَهُمْ حَتَّى يَخُوضُوا فِي حَدِيثٍ غَيْرِهِ إِنَّكُمْ إِذًا مِثْلُهُمْ إِنَّ اللَّهَ جَامِعُ الْمُنَافِقِينَ وَالْكَافِرِينَ فِي جَهَنَّمَ جَمِيعًا(140)

“Dan sungguh Allah telah menurunkan kepada kamu di dalam Al Qur’an bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan (oleh orang-orang kafir), maka janganlah kamu duduk beserta mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena sesungguhnya (kalau kamu berbuat demikian), tentulah kamu serupa dengan mereka. Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam Jahannam,” (An-Nisa’ :140)

ذَلِكَ وَمَنْ يُعَظِّمْ حُرُمَاتِ اللَّهِ فَهُوَ خَيْرٌ لَهُ عِنْدَ رَبِّهِ وَأُحِلَّتْ لَكُمُ الْأَنْعَامُ إِلَّا مَا يُتْلَى عَلَيْكُمْ فَاجْتَنِبُوا الرِّجْسَ مِنَ الْأَوْثَانِ وَاجْتَنِبُوا قَوْلَ الزُّورِ(30)

“Demikianlah (perintah Allah). Dan barangsiapa mengagungkan apa-apa yang terhormat di sisi Allah maka itu adalah lebih baik baginya di sisi Tuhannya. Dan telah dihalalkan bagi kamu semua binatang ternak, terkecuali yang diterangkan kepadamu keharamannya, maka jauhilah olehmu berhala-berhala yang najis itu dan jauhilah perkataan-perkataan dusta.”(Al-Hajj :30)

ذَلِكَ وَمَنْ يُعَظِّمْ شَعَائِرَ اللَّهِ فَإِنَّهَا مِنْ تَقْوَى الْقُلُوبِ(32)

“Demikianlah (perintah Allah). Dan barangsiapa mengagungkan syi’ar-syi’ar Allah, maka sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati.” (Al-Hajj :32)

Ketujuh, sihir.

السابع : السحر ومنه الصرف والعطف، فمن فعله أو رضي به كفر، والدليل قوله تعالى: {وَاتَّبَعُواْ مَا تَتْلُواْ الشَّيَاطِينُ عَلَى مُلْكِ سُلَيْمَانَ وَمَا كَفَرَ سُلَيْمَانُ وَلَكِنَّ الشَّيَاطِينَ كَفَرُواْ يُعَلِّمُونَ النَّاسَ السِّحْرَ وَمَا أُنزِلَ عَلَى الْمَلَكَيْنِ بِبَابِلَ هَارُوتَ وَمَارُوتَ وَمَا يُعَلِّمَانِ مِنْ أَحَدٍ حَتَّى يَقُولاَ إِنَّمَا نَحْنُ فِتْنَةٌ فَلاَ تَكْفُرْ فَيَتَعَلَّمُونَ مِنْهُمَا مَا يُفَرِّقُونَ بِهِ بَيْنَ الْمَرْءِ وَزَوْجِهِ وَمَا هُم بِضَارِّينَ بِهِ مِنْ أَحَدٍ إِلاَّ بِإِذْنِ اللَّهِ وَيَتَعَلَّمُونَ مَا يَضُرُّهُمْ وَلاَ يَنفَعُهُمْ وَلَقَدْ عَلِمُواْ لَمَنِ اشْتَرَاهُ مَا لَهُ فِي الآخِرَةِ مِنْ خَلاقٍ وَلَبِئْسَ مَا شَرَوْا بِهِ أَنفُسَهُمْ لَوْ كَانُواْ يَعْلَمُونَ}، البقرة: 102.

Di antaranya ialah ash-sharf dan al-‘athf. Adapun ash-sharf ialah praktik sihir yang bertujuan mengubah hasrat dan keinginan manusia, seperti memalingkan kecintaan seorang suami kepada istrinya, dan sebaliknya. Adapun al-athf ialah praktik sihir yang dapat membuat orang menjadi cenderung mencintai sesuatu yang tadinya biasa-biasa saja dengan cara-cara syaitan.

وَاتَّبَعُوا مَا تَتْلُو الشَّيَاطِينُ عَلَى مُلْكِ سُلَيْمَانَ وَمَا كَفَرَ سُلَيْمَانُ وَلَكِنَّ الشَّيَاطِينَ كَفَرُوا يُعَلِّمُونَ النَّاسَ السِّحْرَ وَمَا أُنْزِلَ عَلَى الْمَلَكَيْنِ بِبَابِلَ هَارُوتَ وَمَارُوتَ وَمَا يُعَلِّمَانِ مِنْ أَحَدٍ حَتَّى يَقُولَا إِنَّمَا نَحْنُ فِتْنَةٌ فَلَا تَكْفُرْ فَيَتَعَلَّمُونَ مِنْهُمَا مَا يُفَرِّقُونَ بِهِ بَيْنَ الْمَرْءِ وَزَوْجِهِ وَمَا هُمْ بِضَارِّينَ بِهِ مِنْ أَحَدٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ وَيَتَعَلَّمُونَ مَا يَضُرُّهُمْ وَلَا يَنْفَعُهُمْ وَلَقَدْ عَلِمُوا لَمَنِ اشْتَرَاهُ مَا لَهُ فِي الْآخِرَةِ مِنْ خَلَاقٍوَلَبِئْسَ مَا شَرَوْا بِهِ أَنْفُسَهُمْ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ(102)

“Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman (dan mereka mengatakan bahwa Sulaiman itu mengerjakan sihir), padahal Sulaiman tidak kafir (tidak mengerjakan sihir), hanya syaitan-syaitan itulah yang kafir (mengerjakan sihir). Mereka mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil yaitu Harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorangpun sebelum mengatakan: “Sesungguhnya kami hanya cobaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir”. Maka mereka mempelajari dari kedua malaikat itu apa yang dengan sihir itu, mereka dapat menceraikan antara seorang (suami) dengan isterinya. Dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi mudharat dengan sihirnya kepada seorangpun kecuali dengan izin Allah. Dan mereka mempelajari sesuatu yang memberi mudharat kepadanya dan tidak memberi manfaat. Demi, sesungguhnya mereka telah meyakini bahwa barangsiapa yang menukarnya (kitab Allah) dengan sihir itu, tiadalah baginya keuntungan di akhirat dan amat jahatlah perbuatan mereka menjual dirinya dengan sihir, kalau mereka mengetahui.” (Al-Baqarah : 102)

Dari Abdullah bin Mas’ud Radiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Sesungguhnya jampi-jampi, tamimah (Penangkal pada anak-anak untuk menolak penyakit ‘ain atau bala, red), dan thiwalah (Semacam jimat supaya suami cinta istri atau sebaliknya , red) itu syirik.” (Riwayat Abu Dawud No.3883, dihasankan Syaikh Muqbil dalam Ash-Shahihul Musnad II/17-18, dishahihkan Syaikh Al-Albani dalam Shahihul Jami’ No.1632 dan di dalam Silsilah Ash-Shahihah No.331, dan dishahihkan Imam Hakim IV/217 dan disepakati oleh Imam Adz-Dzahabi, juga diriwayatkan Ibnu Majah No.3530, Thabarani dalam Al-Kabir X/262, Ibnu Hibban XIII/456, Al-Baihaqi IX/350)

Kedelapan,

الثامن : مظاهرة المشركين ومعاونتهم على المسلمين والدليل قوله تعالى: {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ لاَ تَتَّخِذُواْ الْيَهُودَ وَالنَّصَارَى أَوْلِيَاء بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاء بَعْضٍ وَمَن يَتَوَلَّهُم مِّنكُمْ فَإِنَّهُ مِنْهُمْ إِنَّ اللَّهَ لاَ يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ}، المائدة: 51.

menyokong dan Membantu Orang-Orang Kafir Memerangi Muslimin. Dalilnya fimna Allah Ta’ala,

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لَا تَتَّخِذُوا الْيَهُودَ وَالنَّصَارَى أَوْلِيَاءَ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ مِنْكُمْ فَإِنَّهُ مِنْهُمْ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ(51)

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin (mu); sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa di antara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.” (Al-Maidah : 51)

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا إِنْ تُطِيعُوا فَرِيقًا مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ يَرُدُّوكُمْ بَعْدَ إِيمَانِكُمْ كَافِرِينَ(100) وَكَيْفَ تَكْفُرُونَ وَأَنْتُمْ تُتْلَى عَلَيْكُمْ ءَايَاتُ اللَّهِ وَفِيكُمْ رَسُولُهُ وَمَنْ يَعْتَصِمْ بِاللَّهِ فَقَدْ هُدِيَ إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ(101)

“Hai orang-orang yang beriman, jika kamu mengikuti sebahagian dari orang-orang yang diberi Al Kitab, niscaya mereka akan mengembalikan kamu menjadi orang kafir sesudah kamu beriman. Bagaimanakah kamu (sampai) menjadi kafir, padahal ayat-ayat Allah dibacakan kepada kamu, dan Rasul-Nya pun berada di tengah-tengah kamu? Barangsiapa yang berpegang teguh kepada (agama) Allah maka sesungguhnya ia telah diberi petunjuk kepada jalan yang lurus.”
(Ali Imran : 100,101)

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا إِنْ تُطِيعُوا الَّذِينَ كَفَرُوا يَرُدُّوكُمْ عَلَى أَعْقَابِكُمْ فَتَنْقَلِبُوا خَاسِرِينَ(149)بَلِ اللَّهُ مَوْلَاكُمْ وَهُوَ خَيْرُ النَّاصِرِينَ(150)

“Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menta’ati orang-orang yang kafir itu, niscaya mereka mengembalikan kamu ke belakang (kepada kekafiran), lalu jadilah kamu orang-orang yang rugi. Tetapi (ikutilah Allah), Allahlah Pelindungmu, dan Dia-lah sebaik-baik Penolong.” (Ali Imran : 149-150)

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لَا تَتَّخِذُوا عَدُوِّي وَعَدُوَّكُمْ أَوْلِيَاءَ تُلْقُونَ إِلَيْهِمْ بِالْمَوَدَّةِ وَقَدْ كَفَرُوا بِمَا جَاءَكُمْ مِنَ الْحَقِّ يُخْرِجُونَ الرَّسُولَ وَإِيَّاكُمْ أَنْ تُؤْمِنُوا بِاللَّهِ رَبِّكُمْ إِنْ كُنْتُمْ خَرَجْتُمْ جِهَادًا فِي سَبِيلِي وَابْتِغَاءَ مَرْضَاتِي تُسِرُّونَ إِلَيْهِمْ بِالْمَوَدَّةِ وَأَنَا أَعْلَمُ بِمَا أَخْفَيْتُمْ وَمَا أَعْلَنْتُمْ وَمَنْ يَفْعَلْهُ مِنْكُمْ فَقَدْ ضَلَّ سَوَاءَ السَّبِيلِ(1) إِنْ يَثْقَفُوكُمْ يَكُونُوا لَكُمْ أَعْدَاءً وَيَبْسُطُوا إِلَيْكُمْ أَيْدِيَهُمْ وَأَلْسِنَتَهُمْ بِالسُّوءِ وَوَدُّوا لَوْ تَكْفُرُونَ(2)

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil musuh-Ku dan musuhmu menjadi teman-teman setia yang kamu sampaikan kepada mereka (berita-berita Muhammad), karena rasa kasih sayang; padahal sesungguhnya mereka telah ingkar kepada kebenaran yang datang kepadamu, mereka mengusir Rasul dan (mengusir) kamu karena kamu beriman kepada Allah, Tuhanmu. Jika kamu benar-benar keluar untuk berjihad pada jalan-Ku dan mencari keridhaan-Ku (janganlah kamu berbuat demikian). Kamu memberitahukan secara rahasia (berita-berita Muhammad) kepada mereka, karena rasa kasih sayang. Aku lebih mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan apa yang kamu nyatakan. Dan barangsiapa di antara kamu yang melakukannya, maka sesungguhnya dia telah tersesat dari jalan yang lurus. (Mumtahanah : 1-2)

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لَا تَتَوَلَّوْا قَوْمًا غَضِبَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ قَدْ يَئِسُوا مِنَ الْآخِرَةِ كَمَا يَئِسَ الْكُفَّارُ مِنْ أَصْحَابِ الْقُبُورِ(13)

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu jadikan penolongmu kaum yang dimurkai Allah, sesungguhnya mereka telah putus asa terhadap negeri akhirat sebagaimana orang-orang kafir yang telah berada dalam kubur berputus asa.” (Mumtahanah : 13)

Kesembilan, Meyakini Bahwa Ada Manusia Yang Boleh Keluar Dari Syariat Muhammad

التاسع : من اعتقد أن بعض الناس يسعه الخروج عن شريعة محمد صلى الله عليه وسلم كما وسع الخضر الخروج عن شريعة موسى عليه السلام فهو كافر، والدليل قوله تعالى: {وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الإِسْلامِ دِينًا فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ}، ال عمران: 85.

Orang yang meyakini bahwa ada manusia yang boleh keluar dari syariat Muhammad sebagaimana bolehnya Khidir keluar dari syariatnya Musa AS maka orang yang semacamn ini pu dihukumi kafir. Karena menurutnya, Nabi itu diutus pada suatu kaum tertentu, dan setiap orang tidak mwajib mengikutinya.

Adapun nabi kita Muhammad Shallallahu ‘alaihi wasallam diutuskan kepada sluruh umat Manusia, sehingga tidak dihalalkan bagvi siapapun menyelisihi beliau ataupun keluar dari syariat beliau.

قُلْ يَاأَيُّهَا النَّاسُ إِنِّي رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكُمْ جَمِيعًا الَّذِي لَهُ مُلْكُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ يُحْيِي وَيُمِيتُ فَآمِنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ الَّذِي يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَكَلِمَاتِهِ وَاتَّبِعُوهُ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ(158)

“Katakanlah: “Hai manusia sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu semua, yaitu Allah yang mempunyai kerajaan langit dan bumi; tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Yang menghidupkan dan mematikan, maka berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul Nya, Nabi yang ummi yang beriman kepada Allah dan kepada kalimat-kalimat-Nya (kitab-kitab-Nya) dan ikutilah dia, supaya kamu mendapat petunjuk”. (Al-A’raf :158)

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِلْعَالَمِينَ(107)

“Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam.” (Al-Anbiya’:107)

تَبَارَكَ الَّذِي نَزَّلَ الْفُرْقَانَ عَلَى عَبْدِهِ لِيَكُونَ لِلْعَالَمِينَ نَذِيرًا(1)

“Maha Suci Allah yang telah menurunkan Al-Furqaan (Al Qur’an) kepada hamba-Nya, agar dia menjadi pemberi peringatan kepada seluruh alam” (Al-Furqan:1)

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا كَافَّةً لِلنَّاسِ بَشِيرًا وَنَذِيرًا وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ(28)

“Dan Kami tidak mengutus kamu, melainkan kepada umat manusia seluruhnya sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan, tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahui.” (As-Saba:28)

Dari Jabir bin Abdillah Al-Anshari Radiyallahu ‘anhuma, bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku diberi oleh Allah lima perkara yang tidak pernah diberikan kepada seorang rasul pun sebelumku: aku ditolong dengan rasa takut yang dialami musuh sejauh perjalanan selama satu bulan, dijadikan bagiku bumi sebagai tempat sujud dan suci, maka siapa saja dari umatku yang mendapati waktu shalat hendaklah dia shalat, dan dihalalkan bagiku ghanimah yang tidak dihalalkan bagi seorang pun sebelumku, diberikan kepadaku syafaat, dan adalah para nabi itu diutus kepada kaumnya saja, sedangkan aku diutus kepada seluruh manusia.” (Bukhari 328, Muslim 521)

إِنَّ الدِّينَ عِنْدَ اللَّهِ الْإِسْلَامُ وَمَا اخْتَلَفَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ إِلَّا مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًا بَيْنَهُمْ وَمَنْ يَكْفُرْ بِآيَاتِ اللَّهِ فَإِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ(19)

“Sesungguhnya agama (yang diridhai) di sisi Allah hanyalah Islam. Tiada berselisih orang-orang yang telah diberi Al Kitab kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, karena kedengkian (yang ada) di antara mereka. Barangsiapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya.” (Ali Imran :19)

وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الإِسْلاَمِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ ﴿۸٥﴾ [آل عمران: ۸٥]

[85] Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi. [QS Aali ‘Imroon: 85]

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الإِسْلاَمَ دِينًا

Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu ni’mat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu. [QS Al Maaidah: 3]

أَفَغَيْرَ دِينِ اللَّهِ يَبْغُونَ وَلَهُ أَسْلَمَ مَنْ فِي السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ طَوْعًا وَكَرْهًا وَإِلَيْهِ يُرْجَعُونَ ﴿۸۳﴾ [آل عمران: ۸۳]

[83] Maka apakah mereka mencari agama yang lain dari agama Allah, padahal kepada-Nya-lah berserah diri segala apa yang di langit dan di bumi, baik dengan suka maupun terpaksa dan hanya kepada Allahlah mereka dikembalikan. [QS Aali ‘Imroon: 83]

Dan di dalam hadits:”Demi Allah seadainya Musa AS itu hidup niscaya dia mengikutiku.” (dihasankan Al-Albani Al Irwaul Ghalil II/34 no.1589, dan beliau menyebutkan delapan jalan dan Ibnu Katsir juga menyebutkannya dalam tafsir ayat 81-82 dari surat Ali Imran, II/78, edisi revisi dan diha’ifkan Syaikh Muqbil dalam Hdazal Maudhi’.

Kesepuluh, Berpaling Dari Agama Allah Ta’ala

العاشر: الإعراض عن دين الله، لا يتعلمـه ولا يعمـل به؛ والدليل قوله تعالى: {وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّن ذُكِّرَ بِآيَاتِ رَبِّهِ ثُمَّ أَعْرَضَ عَنْهَا إِنَّا مِنَ الْمُجْرِمِينَ مُنتَقِمُونَ}، السجدة: 22. وقوله تعالى: {مَا خَلَقْنَا السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا إِلاَّ بِالْحَقِّ وَأَجَلٍ مُّسَمًّى وَالَّذِينَ كَفَرُوا عَمَّا أُنذِرُوا مُعْرِضُونَ}، الأحقاف:3.

 

Tidak mau mempelajari dan mengamalkannya: berpaling dari pokok-pokok agama ini, yang menjadikan seseorang itu muslim meskipun dia jahil dalam masalah-masalah agama yang rinci. Karena mengetahui tentang masalah agama yang rinci itu, terkadang tidak bisa dilakukan kecuali oleh ulama dan penuntut ilmu.

(Surat-surat lain yang mendukung masalah ini) :

مَا خَلَقْنَا السَّمَوَاتِ وَالأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا إِلاَّ بِالْحَقِّ وَأَجَلٍ مُسَمًّى وَالَّذِينَ كَفَرُوا عَمَّا أُنْذِرُوا مُعْرِضُونَ ﴿۳﴾ [الأحقاف: ۳]

Kami tiada menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya melainkan dengan (tujuan) yang benar dan dalam waktu yang ditentukan. Dan orang-orang yang kafir berpaling dari apa yang diperingatkan kepada mereka. (Al Ahqaf : 3)

وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ ذُكِّرَ بِآيَاتِ رَبِّهِ ثُمَّ أَعْرَضَ عَنْهَا إِنَّا مِنَ الْمُجْرِمِينَ مُنْتَقِمُونَ

Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat Tuhannya, kemudian ia berpaling daripadanya? Sesungguhnya Kami akan memberikan pembalasan kepada orang-orang yang berdosa. (Sajadah: 22)

وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنْكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى ﴿١٢٤﴾ [طه: ١٢٤]

Dan Barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta”. (Thaha:124)

كَذَلِكَ نَقُصُّ عَلَيْكَ مِنْ أَنْبَاءِ مَا قَدْ سَبَقَ وَقَدْ ءَاتَيْنَاكَ مِنْ لَدُنَّا ذِكْرًا ﴿۹۹﴾ مَنْ أَعْرَضَ عَنْهُ فَإِنَّهُ يَحْمِلُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وِزْرًا ﴿١۰۰﴾ خَالِدِينَ فِيهِ وَسَاءَ لَهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حِمْلاً ﴿١۰١﴾ [طه: ۹۹ – ١۰١]

[99] Demikianlah Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) sebagian kisah umat yang telah lalu, dan sesungguhnya telah Kami berikan kepadamu dari sisi Kami suatu peringatan (Al Qur’an). [100] Barangsiapa berpaling daripada Al Qur’an maka sesungguhnya ia akan memikul dosa yang besar di hari kiamat, [101] mereka kekal di dalam keadaan itu. Dan amat buruklah dosa itu sebagai beban bagi mereka di hari kiamat. (Thaha:99-101). /**

Kesalahan dalam Aqidah

Sufyan ibn ‘Uyaynah berkata, Tiada nikmat Allah ke atas hamba2nYA yang lebih besar dari memahamkan mereka makna la ilaha illa Allah.”

Bukan semua orang yang mengucapkan la ilaha illallah menjadi muslim. Bahkan lafaz syahadah itu mestilah diucapkan dengan ilmu, kefahaman dan yaqin.

Dalam 5 (lima) rukun islam, rukun yang paling penting adalah rukun yang pertama iaitu dua kalimah syahadah. Rukun inilah yang menjadi asas penerimaan keempat-empat rukun islam serta amalan-amalan ibadah yang lain. Rukun inilah yang menjadi asas sama ada seseorang itu Islam atau tidak.

Namun, berlaku kefahaman yang salah tentang makna kalimah syahadat La ilaha illallah beredar di kalangan kaum muslimin , sama ada kesalahan dalam masalah keyakinan mahupun amal perbuatan. Bahkan, kesalahan dalam memahami syahadah ini boleh mengakibatkan terjatuhnya seseorang ke dalam syirik. Oleh itu sangat penting bagi kita untuk mengetahui manakah yang benar dan yang salah dari syahadah tersebut agar kita tidak terjatuh ke dalam kesalahan yang boleh menyebabkan terjerumusnya kita ke dalam dosa syirik.

Allah berfirman yang maksudnya, “Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa syirik, dan Dia mengampunkan segala dosa di bawah syirik, bagi sesiapa yang DIA kehendaki. Dan sesiapa yang menyengutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang sangat besar. ” (An-Nisa’ : ayat 48).

Antara kesalahan-kesalahan itu adalah:

1. La Ilaha Illallah = Tiada Tuhan Selain Allah?

Antara kesalahan dalam syahadat adalah mentafsirkan La Ilaha Illallah dengan makna ‘Tiada Tuhan selain Allah’. Akibat dari kefahaman salah ini menyebabkan setiap orang yang mengakui Allah adalah Tuhan, maka ia telah masuk islam. Padahal, kaum musyrik Quraisy pun mengakui bahawa Allah lah Tuhan mereka, Allah lah yang menciptakan langit dan bumi, Allah lah yang menghidupkan dan mematikan mereka, Allah lah yang memberi mereka rezeki.

Namun pengakuan mereka ini tidaklah menyebabkan mereka islam. Mereka tetap dinyatakan kafir oleh Allah dan Rasul-Nya. Bahkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pun tetap memerangi mereka. Hal ini sebagaimana yang difirmankan oleh Allah yang artinya, “Katakanlah:” Siapakah yang memberi rezeki kepada kamu dari langit dan bumi, atau siapakah yang berKuasa (menciptakan) pendengaran dan penglihatan, dan siapakah yang mengeluarkan yang hidup dari yang mati dan mengeluarkan yang mati dari yang hidup dan siapakah yang mengatur segala urusan? “Maka mereka akan menjawab:” Allah “. Maka Katakanlah “Mengapa kamu tidak bertakwa kepada-Nya) mentauhidkanNya dengan menyembahNYa semata-mata?” (Yunus: 31).

2. La Ilaha Illallah = Tiada sembahan Selain Allah?

Kesalahan lain mengenai syahadat La Ilaha Illallah adalah memaknainya dengan Tiada sesembahan selain Allah. Suara rakyat ini jelas-jelas menyimpang daripada yang dimaksudkan oleh Allah dan Rasul-Nya. Kerana, akibat dari makna ini ialah bahawa seluruh ilah (sembahan) yang ada di muka bumi ini adalah Allah (sebagaimana pernyataan ‘Tidak ada Nabi kecuali lelaki’ bererti ‘Semua Nabi adalah lelaki’). Hal ini jelas-jelas mustahil, kerana apakah mungkin Budha, Isa, Dewa Wisnu, Dewa Krishna, Dewa Brahma, Dewi Sri dan sesembahan-sesembahan lain itu adalah Allah? Bahkan akibat pemahaman ini lebih buruk dari pemahaman orang Nasrani yang menjadikan Nabi Isa sebagai Allah itu sendiri. Sebagaimana firman-Nya yang artinya, “Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata:” Sesungguhnya Allah ialah Al masih putera Maryam “.” (Al Maidah: 72).

Pengertian yang benar dari syahadat La Ilaha Illallah

Lalu, apakah makna yang benar dari syahadat La Ilaha Illallah ? Makna syahadat La Ilaha Illallah adalah la ma’buda haqq illa Allah, bi haqqin , Tiada sembahan yang berhak untuk disembah / diibadahi selain Allah atau dengan kata lain Tiada sesembahan yang benar kecuali Allah.
Pengertian ini sangat sesuai dengan kenyataan yang ada di sekitar kita. Kita lihat bahawa sesungguhnya di dunia ini begitu banyak sesembahan yang disembah / diibadahi selain Allah. Namun semua sesembahan itu adalah batil. Sesembahan-sesembahan itu tidak layak dan tidak berhak untuk disembah / dibadahi. Hanya Allahlah satu-satunya yang berhak dan benar untuk disembah. Hal ini sebagaimana doa yang sering kita ucapkan berulang-ulang kali di dalam sembahyang kita “Hanya kepada-Mu lah kami beribadah, hanya kepada Engkau sahajalah kami meminta pertolongan”.
Tiada Tuhan yang berhak disembah dengan penuh cinta, ta’zim, tunduk, patuh, tawakkal, takut, harap, kembali kepadanya dalam kesusahan, melainkan Allah, tiada sujud dan rukuk melkn kpd Allah, tiada solat dan doa melainkan keadaNYA sahaja satu-satuNYA. Selain Allah semua nya batil, kufr dan taghut.

Takrif al Ilaah
Al Imam al Harrani
الاله هو المعبود المطاع، فإن الإله هو المألوه، والمألوه هو الذي يستحق أن يعبد وكونه يستحق أن يعبد هو بما اتصف به من الصفات التي تستلزم أن يكون هو المحبوب غاية الحب، المخضوع له غاية الخضوع، قال: فإن الإله هو المحبوب المعبود الذي تألهه القلوب بحبها، وتخضع له وتذل له، وتخافه وترجوه، وتنيب إليه في شدائدها، وتدعوه في مهماتها، وتتوكل عليه في مصالحها، وتلجأ إليه وتطمئن بذكره، وتسكن إلى حبه، وليس ذلك إلا لله وحده، ولهذا كانت (لا إله إلا الله) أصدق الكلام، وكان أهلها أهل الله وحزبه، والمنكرون لها أعداءه وأهل غضبه ونقمته، فإذا صحت صح بها كل مسألة وحال وذوق، وإذا لم يصححها العبد فالفساد لازم له في علومه وأعماله
al-ilah ialah ma’bud (yang disembah) al-muta’ (yang ditaati).

Takrif al hafiz ibn qayyim.

وقال ابن القيم: (الإله) هو الذي تألهه القلوب محبة وإجلالاً وإنابة، وإكراماً وتعظيماً وذلاً وخضوعاً وخوفاً ورجاء وتوكلاً

al-Ilah ialah ynag disembah oleh hati dengan penuh mahabbah (cinta), ijlal (pengangungan) dan rujuk, memuliakan, mengagungkan, menghinakan diri, tunduk takut, harap dan tawakkal.

Takrif al Imam Ibn Rajab
وقال ابن رجب: (الإله) هو الذي يطاع فلا يعصى، هيبة له وإجلالاً، ومحبة وخوفاً ورجاء، وتوكلاً عليه، وسؤالاً منه ودعاء له، ولا يصلح هذا كله إلا الله عز وجل، فمن أشرك مخلوقاً في شيء من هذه الأمور التي هي من خصائص الإلهية كان ذلك قدحاً في إخلاصه في قول (لا إله إلا الله) وكان فيه من عبودية المخلوق بحسب ما فيه م
3.

ilah ialah yang ditaati tidak diderhakai, kerana gerun kepadaNya, ijlal, mahabbah, khawf, raja’, tawakkal kepadaNya.

3.Puak batiniyyah mengatakan la mawjud illa Allah. Allah sahaja lah kewujudan haqiqi, makhluk semua tidak wujud. Tafsiran in batil dan kufur.

4. Puak tabligh mengatakan tiada yang besar melainkan Allah, maksud kalimah ialah mengeluarkan keyakinan fasid dari hati, memasukkan keyakinan benar tentang zat Allah dalam hati. Ini batil.

5. puak ahli kalam mengatakan tiada yang berkuasa mencipta melainkan Allah, tiada yang memberi rezeki, manfaat dan mudat meainkan Allah.
menafikan ta’addud dlm zat, perbatan dan sifat Allah.
tiada pemilik langit bumi meainkan Allah.
Allah maha kaya, tiada yang kaya melainkan Allah, Dia tidak memberlukan mahluk, makhluk semua memerlukanNYA. (Umm al-Barahin, Aqidah najin). Tiada yang mentadbirkan langit bumi melainkan Allah, tiada menghidupkan dan mematikan melainkan Allah.
Kefahaman ini batil kerana musyriikin arab pun mengakui perkara ini, tetapi mereka tidak dianggap muslimin. Ini hanya sekadar pengakuan terhadap rububiyyah Allah yang turut diakui kuffar musyrikin.

6. Puak haraki “la haakim illa Allah” iaitu tiada pemerintah penguasa melainkan Allah, yakni tiada yang berhak mentasyri’ undang-undang melainkan Allah. Ini benar tetapi belum  sah, belum tepat , padat dan menyeluruh.

7. Tiada Pembatal Syahadat La Ilaha Illallah Selain Riddah (Tukar Agama)?

Antara kesalahan lain adalah pemahaman yang menyatakan bahawa seseorang tidak batal syahadatnya kecuali jika ia pindah agama dari Islam ke agama selain Islam. Atau dengan kata lain, apabila seseorang telah bersyahadat, maka ia tetap beragama islam kecuali ia pindah agama. Hal ini jelas salah, kerana bukan hanya pindah agama saja yang boleh menyebabkan seseorang batal syahadatnya dan keluar dari islam.

Banyak hal-hal lain yang dapat membatalkan syahadat seseorang, di antaranya adalah berdoa kepada wali atau orang soleh (serta perbuatan-perbuatan syirik lainnya), melakukan perbuatan sihir, tidak mengkafirkan orang kafir (seperti orang Yahudi, Nasrani, Buddha, Hindu, confusius dan lain sebagainya) atau ragu-ragu akan kekafiran mereka, membenci ajaran islam, menghina Allah, menghina Rasulullah, menghina ajaran islam, berpaling dari agama Allah, tidak mempelajari dan mengamalkannya dan lain sebagainya. Orang yang melakukan salah satu dari pembatal syahadat tersebut dan tidak bertaubat, maka ia kafir. Walaupun ia salat, puasa, zakat, pergi haji serta melakukan ibadah-ibadah lain.

8. Upacara Tahlil

Antara kesalahan dan bid’ah lain yang tersebar di masyarakat berkaitan dengan kalimat La Ilaha Illallah adalah ritual tahlilan. Ritual ini merupakan ritual yang kerap dilakukan masyarakat untuk menghantar pahala bagi ahli keluarganya yang telah meninggal dunia. Dalam upacara ini biasanya diadakan jamuan makan yang diikuti dengan bacaan Al-Quran dan zikir kalimah La Ilaha Illallah . Upacara ini tiada asalnya dalam Islam, tiada dalam sunnah nabi saw. upacara khusus mestilah mempunyai dalil khusus, tiada ibadah melainkan dengan nass.

Dua rukun syahadah
1. Nafi
2. Ithbat.
Wajib menafikan bahawa selain Allah haram disembah, semuanya batil, wajib kufur kepada semua sembahan selain Allah. Tidak sah aqidah melainkan dengan kufur kepada semua taghut dan mengkafirkan semua musyrikin termasuk penyembah kubur. Nafi juga bermakna tark yakni meninggalkan semua berhala dan taghut. Agama agama kufur, ajaran sesat dan semua tariqat. juga bermakna ijtinab iaitu menjauhi sekalian taghut.

Nafi juga bermakna bara’, iaitu berlepas diri dari tuhan2 batil dan musyrikin, disertai kufr kepada taghut itu, memusuhi musyrikin dan membencinya. (al-Mumtahanah: 4).

ithbaat ialah mensabitkan, mengrarkan dan mengakui uluhiyyah Allah, DIA lah satu-satunya yang berhak dan wajib disembah. ithbat bermakna beriman kpd Allah, mengkhususkan ‘ubudiyyah hanya untukNya, dan inabah kepadaNya.

7 Syarat La ilaha illa Allah.

Bukan semua orang yang mengucapkan Laa ilaha illa Allah menjadi muslim. Untuk menjadi, muslim seseorang itu mestilah melafazkannya dengan ilmu dan kefahaman yakni memenuhi syarat-syaratnya.

terdapat 7 syarat-syarat Laa ilaaha illallah iaitu

  1. Al-‘Ilmu (mengilmuinya), dalam menafikan dan menetapkan. lawan dan Sebaliknya adalah Al Jahl (kebodohan). sekiranya mengucapkannya dengan jahil nafi dan ithbat, maka tidak sah syahadahnya.
  2. Al-Yaqin (meyakini), lawannya adalah Asy Syak dan Ar rayb (keraguan).
  3. Al-Ikhlas (ikhlas), lawannya adalah Asy Syirku (syirik) dan Ar Riya ‘ (riya).
  4. As-Sidq (membenarkan), kebalikannya adalah Al Kazib (mendustakan).
  5. Al-Mahabbah (mencintai), kebalikannya adalah al Karh (membenci).
  6. Al-Inqiyadu (mentaati), sebaliknya adalah At Tarku (tidak taat).
  7. Al-Qabul (menerima), sebaliknya adalah Ar Raddu (menolak).

1. Al Ilmu (ilmu)

Al ilmu di sini makna yang dimaksudkan adalah ilmu dalam menafikan dan menetapkan. Hal ini kerana anda menafikan semua jenis ibadah kepada seleuruh sembahan selain Allah, dan menetapkan semua ibadah hanya kepada Allah semata. Sebagaimana dalam firman AllahTa’ala :

{إياك نعبد وإياك نستعين} [الفاتحة: 5]

Hanya kepada-Mu lah kami beribadah dan hanya kepada-Mu lah kami memohon pertolongan ” (QS. Al Fatihah: 5)

Maksudnya, kami menyembah-Mu semata yaa Allah, dan tidak menyembah selain-Mu, kami meminta pertolongan kepada-Mu sahaja yaa Allah dan tidak meminta pertolongan kepada selain-Mu.Maka orang yang mengucapkan “Laa ilaaha illallah” wajib berilmu mengetahui makna dari “Laa ilaaha illallah” itu sendiri. Allah Ta’ala berfirman:

{فاعلم أنه لا إله إلا الله واستغفر لذنبك} [محمد: 19]

Maka ketahuilah, bahawa sesungguhnya tidak ada sembahan yang hak selain Allah ” (QS. Muhammad: 19)

Allah berfirman:

{إلا من شهد بالحق وهم يعلمون} [الزخرف: 86]

Kecuali sesiapa yang menyaksikan (mengetahui) yang hak (tauhid) dan mereka meyakini (nya) ” (QS. Az-Zukhruf: 86)

Para ahli tafsir menjelaskan, maksud dari ” illa man syahida ” adalah ‘kecuali mereka yang mengetahui’ apa yang mereka syahadahkan itu  oleh lisan dan hati mereka “. Dari ‘Uthman ibn ‘Affan radhiyallahu ‘anhu beliau berkata, bahawa Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

من مات وهو يعلم أنه لا إله إلا الله دخل الجنة

Barangsiapa yang mati dalam keadaan ia mengetahui bahawa tiada sembahan yang berhak disembah selain Allah, akan masuk syurga ” Sahih.

2. Al Yaqin (meyakini)

Al Yaqin menafikan syakk dan rayb (keraguan). Maknanya, seeorang meyakini secara tegas kalimat “Laa ilaaha illallah”, tanpa ada keraguan dan kebimbangan. Sebagaimana Allah mensifatkan orang Mu’min:

{إنما المؤمنون الذين آمنوا بالله ورسوله ثم لم يرتابوا وجاهدوا بأموالهم وأنفسهم في سبيل الله أولئك هم الصادقون} [الحجرات: 15]

Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya (beriman) kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjuang (berjihad) dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah. Mereka itulah orang-orang yang benar “(QS. Al Hujurat: 15)

Makna dari lam yartaabuu di sini adalah yakin dan tidak ragu.

Dan dalam Shahih Muslim , dari Abu Hurairah radhiallahu’anhu ia berkata, RasulullahShallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

أشهد أن لا إله إلا الله, وأني رسول الله, لا يلقى الله بهما عبد غير شاك فيهما إلا دخل الجنة

Syahadah bahawa tiada sesembahan yang berhak disembah selain Allah dan bahawasanya aku adalah utusan Allah, seorang hamba yang tidak ragu-ragu dan membawa kedua-duanya ketika bertemu dengan Allah, akan masuk syurga

Dan dalam Sahih Muslim , juga dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu ia berkata, Rasulullah sallallahu ‘alayhi wa sallam bersabda:

من لقيت من وراء هذا الحائط يشهد أن لا إله إلا الله مستيقنا بها قلبه فبشره بالجنة

Barangsiapa yang engkau temui di balik penghalang ini, yang bersyahadat laa ilaaha illallah, dan hatinya yakin terhadap hal itu, maka berilah kabar gembiranya baginya berupa syurga

3. Al Ikhlas (ikhlas)

Al Ikhlas menafikan syirik dan riya ‘. iaitu dengan membersihkan amal dari semua cabang kesyirikan yang zhahir maupun yang samar, dengan mengikhlaskan niat untuk Allah semata dalam seluruh ibadah. Allah Ta’ala berfirman:

{ألا لله الدين الخالص} [الزمر: 3]

Ingatlah, hanya kepunyaan Allah-lah agama yang ikhlas (bersih dari syirik) ” (Az-Zumar: 3)

Ia juga berkata dalam firmanNYA:

{وما أمروا إلا ليعبدوا الله مخلصين له الدين} [البينة: 5]

Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus ” (QS. Al Bayyinah: 5)

Dan dalam Sahih Al Bukhari , dari Abu Hurairah radhiallahu’anhu dari Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam :
أسعد الناس بشفاعتي يوم القيامة, من قال لا إله إلا الله, خالصا من قلبه

Orang yang paling bahagia dengan syafaatku di hari kiamat kelak adalah orang yang mengatakan laa ilaaha illallah dengan ikhlas dari hatinya

4. Ash Sidq (jujur)

Ash Shidqu menafikan al kadzab (dusta). Yaitu dengan mengucapkan kalimat “Laa ilaaha illallah” secara jujur dari hatinya sesuai dengan ucapan lisannya. Allah Ta’ala berfirman ketika mencela orang munafik:

{إذا جاءك المنافقون قالوا نشهد إنك لرسول الله والله يعلم إنك لرسوله والله يشهد إن المنافقين لكاذبون} [المنافقون: 1]

Apabila orang-orang munafik datang kepadamu, mereka berkata:” Kami mengakui, bahawa sesungguhnya kamu benar-benar Rasul Allah “. Dan Allah mengetahui bahawa sesungguhnya kamu benar-benar Rasul-Nya; dan Allah mengetahui bahawa sesungguhnya orang-orang munafik itu benar-benar orang pendusta “(QS. Al Munafiqun: 1).

Kerana orang-orang munafik mengucapkan kalimat “Laa ilaaha illallah” namun tidak secara jujur. Allah Ta’ala berfirman:

{الم (1) أحسب الناس أن يتركوا أن يقولوا آمنا وهم لا يفتنون (2) ولقد فتنا الذين من قبلهم فليعلمن الله الذين صدقوا وليعلمن الكاذبين} [العنكبوت: 1-3]

Alif laam miim. Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (sahaja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka belum diuji lagi? Dan sesungguhnya KAMI telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta “(QS. Al-‘Ankabut: 1-3).

Dalam Sahihayn , dari Mu’adz bin Jabal radhiallahu’anhu , dari Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam :

ما من أحد يشهد أن لا إله إلا الله وأن محمدا رسول الله, صدقا من قلبه, إلا حرمه الله على النار

Tidak ada seorang pun yang bersyahadat bahawa tiada sesembahan yang hak selain Allah dan bahawasanya Muhammad adalah utusan Allah, dengan jujur dari hatinya, kecuali ia pasti diharamkan oleh Allah untuk masuk neraka

5. Al Mahabbah (cinta)

Al Mahabbah (cinta) menafikan al bughdh (benci) dan al Karahiyah (marah). Yaitu orang yang mengucapkan kalimat “Laa ilaaha illallah” wajib mencintai Allah, Rasul-Nya, agama Islam dan mencintai kaum Muslimin yang menegakkan perintah-perintah Allah dan menjaga batasan-batasannya serta mencintai kalimah ini. Dan membenci orang-orang yang bertentangan dengan kalimat “Laa ilaaha illallah” dan mengerjakan lawan dari kalimat “Laa ilaaha illallah” iaitu berupa kesyirikan atau kekufuran atau mereka mengerjakan hal yang mengurangkan kesempurnaan “Laa ilaaha illallah” kerana mengerjakan syirik serta bid’ah.

Ini seperti sabda Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam :

أوثق عرى الإيمان الحب في الله والبغض في الله

Ikatan iman yang paling kuat adalah cinta kerana Allah dan benci kerana Allah

Dan yang juga menunjukkan disyaratkannya mahabbah dalam keimanan adalah firman AllahTa’ala :

{ومن الناس من يتخذ من دون الله أندادا يحبونهم كحب الله والذين آمنوا أشد حبا لله} [البقرة: 165]

Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah;mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah “(QS. Al Baqarah: 165).

Dan dalam Shahihain , dari Anas bin Malik radhiallahu’anhu ia berkata: Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

ثلاث من كن فيه وجد حلاوة الإيمان: أن يكون الله ورسوله أحب إليه مما سواهما, وأن يحب المرء لا يحبه إلا لله, وأن يكره أن يعود في الكفر كما يكره أن يقذف في النار

Ada 3 hal yang jika ada pada diri seseorang ia akan merasakan manisnya iman: (1) Allah dan Rasul-Nya lebih ia cintai daripada selainnya, (2) ia mencintai seseorang kerana Allah, (3) ia benci untuk kembali kepada kekufuran sebagaimana ia benci untuk dilemparkan ke dalam neraka

6. Al Inqiyad (patuh)

Al Inqiyad (patuh) menafikan at tarku (ketidak-patuhan). Orang yang mengucapkan kalimat “Laa ilaaha illallah” wajib untuk patuh terhadap syariat Allah dan taat pada hukum Allah serta pasrah kepada aturan Allah. Allah Ta’ala berfirman:

{وأنيبوا إلى ربكم وأسلموا له} [الزمر: 54]

Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi) ” (QS. Az Zumar: 54)

Dan Ia juga berfirman:

{ومن أحسن دينا ممن أسلم وجهه لله وهو محسن} [النساء: 125]

Dan siapakah yang lebih baik agamanya dari pada orang yang ikhlas menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang diapun mengerjakan kebaikan, dan ia mengikuti agama Ibrahim yang lurus? Dan Allah mengambil Ibrahim menjadi kesayangan-Nya “(QS. An Nisaa ‘: 125)

dan makna dari aslimuu dan ‘aslama’ dalam dua ayat di atas adalah patuh dan taat.

7. Al Qabul (menerima)

Al Qabul (menerima) menafikan ar radd (penolakan). Seorang hamba wajib menerima kalimat “Laa ilaaha illallah” dengan sebenar-benarnya dengan hati dan lisannya. Allah Ta’ala telah mengisahkan kepada kita dalam Al Qur’an Al Karim kisah-kisah orang terdahulu yang telah Allah beri keselamatan kepada mereka kerana mereka menerima kalimat “Laa ilaaha illallah”, dan orang-orang yang dihancurkan serta dibinasakan kerana takabbur  menolak kalimat tersebut. Allah Ta’ala berfirman:

{ثم ننجي رسلنا والذين آمنوا كذلك حقا علينا ننج المؤمنين} [يونس: 103]

Kemudian Kami selamatkan rasul-rasul Kami dan orang-orang yang beriman, demikianlah menjadi kewajiban atas Kami menyelamatkan orang-orang yang beriman ” (QS. Yunus: 103).

Ia juga berfirman:

إنهم كانوا إذا قيل لهم لا إله إلا الله يستكبرون (35) ويقولون أئنا لتاركو آلهتنا لشاعر مجنون} [الصافات: 35-36].

Sesungguhnya mereka dahulu apabila dikatakan kepada mereka:” Laa ilaaha illallah “(Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah) mereka menyombongkan diri, dan mereka berkata:” Apakah sesungguhnya kami harus meninggalkan sembahan-sembahan kami kerana seorang penyair yang gila? “ ” (QS . Ash Shaafaat: 35-36)

Hanya kepada Allah lah kita semua memohon taufiq agar dapat menegakkan kalimat “Laa ilaaha illallah” sebenar-benarnya baik dalam perkataan, perbuatan dan keyakinan.Sungguh Allah lah semata yang memberi taufiq dan petunjuk kepada jalan yang lurus.

وصلى الله وسلم وبارك وأنعم على عبد الله ورسوله نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعي

10 nawaqidh syahadah.

Tafsiran yang Salah

تفسيرات خاطئة لشهادة أن محمدا رسول الله
Tafsiran2 yang Salah tentang Syahadah Muhammad itu Rasul Allah.

الأول:الافراط في حقه صلى الله عليه وسلم
وان كان كثيرا ممن يدعي أنه من أمته أفرط في حقه وغلا فيه حتى رفعه فوق مرتبة العبودية الى مرتبة العبادة له من دون الله فاستغاث به من دون الله وطلب منه مالا يقدر عليه الا الله من قضاء الحجات وتفريج الكربات قال تعالى:((قل لا أملك لنفسي نفعا ولا ضرا الا ما شاء الله)).
Pertama, ifrat (melampau) dalam hak baginda saw, sehingga mengangkat baginda mengatasi martabat ‘ubudiyyah (kehambaan) sehingga menyembah baginda selain Allah, dengan istighathah meminta kepada baginda , memohon dari baginda sesuatu yang tidak mampu memberikannya melainkan Allah spt memenuhi hajat2, menghilangkan kesusahan2. Ini ghuluww, kufr dan shirk. Firman Allah Ta’ala, “Katakanlah (wahai Muhammad), saya tidak memiliki untuk diriku sebarang manfaat dan tidak juga mudarat kecuali apa yang dikehendaki Allah…” (al-A’raaf: 188).

الثاني:التفريط في حقه صلى الله عليه وسلم
والبعض الأخر فرَط في متابعته واعتمد على لأراء الرجال والأقول المخالفة لما جاء به وتعسف في تأويل أخبار وأحكامه وتعصب للرجال وقدم أقوالهم على أقواله صلى الله عليه وسلم.

Kedua, tafrit (cuai) terhadap hak baginda saw. Cuai dalam mengikuti sunnah Baginda saw, mengikuti pandangan2 para tokoh dan pendapat2 yang menyalahi sunnah baginda. merapu , zalim dan batil dalam menta’wil khabar2 dan hukum-hakam, ta’assub kpd tokoh2, mendahulukan kata2 tokoh berbanding kata2 Baginda saw.

الثالث:أنه رسول للأمين دون أهل الكتاب
وهو قول اليهود والنصارى وحجتهم في هذا قوله تعالى:((ان هذا القرآن لك ولقومك))،فنقول لهم ان القرآن الكريم في محكم ومتشابه وأمرنا ربنا برد المتشابه الى المحكم بل ان اتباع المتشابه من علامات أهل الزيغ والضلال قال سبحانه:((هو الذي نزل عليك الكتاب منه آيات محكمات هن أم الكتاب وأخر متشابهات فأما الذين في قلوبهم زيغ فيتبعون ما تشابه منه ابتغاء الفتنة وابتغاء تأويله وما يعلم تأويله الا الله والراسخون في العلم يقولون أمنا به كل من عند ربنا وما يذكر أولو الألباب)).
بل ان رسالة محمد صلى الله عليه وسلم عامة لكل العباد انسهم وجنهم قال تعالى:((قل يأيها الناس اني رسول الله اليكم جميعا))،وقد قال سبحانه في نظير هؤلاء :((قل أتأمنون ببعض الكتاب وتكفرون ببعض))
Ketiga, meyakini bahawa baginda itu Rasul untuk orang2 Arab shj bukan ahli kitab.

الرابع:هناك من يعتقد أن النبي صلى الله عليه وسلم نور من الله وليس بشر
من اعتقد أن النبي صلى الله عليه وسلم نور من الله وليس بشر فهو كافر بالله ورسوله وهو من أعدائه لا من أوليائه لأنه تكذيب لله والرسول قال تعالى:((قل انما أنا بشر مثلكم)).

Keempat, mengi’tiqadkan bhw baginda dari Nur bukan manusia. Sesiapa yang i’tiqad seperti ini maka ia kafir, ini mendustakan Allah dan rasul.

الخامس:هناك من يعتقد ر أن النبي صلى الله عليه وسلم يعلم الغيب
وهذا كفر لأنه تكذيب لله والرسول ورفع مقام النبوة الى مقام الربوبية والنبي صلى الله عليه وسلم براء من أصحاب هذا الاعتقاد قال تعالى:((قل لا أقول لكم عندي خزائن الله ولا أعلم الغيب)) وقال:((عالم الغيب لايظهر على غيبه أحدا الا من ارتضى من رسول فانه يسلك من بين يديه ومن خلفه رصدا)).

Kelima, mempercayai bhaawa Nabi saw mengrtahu perkara2 ghaib
السادس:بعض التفسيرات الخاطئة التي ذكرها شيخ الاسلام ابن تيمية{ في كتابه الفرقان ص:41 ت/محمد بن رياض الأحمد ط/المكتبة العصرية بيروت لبنان}
قال:((…وكذلك من المنافقين الذين يظهرون الأسلام ويقرون في الظاهر بشهادة أن لااله الالله وأن محمدا رسول الله وأنه مرسل الى جميع الانس بل الى الثقلين الانس والجن ويعتقدون في الباطل ما يناقض ذلك مثل:أن يقروا في الباطن بأنه رسول الله وانما كان ملكا مطاعا ساس الناس برايه من جنس غيره من الملوك…أو يقول انه مرسل الى عامة الخلق وأن لله أولياء خاصة لم يرسل اليهم ولا يحتاجون اليه بل لهم طريق الى الله من غير جهته…أو أنهم لم يأخذوا عن الله كل ما كانوا يحتاجون اليه وينتفعون به من غير واسطة أو أنه مرسل بالشرائع الظاهرة وهم موافقون له فيها وأما الحقائق الباطنية فلم يرسل بها أولم يكن يعرفها أو هم أعرف بها منه أو يعرفونها مثل ما يعرفها هو من غير طريقه

السادس:هناك من يعتقد أنه يجوز الخروج على شريعته كما خرج موسى-عليه السلام- على الخضر.
قال شيخ الإسلام إبن تيمية-رحمه الله-:((ومن إحتج في ذلك بقصة موسى-عليه السلام-مع الخضر ،كان غالطا من وجهين:
أحدهما:أن موسى-عليه السلام-لم يكن مبعوثا إلى الخضر ،ولا كان يجب على الخضر –عليه السلام-اتباعه،فأن موسى –عليه السلام-كان مبعوثا إلى بني إسرئيل،واما محمدا صلى الله عليه وسلم،فرسالته عامة لجميع الثقلين:الجن والانس ولو أدركه من أهو أفضل من الخضر ،كإبراهيم وموسى وعيسى-عليهم السلام-وجب عليهم اتباعه،فكيف بالخضر سواء كان نبيا أو وليا ولهذا قال الخضر لموسى ((إني على علم من علم الله علمنيه الله لا تعلمه ،وأتن على علم من علم الله علمكه الله،لا أعلمه))،وليس لأحد من الثقلين الذين بلغتهم رسالة محمد صلى الله عليه وسلم أن يقول مثل هذا.
الثاني:أن ما فعله الخضر لم يكن مخالفا لشريعة موسى-عليه السلام-،بل كان موافقا لها،لكن موسى-عليه السلام-لم يكن علم الأسبابالتي تبيح ذلك،فلما بينها له،وافقه على ذلك،فإنه خرق السفينة ورقعها لمصلحة أهلها خوفا نت الظالم أن يأخذها،إحسان إليهم،وذلك جائز.وقتل الصبي جائز،وإن كان صغيرا.زمن كان تكفيره لأبويه لا يندفع إلا يقتله،جاز قتله.ولهذا قال إبن عباس-رضي الله عنهما-لنجدة الحروري-لما سأله عن قتل الغلمان-:إن كنت علمت منهم ما علمه الخضر من ذلك الغلام،فاقتلهم،وإلا،فلا تقتلهم.رواه البخاري
Keenam, i’tiqad bahawa harus keluar dari syarat Baginda spt keluarnya Musa a.s. dari syariat Khadir a.s.
Ini seperti sufiyyah, batiniyyah, ‘ilmaniyyah dan ahl kalam.

Makna Syahadah “wa ashhadu anna Muhammadan Rasulullah”

al-Imam as-Sobuni berkata,

“…dan Ashabul Hadiith menyaksikan bagi Rasul saw akan risalah dan nubuwwah…” (ms 37-39) yakni mengakui dan mengimani kerasulan dan kenabian baginda, bukan semata2 percaya bhw baginda itu sayyid, habib atau cendekiawan.

Rasul ialah utusan Allah yang diperintahkan mendakwah ramai manusia spt Nabi Nuh, Ibrahim, Musa dan ‘Isa. Rasul lebih luas, mempunyai kitab, Diperintahkan menghadapi kuffar dan musuh2 Allah yang ramai dengan syariat baru, nabi biasanya penerus kepada syariat sedia ada kpd kaum tertentu sahaja. (Pandangan bhw nabi tidak diperintahkan untuk berdkawah adalah tidak benar).

Berkata Ulama’ , antara makna ashhadu anna Muhammadan Rasululullah saw ialah ,
الإقرار باللسان والقلب بأن محمداً مرسل من ربه أرسله الله عز وجل إلى جميع الخلق من أمته
“…mengiqrarkan dengan lidah dan hati bahaawa Muhammad saw diutuskan dari Tuhannya kepada seluruh makhluk (manusia dan jin) dari kalangan umatnya.

Sekiranya syahadah itu dengan lidah sahaja tanpa pengakuan dalam hati maka itu syahadah zur dan nifaq, tempatnya dlm api neraka Jahannam yang paling dalam, kekal di dalamnya selama-lamanya.

قال الله تعالى: (إذا جاءك المنافقون قالوا نشهد إنك لرسول الله والله يعلم إنك لرسوله والله يشهد إن المنافقين لكاذبون)

Firman Allah Ta’ala, “Apabila datang kepada kamu orang-orang munafiq mrk berkata…”

Makna Syahadah.

قال الشيخ محمد بن صالح العثيمين في “شرح ثلاثة الأصول”: (معنى شهادة “أن محمداً رسول الله” هو الإقرار باللسان والإيمان بالقلب بأن محمداً عبد الله القرشي الهاشمي رسول الله – عز وجل – إلى جميع الخلق من الجن والإنس) أ.هـ

Shaykh Muhammad ibnu Salih al-‘Uthaymin dlm Sharh Thalathatil Usul, makna syahadah bahawa sesungguhnya Muhammad itu rasul Allah ialah…

وقال الشيخ صالح الفوزان في “المنتقى من فتاوى الفوزان”: (ومعنى شهادة أن محمداً رسول الله الاعتراف برسالته ظاهراً وباطناً، وطاعته فيما أمر وتصديقه فيما أخبر، واجتناب ما نهى عنه وزجر، وألا يعبد الله إلا بما شرع، والاعتراف كذلك بعموم رسالته إلى جميع الثقلين، وأنه خاتم النبيين لا نبي بعده إلى أن تقوم الساعة).

Shaykh Salih al-Fawzan, makna syahadah anna Muhammadan Rasulullah ialah mengiktiraf risalah baginda dengan zahir dan batin, …, mengiktiraf keumuman risalah baginda kepada semua manusia dan jin, dan bahawa baginda penutup sekalian nabi, tiada nabi selepas baginda hinggalah berlakunya Qiyamat.

قيقة الشهادة هي ما قاله ابن القيم في “مدارج السالكين” (3/451):
Haqiqat syahadah ialah spt dalam Madarij al-Salikin (3/451), oleh Ibn Qayyim,
(فإن الشهادة تتضمن كلام الشاهد
وخبره وقوله، وتتضمن إعلامه وإخباره وبيانه، فلها أربع مراتب:
Syahadah itu mengandungi kalam penyaksi, khabarnya dan kata2nya, pengisytiharan, pengkhabaran dan penjelasannya, yakni mesti mempunyai 4 perkara,
فاول مراتبها علم ومعرفة واعتقاد لصحة المشهود به وثبوته.
Pertama, ilmu, makrifah dan i’tiqad akan kesahihan yng disaksikan dan kesabitannya. Menyaksikan sesuatu yang tidak diketahui itu bukanlah syahadah , itu kesaksian palsu, dusta dan nifaq.

وثانيها:
تكلمه بذلك ونطقه به وإن لم يعلم به غيره، بل يتكلم به مع نفسه، ويذكرها وينطق بها أو يكتبها.
Kedua, Mengatakannya, menuturkannya walaupun orang lain tidak mengetahuinya, walau dengan menulisnya.
وثالثها:
أن يعلم غيره بما شهد به ويخبره به ويبينه له.
Ketiga, memberitahu kepada orang lain akan kesaksiannya, mengkhabarkannya dan menjelaskannya
ورابعها:
أن يلزمه بمضمونها ويأمره به)
أ.هـ
keempat, mengamalkan kandungan syahadah itu dan menyuruh kepadanya.

Muqtada dan Makna2 lain bagi Syahadah.
الأول تصديقه فيما أخبر:
أي يجب تصديقه في كل شيء أخبر به صلى الله عليه وسلم، سواء كان في الأمور الماضية أو التي تقدم حصولها كأخبار أول الخلق ثم أخبار آدم ومن بعده من الرسل، أو الأمور المستقبلة كأخبار يوم القيامة وأشراطها وعلاماتها، أو ما يتعلق بالبرزخ والأخبار المتعلقة به وبغيره.
مع العلم أننا لا نفرق بين متواتر أو آحاد، فكل ما صح عن رسول الله فهو حق كما قال الطحاوي في “عقيدته”.
Pertama, mentasdiqkan baginda dalam semua yang baginda khabarkan, sama ada tentang perkara2 lalu, spt penciptaan terawal (arasy dan qalam), berita Adam dan rasul2 selepas itu, atau berita2 hari Qiyamat, tanda-tandanya, atau berkaiatan alam barzakh dan yang berkiatan dengnnya, (fitnah kubur, azab kubur, nikmat kubur) sama ada sabit dengan jalan Aahaad atau mutawatir.

الثاني امتثال ما أمر:
أي: امتثال أوامره صلى الله عليه وسلم طاعة لله وتعظيماً وإجلالاً وطلباً للقربة منه سبحانه باتباع نبيه وامتثال أمره.
Kedua, mematuhi perintah2 baginda saw kerana taat kepada Allah, menta’zimNya, mengagungkanNya dan krn mencari kedekatan kepadaNya SWT, dengan mengikuti NabiNya dan melaksanakan perintah baginda.

الثالث ترك ما نهى عنه وزجر:
أي: ترك ما نهى عنه رسوله صلى الله عليه وسلم، دون التفريق بين أمر وأمر.

Ketiga, meninggalkan segala yang baginda larang (syirik, bid’ah dan maksiat) tanpa membezakannya.

الرابع أن لا يعبد الله إلا بما شرع:
أي: لا يعبد الله سبحانه وتعالى إلا بما علمنا الله في كتابه وبما بينه رسوله صلى الله عليه وسلم في أقواله أو أفعاله أو إقراره، فما جاء عنه صلى الله عليه وسلم فهو شرح لما جاء في الكتاب وتبيين لمجمله وتفسير لمبهمه.

Keempat, tidak menyembah Allah dengan sesuatu ibadah melainkan (dengan yang Allah syariatkan) baginda syariatkan (spt dlm Kitab dan Sunnah).

ال الشيخ محمد بن عبد الوهاب في “ثلاثة الأصول”: (ومعنى شهادة أن محمداً رسول الله طاعته فيما أمر، وتصديقه فيما أخبر، واجتناب ما عنه نهى وزجر، وأن لا يعبد الله إلا بما شرع).
وقال الشيخ عبد الرحمن بن قاسم في “حاشية ثلاثة الأصول”: (هذا معنى شهادة أن محمداً رسول الله من طريق اللزوم. ولا ريب أنها تقتضي الإيمان به، وتصديقه فيما أخبر به، وطاعته فيما أمر، والانتهاء عما عنه نهى وزجر، وأن يعظم أمره ونهيه، ولا يقدم عليه قول أحد).

mengagungkan perintah dan larangan baginda, mengutamakan kata2 baginda seagung2nya dan tidak menguatamakan ke atas baginda kata2 sesiapa pun. (sama ada kata-kata shaykh, tokguru, ustaz, buku2, guru, wali, imam, mujtahid, alim dan semua manusia). Sekiranya tidak, amaka tidak sah iman dan syahadah seseorang itu. yakni masih kekal kufr dan shirk.

وذكر الشيخ صالح بن عبد العزيز آل الشيخ في “شرح ثلاثة الأصول” نحو هذا.
وقال الشيخ ابن عثيمين في “شرح ثلاثة الأصول”: (ومقتضى هذه الشهادة أن تصدق رسول الله صلى الله فيما أخبر، وأن تمتثل أمره فيما أمر، وأن تجتنب ما عنه نهى وزجر، وأن لا تعبد الله إلا بما شرع).

محمد بن عبد الوهاب الوصابي في “القول المفيد”: حيث قال: (ومعنى محمداً رسول الله أي:
لا متبوع بحق إلا رسول الله صلى الله عليه وسلم، وغير رسول الله إن اتبع فيما لا دليل عليه فقد اتبع بباطل).

Berkata Muhammad b ‘Abdil Wahhab al-Wassabi dalam al-Qawl al-Mufid, Makna sesungguhnya Muhammad iu utusan Allah ialah, tiada ikutan (imam matbu’) yang benar melainkan Rasulullah saw, selain Rasulullah saw sekiranya ia ikut tanpa dalil, maka ia telah mengikuti kebatilan.

Syarat2 Sah Syahadah

  1. Taat suruhan dan larangan baginda saw spt Huzaifah dalam Perang Khandaq,
  2. Tasdiq segala khabar baginda
  3. Tafdhil menguatamakan kata2 baginda mengatasi semua kata2 manusia
  4. Bertahakum kpd baginda (Kitab dan Sunnah) atau tahkim.
  5. Mengi’tiqadkn bahawa baginda Nabi terakhir tiada nabi selepasnya
  6. Mencintai Nabi SAW dan membantu baginda

2 rukun Syahadah Muhammad Rasulullah.

1.meyakini baginda itu hamba Allah bukan tuhan

2.meyakini baginda itu rasul diutuskan kepada seluruh manusia dan jin

Ma’rifah.

Apakah makna ma’na ma’rifah? dan ithbat tanpa tashbih?

Makrifah ialah mengenal Allah , Rasul dan Islam. Mengenal Allah melalui sifat-sifatNYA dan nama-namaNYA dalam al-quran dan al-Hadith, berbeza dengan takrif makrifat oleh ahli bid’ah. Menrima qada’ dan qadar Allah, dan mengenal kitabNYA.

makrifah Allah bid’ah ialah dengan mimpi2, khayalan2, lintasan2 hati, akal falsafi kalami, (lalu mrk mengkafirkan muslim yang tidak menerima ilmu kalam susunan mrk, kononnya sesiapa tidak mengenal Allah dengan akal atau dalil2 aqli maka kafir kekal dalam api neraka). masuk ke dalam tariqat dan tasawwuf falsafi, hingga hulul dan ittihad setelah suluk di tempat gelap dan terasing, atau dengan meyakini Allah tidak bertempat, itulah makrifat menurut ahli bid’ah.

Ahli bid’ah tidak ithbat sifat2 Allah, mrk hanya tafwidh mutlaq atau ta’wil. ta’wil ahli bid’ah adalah tahrif, ta’til, taghyir dan tabdil. Menurut ahli bid’ah, Hadith2 sahih bukan sumber aqidah yang mensabitkan sifat2 Allah. hadith2 sahih tidak qat’ei hanya zanni, zanni thubut dan zanni dalalah.!

Tawhid dan Tanzih.

Menurut Ahlul Hadith was Sunnah, ASWJ, Tawhid ialah menujukan ibadah semuanya untuk Allah dan kepada Allah, menafikan tuhan2 batil. mengingkari dan meninggalkan semua taghut yakni sembahan palsu. mentazihkanNay iaitu mensucikanNya dari semua syirik.

Tawhid Ahli Bid’ah.

Menafikan berbilang2nya Allah, menafikan jihah, makan, jism, aradh dan jawhar bg Allah. Menafikan siat2 Allah dengan menta’wilkannnya, krn zahirnya sifat2 itu batil menunjukkan jismiyyah, makan, jihah, sifat2 yg zatiyyah menunjukkan aradh, sifat2 fi’liyyah Allah menunjukkan hawadith. Maka wajib ta’wil, sekiranya tidak ta’wil, maka kafir mushrik. hakikat tawhid tanzih ahli bid’ah adalah nafi dan ta’tiil Sifat Allah. !

 

 

 

 

 

 

Jama’ Jumaat dan Asar

Solat jamak jumaat dgn asar.

Ketika musafir , seseorang muslim tidak wajib solat Jumaat. Menurut kebanyakan ulama, tidak harus jamak jumaat dgn asar (Di sisi sesetengah Shafi’iyyah, harus jamak jumaat dengan asar).
Untuk Jamak, hendaklah solat jumaat bersama imam dgn niat zuhur qasar. Kemudian jamak dengan asar. Ini tidak mengapa.

~al akh al allamah al tarifi~
Fiqh baru.

Haqiqat Syiah dan Ahbash

Syiah makhluk tiada akal, berhati batu, pembunuh, tidak perlulah berlembut dan baik sangka kepada mereka, bahkan haram berbaik sangka dengan mereka. Kafir sesiapa yang tidak mengkafirkan mereka.

Toleransi, damai, taqrib itu semua adalah karut. Lihat sahaja kekejaman syiah rawafidh di Iran, Iraq, Syiria, bahrain dll.

 

Matlamat agama ahbash.

Ahbash satu cabng syiah di Syiria dan Lubnan. Antara matlamat mereka ialah ;

1. Merampas kuasa dan negara. Ini krn rk yaqin bhw tiada yang boleh memerinah di muka bumi melainkan mrk.

2. Membunuh semua salafiyyin yg mrk tuduh sbg mujassimah kuffar musyrikin .
Ahbash adalah kesinambungan ibn tumart yg membunuh 70,000 salafiyyin di maghribi . Hingga hari ini buku aqidah ibn tumart mjd silibus ahbash.
Mrk jg membawa ruh tariqat sofawiyyah iran, yg kemudian mjd syiah sofawiyyah batiniyyah rawafidh, yg membunuh jutaan ahl sunnah di sana. Tp ahbash membawa nama tariqat rifaeiyyah batiniyyah.
Ahnash melakukan huruhara dan pergaduhan di Harare, pembunuhan di lubnan dan syria.
Awas, jgn tidur jgn ditipu.

Post Navigation